Your browser does not support JavaScript!

Pengembang Truk Self-driving Menginginkan Pengawasan Otonomi

By Pandu Saputra - May 21, 2021

Pengembang Truk Self Driving Menginginkan Pengawasan Otonomi

Meskipun sebagian besar pengembang truk otonom Level 4 mengincar layanan tanpa pengemudi, beberapa melihat kasus bisnis jangka pendek untuk truk yang sangat otomatis dan dapat mengemudi sendiri yang masih memiliki pengemudi di dalamnya.

Plus, seperti banyak saingan truk otonomnya, bekerja untuk membuat truk tak berawak menjadi kenyataan di masa depan. Sementara itu, perusahaan tersebut merilis produk awal yang memungkinkan aktivitas otonom saat ada pengemudi, metode yang disebut “otonomi yang diawasi”.

Shawn Kerrigan, salah satu pendiri dan chief operating officer perusahaan, mengatakan, “Dengan itu, kami dapat menghemat bahan bakar, kami dapat meningkatkan keselamatan, dan kami dapat memberikan peningkatan kenyamanan pengemudi.”

Plus didirikan pada tahun 2016 dan berbasis di Cupertino, California. Itu sebelumnya dikenal sebagai Plus.ai. Pada 2018, perusahaan memperluas operasinya ke China, dengan kantor di Beijing dan Shanghai.

Plus mendemonstrasikan truk tak berawak di Pelabuhan Qingdao China pada tahun 2018, tetapi Kerrigan percaya bahwa komersialisasi truk otonom yang meluas akan membutuhkan lebih banyak pekerjaan dan lebih banyak mil.

“Dan menjadikannya komoditas nyata, Anda harus dapat menunjukkan bahwa itu lebih baik daripada pengemudi manusia, dan pengemudi truk manusia pada umumnya sangat aman,” katanya.

Latar Belakang Masalah

Menurut data Federal Motor Carrier Safety Administration, kecelakaan fatal yang melibatkan truk besar terjadi setiap 62 juta mil di Amerika Serikat. Menurut Kerrigan, truk otonom perlu mencatat ratusan juta mil untuk menunjukkan bahwa mereka jauh lebih aman daripada pengemudi manusia, dan bukti statistik akan menempuh miliaran mil.

Plus membangun aliansi dengan armada dan produsen di seluruh dunia untuk membawa teknologi Level 4 yang diawasi PlusDrive ke pasar.

Selain itu, perusahaan juga bereksperimen dengan menggabungkan teknologi self-driving dengan bahan bakar alternatif. Plus dan Cummins Inc. mengumumkan kolaborasi pada bulan April untuk membangun truk otonom yang diawasi “pengemudi-in” yang digerakkan oleh gas alam terkompresi. Plus dan Cummins berniat merilis truk ini pada 2022.

Sementara itu, melalui usaha patungan dengan produsen truk FAW Jiefang, perusahaan berencana untuk memulai produksi massal produk otonomi yang diawasi PlusDrive di China musim panas ini. Plus juga bekerja sama dengan Full Truck Alliance, pasar pengiriman online China dengan 10 juta pengemudi truk dan 5 juta pengirim barang.

Sejak Desember, SF Express, yang menduduki peringkat No. 13 dalam daftar 50 Top Topics Transport dari perusahaan pengangkut barang terbesar di dunia, telah menguji sistem PlusDrive pada dua rute jarak jauh di Cina.
Plus juga menggandeng Iveco, produsen truk, untuk membuat truk swakemudi.

Plus mengumumkan rencana untuk membalikkan penggabungan dan menjadi perusahaan publik awal bulan ini. Kesepakatan itu dijadwalkan selesai pada kuartal ketiga.

Pengembang kendaraan otonom lainnya melihat operasi tanpa pengemudi sebagai persyaratan untuk komersialisasi truk Level 4.

“Saya percaya bahwa sepenuhnya otonom adalah satu-satunya model implementasi komersial yang berfungsi untuk mengukur secara global dan memberikan manfaat kepada konsumen dengan cara yang layak secara ekonomi,” kata David Maday, wakil presiden Aurora Innovation untuk pertumbuhan bisnis global.

Aurora berencana untuk pergi ke pasar dengan produk yang memungkinkan operasi tanpa awak, katanya. Akan ada pekerjaan pengembangan di sepanjang jalan yang akan terus mencakup keselamatan pengemudi di belakang kemudi, katanya.

“Ketika tiba saatnya untuk melepas keselamatan pengemudi dari mobil, saat itulah Anda akan meningkatkan dan meluncurkan produk komersial,” Maday menjelaskan. “Kami tidak melihat opsi lain selain yang itu … itu menarik.”

Teknologi Pleton Truk

Rute lain untuk implementasi truk swakemudi adalah teknologi peleton truk, yang memungkinkan dua atau lebih truk untuk melaju dalam konvoi kecil dan aerodinamis dengan kecepatan jalan raya.

Lokasi, misalnya, bekerja pada sistem peleton dua truk di mana truk berikut dapat mengemudi sendiri tanpa perlu sopir.

Sistem konvoi estafet otonom yang dikembangkan oleh startup yang berbasis di Pittsburgh akan memungkinkan pengemudi truk pengikut untuk melepaskan diri dari mengemudi dan bahkan keluar dari tugas di tempat tidur sementara kendaraan mengikuti truk pengarah, yang akan terus dikemudikan oleh seorang pengemudi. .

Strategi tersebut pada akhirnya dapat mengarah pada peleton truk dengan truk yang digerakkan oleh manusia di depan truk pengikut tak berawak.

etin Meriçli, salah satu pendiri dan CEO Locomation, baru-baru ini memberi tahu TT bahwa dia melihat penerapan teknologi mengemudi otonom dalam angkutan truk sebagai “transisi multigenerasi”.

“Perangkat keselamatan terbaik di kelasnya yang pernah dilihat umat manusia adalah pilot manusia yang ahli, dibantu dan dilengkapi dengan teknologi otonom,” katanya. “Sampai kami memiliki bukti bahwa mesin dapat mengungguli manusia dengan cara apa pun, satu-satunya hal yang dapat kami lakukan adalah terus bergantung pada manusia di tempat mereka unggul sambil memperbaiki kekurangannya.”

Untuk pemasangan dan perawatan sistemnya, Locomation telah bekerja sama dengan dealer truk Rush Enterprises.