Pembangunan Industri Logistik Vietnam Butuh Dukungan Mekanisme Dan Kebijakan

By Bayu Hermawan - MTMgQXByaWwsIDIwMjE=

Pembangunan Industri Logistik Vietnam Butuh Dukungan Mekanisme Dan Kebijakan

HCM City baru saja menyetujui dan mengeluarkan proyek untuk mengembangkan industri logistik kota hingga tahun 2025, dengan tujuan menjadikan logistik sebagai industri jasa utama pada tahun 2030.

menjelaskan proporsi yang semakin besar dari struktur produk domestik regional bruto (PDRB), membantu kota dalam meningkatkan perannya sebagai pusat pertukaran barang domestik dan koneksi ke pasar internasional, dan berkontribusi untuk menurunkan biaya logistik nasional. Rasio -GDP.

Bisnis logistik dalam skala kecil

Saat ini, negara ini memiliki sekitar 4.000 bisnis profesional. Perusahaan logistik multinasional terkemuka dunia telah hadir di Vietnam. Pasar jasa logistik di Vietnam kecil, terhitung sekitar 2-4 persen dari PDB, tetapi tumbuh pesat, dengan laju 20-25 persen per tahun. Yang penting, dalam sepuluh tahun ke depan, ekonomi Vietnam diperkirakan akan terus mengungguli negara-negara Asia Tenggara lainnya. Keunggulan garis pantai yang membentang dari utara ke selatan, serta industri e-commerce yang berkembang pesat, merupakan faktor positif bagi perkembangan logistik.

Ini menimbulkan pertanyaan mengapa Vietnam belum sepenuhnya mengeksploitasi potensi logistik hingga saat ini. Tuan Ha Ngoc Son, Kepala Departemen Manajemen Ekspor-Impor dari Departemen Perindustrian dan Perdagangan HCMC, menjelaskan bahwa tim perusahaan logistik besar tapi lemah. Perusahaan mereka kecil. Sebagian besar bisnis domestik hanya menawarkan layanan dasar, seperti layanan untuk rantai pasokan kecil dengan sedikit nilai tambah atau outsourcing ke perusahaan asing, dan mereka kekurangan layanan atau program yang berbeda. Potensi keuangan perusahaan logistik Vietnam terbatas, dengan 80 persen perusahaan mapan hanya memiliki beberapa miliar dong Vietnam sebagai modal sewa. Mereka tidak memiliki suara yang terpisah dengan jalur pengiriman, jadi harganya dikontrol. Persaingan harga akan punah dalam jangka panjang. Sebaliknya, kualitas dan variasi layanan akan menjadi faktor terpenting dalam pertumbuhan perusahaan logistik.

Menurut Bapak Ha Ngoc Son, pengembangan logistik di Kota Ho Chi Minh menghadapi banyak tantangan karena infrastruktur gagal memenuhi kebutuhan kota dan menjadi hambatan. Sistem depot peti kemas pedalaman (ICD) kota telah mencapai kapasitas desainnya, dan lima dari enam ICD kota telah memilih untuk direlokasi, mengakibatkan tambal sulam operasi dengan koordinasi yang buruk dan konektivitas domestik yang lemah. Pungutan yang dibebankan oleh masing-masing pelabuhan belum distandarisasi. Biaya dan tol tetap tinggi, dan bisnis tidak dapat memperhitungkan berbagai biaya lain yang timbul di jalan. Dalam konteks peningkatan investasi FDI dalam logistik untuk e-commerce, jika bisnis Vietnam tidak terhubung, menciptakan sistem layanan tertutup untuk bersaing dengan mereka, mereka dapat kehilangan pangsa pasar di sini, di rumah.

Kemana pengembangan harus dilakukan?

Berdasarkan proyek pengembangan industri logistik di Kota Ho Chi Minh hingga tahun 2025, dengan visi hingga tahun 2030, total modal yang dibutuhkan untuk mengembangkan industri logistik di Kota Ho Chi Minh antara tahun 2020 dan 2030 adalah sekitar VND95,8 triliun. Bapak Ha Ngoc Son menyatakan bahwa jika rencana implementasi yang layak dapat dikembangkan, proyek tersebut akan menyelesaikan banyak masalah tidak hanya untuk kota tetapi juga untuk daerah.

Menurut Bui Ta Hoang Vu, Direktur Departemen Perindustrian dan Perdagangan, transformasi digital dan penerapan teknologi informasi harus dianggap sebagai tren yang tak terhindarkan dan menjadi prioritas industri logistik pada periode 2021-2025, dengan dua tugas strategis: fokus pada mengembangkan logistik untuk industri e-commerce dan menyediakan layanan kepada pelanggan.

Le Kim Cuong, Wakil Direktur Pusat Layanan Logistik Tan Cang, mengatakan bahwa, mengingat keadaan industri logistik kota saat ini, perlu mempertimbangkan untuk mengubah fungsi, mengubah Taman Industri Cat Lai menjadi pusat logistik kota. Meskipun sulit menemukan bank tanah baru untuk mengembangkan pusat logistik, kota ini dapat mempertimbangkan untuk mengubah beberapa lokasi. Karena tidak ada layanan logistik yang tersedia di belakang Pelabuhan Cat Lai, kota harus mempertimbangkan Taman Industri Cat Lai, yang berada di dekatnya. Apakah mungkin untuk merelokasi bisnis kawasan industri ke area lain untuk mengubah fungsi taman menjadi pusat layanan logistik?

Sudut pandang lain adalah bahwa HCMC harus menggunakan sumber daya lahan yang terbatas untuk membangun pusat penelitian dan melatih sumber daya manusia di bidang logistik agar dapat berkembang secara berkelanjutan. Tidak hanya HCMC, tetapi seluruh wilayah selatan, akan mendapatkan keuntungan dari sumber daya manusia ini. Saat membahas kontribusi HCMC untuk logistik pada saat itu, kata-kata “kekuatan otak”, “teknologi”, dan “sumber daya manusia berkualitas tinggi” akan muncul di benak Anda.

Dengan adanya proyek untuk mengembangkan industri logistik di wilayah HCMC, pemerintah hanya mengawasi keseluruhan proyek, menentukan lokasi dan kebijakan, sementara bisnis menangani pelaksanaan dan pengoperasiannya. Investor infrastruktur utama akan bekerja sama membangun dan mengembangkan pusat sepenuhnya, dan mereka hanya akan menggunakan sebagian saja. Akan ada investor komponen di setiap subdivisi yang akan menyewakan kembali untuk mitra. Akibatnya, dukungan luar biasa dari negara pada mekanisme dan kebijakan, serta penyempurnaan infrastruktur lalu lintas, diperlukan untuk menarik modal dari perusahaan agar dapat memusatkan investasi dalam mengembangkan industri logistik seperti yang diharapkan. Dalam konteks banyak industri ekspor utama kota yang secara bertahap beralih ke provinsi lain, sangat penting untuk bekerja sama dengan provinsi untuk membentuk hub di sektor jasa logistik, yang menghubungkan wilayah di seluruh negeri.

Lokasi manakah, menurut Dr. Tran Du Lich, anggota Kelompok Penasihat Ekonomi Perdana Menteri, yang dapat membangun ekosistem terdepan di sektor logistik jika bukan HCMC? Oleh karena itu, pelaksanaannya harus dipertimbangkan secara matang dengan masukan dari berbagai sumber agar dapat menghasilkan perencanaan yang cepat, sukses, dan akurat.