Pandemi Ungkap Lemahnya Rantai Pasokan Global

By Editor Logisticsbid - MjQgTWFyY2gsIDIwMjE=

Pandemi Ungkap Lemahnya Rantai Pasokan Global

Pandemi ini memaparkan kelemahan dalam rantai pasokan global. Pandemi ini telah menyoroti kekurangan rantai pasokan global, dari kekurangan chip yang mematikan pabrik mobil selama berminggu-minggu hingga keterlambatan pengiriman dan melonjaknya biaya.

Tidak semua masalah rantai pasokan akan bertahan. Pertimbangkan pengiriman, di mana biaya pengiriman telah meningkat tajam di sepanjang rute tersibuk di dunia karena kemacetan dan kelangkaan kontainer baja 40 kaki yang mengangkut mayoritas ekspor dunia.

Ketika vaksinasi dan pembukaan kembali mendorong pergeseran perilaku AS dan Eropa, dari pengeluaran untuk barang-barang konsumen Asia Timur hingga pengeluaran untuk layanan, tekanan biaya ini diperkirakan akan hilang. Harga pengiriman kontainer diperkirakan akan tetap lebih tinggi daripada sebelum krisis, tetapi mereka tidak mungkin tetap pada tingkat saat ini. Sebuah kontainer antara Asia Timur dan pantai barat AS sekarang harganya sekitar $ 4.000, naik dari $ 1.500 pada awal 2020.

Masalah lain dalam rantai pasokan global, bagaimanapun, harus ditangani. Contoh terbaru dari bahaya mengandalkan produksi “tepat waktu” adalah kekurangan chip komputer, yang digunakan dalam mobil modern untuk segala sesuatu mulai dari rem hingga kursi. Setelah tsunami Jepang 2011, produsen juga tertangkap lengah. Ada kasus yang kuat yang harus dibuat untuk menimbun komponen penting. Kekurangan chip juga telah membawa masalah lama bagi produsen: risiko geopolitik. Nasionalisme vaksin, Brexit, dan ketegangan AS-China semuanya mencerminkan lingkungan politik yang lebih bermusuhan untuk perdagangan global.

Terhambat Akibat Ketegangan AS Tiongkok

Salah satu alasan mengapa kekurangan chip telah begitu parah bagi produsen mobil Amerika adalah bahwa ketegangan antara Amerika Serikat dan China telah menyebabkan perusahaan AS menggeser rantai pasokan mereka dari Cina daratan ke TSMC Taiwan. Menyusul kepergian Donald Trump dari Gedung Putih, tren ini akan terus berlanjut. Bahkan mungkin memburuk, dengan Presiden AS baru Joe Biden berjanji untuk membangun rantai pasokan yang kurang bergantung pada China untuk chip dan barang-barang penting strategis lainnya. Salah satu tanggapan terhadap risiko geopolitik dan kerentanan yang terpapar oleh pandemi telah mendorong untuk reshoring, dengan anggota parlemen di Amerika Serikat dan Jerman menyatakan minat.

Banyak ekonom, di sisi lain, percaya bahwa membawa manufaktur chip lebih dekat ke rumah tidak masuk akal. “Pembuat mobil membutuhkan strategi alternatif,” kata Joanna Konings, ekonom senior di ING Bank, “tetapi skala dan kecanggihan yang Anda butuhkan untuk membuat chip – yang tidak margin yang sangat tinggi – sangat tinggi.” “Pada titik ini, Eropa dan Amerika Serikat begitu jauh di belakang Asia.”

Pencarian Alternatif

Produsen terkemuka juga mencari dari lebih banyak pemasok untuk mengurangi risiko rantai pasokan. Menurut Ebru Pakcan, kepala bisnis perdagangan global di Citi, “perusahaan teknologi telah melakukan diversifikasi dari Tiongkok – sering mendukung pasar Asia Tenggara seperti Vietnam dan Indonesia.” “Dalam beberapa kasus, perusahaan yang telah mempertahankan pemasok yang berbasis di China menggunakannya untuk melayani China itu sendiri, yang merupakan pasar besar di dalam dan dari dirinya sendiri, dengan lokasi lain yang melayani pasar internasional,” jelasnya. Eropa Tengah dan Timur, serta Meksiko untuk perusahaan yang berbasis di Amerika, akan mendapat manfaat karena perusahaan yang berkantor pusat di Eropa berusaha untuk memproduksi lebih dekat dengan pelanggan mereka.

Selain itu, produsen akan diminta untuk melakukan lebih banyak uji tuntas pada pemasok mereka. Pemerintah lebih ngotot bahwa pemasok asing memenuhi standar yang dapat diterima sebagai bagian dari dorongan yang lebih luas di arena keuangan dan bisnis untuk mempertimbangkan tanggung jawab lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG).

Perusahaan Jerman harus melindungi hak asasi manusia dan aturan lingkungan di seluruh rantai pasokan global mereka, menurut undang-undang yang disetujui oleh kabinet Jerman bulan ini.