Pemasok Berusaha Keras Menyelesaikan Kekacauan Di Suez

By Dudek Muljana - MDggQXByaWwsIDIwMjE=

Pemasok Berusaha Menyelesaikan Kekacauan di Suez

Menurut sumber industri, tumpukan kapal kontainer yang membawa barang-barang konsumen telah tumbuh di beberapa pelabuhan strategis utama menyusul penyumbatan selama hampir seminggu di Terusan Suez, menambah gangguan yang sedang berlangsung dalam perdagangan global. Lusinan kapal kontainer terdampar ketika Ever Given sepanjang 400m kandas di kanal pada 23 Maret, dan tim penyelamat spesialis membutuhkan waktu hampir seminggu untuk membebaskan kapal tersebut. Penangguhan pelayaran di jalur air merugikan perusahaan pelayaran, termasuk jalur peti kemas, jutaan dolar dalam biaya tambahan yang tidak ditanggung oleh asuransi.

Akibat Penyumbatan Terusan Suez

“Penyumbatan Terusan Suez akan memperburuk dampak negatif pada rantai pasokan global dalam beberapa pekan mendatang, karena ketersediaan peralatan kosong, terutama di Asia dan Eropa, akan terpengaruh,” kata Reiner Heiken, CEO Hellmann Worldwide Logistics, kepada Reuters. Perusahaan pengiriman peti kemas, yang mengangkut segala sesuatu mulai dari ponsel hingga barang bermerek, telah menghadapi gangguan yang disebabkan oleh pandemi virus corona dan lonjakan permintaan ritel, yang mengakibatkan kemacetan logistik yang lebih luas, termasuk di pasar konsumen terbesar di dunia, Amerika Serikat, selama berbulan-bulan.
Sementara beberapa pengangkut barang telah beralih ke kereta api, hal itu hampir tidak berpengaruh di dunia di mana 90% perdagangan diangkut melalui laut.

Pengecer di Eropa dan Amerika Serikat telah memperingatkan potensi gangguan pasokan akibat krisis Suez.
Pejabat pelabuhan di gerbang utama Eropa mengatakan dampaknya akan terasa dalam beberapa hari mendatang, menambah ketegangan pada jalur pasokan yang sudah terlalu tertekan. Menurut Barbara Janssens dari Port of Antwerp, operator pelabuhan dan terminal “sudah mempersiapkan apa yang akan terjadi”. “Efek pada rantai pasokan global diperkirakan akan berlangsung beberapa bulan. Tidak ada cukup kapasitas cadangan di armada kapal kontainer global untuk membantu mengurangi efek terburuk dari insiden Suez,” Janssens menjelaskan.
Leon Willems dari pelabuhan Rotterdam memperkirakan bahwa lalu lintas peti kemas akan 10% lebih tinggi dari biasanya setiap hari dalam beberapa minggu mendatang.

“Baik pelabuhan dan terminal peti kemas melakukan segala yang mereka bisa untuk meminimalkan gangguan,” kata Willems. Dalam catatan pelanggan, Maersk, jalur peti kemas terbesar di dunia, menyatakan bahwa kapal yang tertahan di Suez akan ditunda selama beberapa hari sebelum mencapai pelabuhan Pantai Timur AS.
Dalam langkah yang tidak biasa, perusahaan mendesak pelabuhan untuk “memanfaatkan kesempatan ini untuk membersihkan kargo dari terminal, memungkinkan mereka untuk beroperasi lebih efisien.” Pelabuhan Newark di Pantai Timur tidak segera menanggapi permintaan komentar. Menurut sumber di pelabuhan Savannah bagian selatan AS, tumpukan kapal diperkirakan akan dibersihkan dalam beberapa hari mendatang.

Periode Tunggu Lama

Sementara pelabuhan di Pantai Timur AS lebih rentan terhadap gangguan Terusan Suez, lonjakan permintaan barang eceran baru-baru ini membanjiri terminal Pantai Barat.
Menurut analisis yang dilakukan oleh proyek platform logistik44, kapal kontainer menghadapi waktu tunggu dan pemakaian yang lebih lama di pelabuhan West Coast daripada di banyak pelabuhan lain di seluruh dunia.
Direktur eksekutif Port of Los Angeles, Eugene Seroka, menyatakan bahwa mereka membuat kemajuan dalam mengurangi backlog, yang dapat diselesaikan pada akhir Mei atau awal Juni.
Direktur eksekutif pelabuhan tetangga Long Beach, Mario Cordero, meramalkan bahwa simpanan mereka akan berkurang pada musim panas.

“Tapi kami mengharapkan lonjakan volume yang berkelanjutan yang kami lihat setidaknya untuk beberapa bulan mendatang,” kata Cordero. Analis di Sea-Intelligence memperkirakan efek riak antara Asia dan Eropa dalam beberapa minggu mendatang, menyebabkan perdagangan peti kemas terganggu. Menurut Biro Transportasi dan Perumahan Hong Kong, pemerintah sedang memantau situasi, tetapi gangguan tersebut berdampak kecil pada operasi pengiriman antara Eropa dan Hong Kong. Pengangkut lain telah beralih ke jalur kereta api antara China dan Eropa untuk mendapatkan pasokan penting, meskipun pengguna memperingatkan bahwa volumenya masih kecil. Rute kereta api dari Cina melalui Kazakhstan atau Mongolia ke Rusia dan kemudian ke pusat pengiriman barang di seluruh Eropa biasanya memakan waktu 16 hingga 18 hari, dibandingkan dengan empat minggu melalui laut dan kurang dari seminggu melalui udara. Perusahaan pengiriman barang Denmark DSV, perusahaan manajemen angkutan Belanda GVT, dan Maersk semuanya melaporkan peningkatan minat dalam angkutan kereta api antara Eropa dan Asia. “Transportasi darat antara Asia dan Eropa akan selalu dapat mencakup hanya sebagian kecil dari total volume transportasi,” prediksi Heiken dari Hellmann.