Pandemi Menurunkan Aktivitas Logistik Sebesar 50%

By Bayu Hermawan - MjAgSmFudWFyaSwgMjAyMQ==

 

Pandemi Menurunkan Aktivitas Logistik Sebesar 50%

Perusahaan logistik telah mengalami penurunan lebih dari 50 persen pada sebagian besar bisnis sejak COVID-19 yang melanda Indonesia pada awal Maret, Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) mengumumkan. Direktur afiliasi, Zaldy Ilham Masita mengatakan volume logistik telah turun 60 hingga 70 persen sejak awal Maret karena krisis, akibat upaya otoritas publik untuk mencegah penularan COVID-19. Zaldy mengatakan pengiriman business-to-customer (B2C) dan customer-to-customer (C2C) telah mengalami perkembangan terlepas dari pandemi, namun perluasan tersebut terlalu sedikit untuk bahkan mengkompensasi penurunan tajam dalam business-to-business (B2B) pecahan.

Secara keseluruhan, bisnis anggota asosiasi telah turun 50% sejak kasus COVID-19 terungkap pada 2 Maret, katanya. “Bagian B2C dan C2C mencatat perkembangan karena ekspansi populer untuk makanan, barang tahan lama dan alat angkut stok klinis terlepas dari batasan sosial yang sangat besar [PSBB],” menambahkan bahwa setiap satu dari tiga klasifikasi telah melihat ekspansi 100% sejak Maret. Dia melanjutkan dengan menyatakan bahwa selama Ramadan, volume pengiriman biasanya meningkat 30 hingga 50 persen.

Bentuk Antisipasi

Meskipun demikian, tahun ini ia mengantisipasi bahwa volumenya akan turun 40% dari tahun lalu. “Harapannya tergantung pada belanja pembeli yang lebih rendah mengingat fakta bahwa telah ada pemotongan di mana-mana dan pemotongan hadiah (THR),” katanya. Zaldy juga mengantisipasi bahwa area logistik akan kembali beroperasi seperti biasa pada kuartal pertama 2021. Sementara itu, dia menyatakan organisasi koordinasi dapat mulai mendigitalkan aktivitas dan memperluas administrasi, misalnya dengan mempertimbangkan lebih banyak pelanggan B2C untuk menanggung gejolak. Eksekutif Supply Chain Indonesia (SCI) Setijadi juga mengatakan pengeluaran untuk barang-barang tersier, seperti mobil, gadget, dan model telah menurun di tengah gejolak, sementara persediaan klinis dan barang-barang kesehatan mungkin akan dilanjutkan dengan pola pengembangannya. “Karena upaya harus terus dilakukan, penting bagi otoritas publik untuk menetapkan metodologi pengamanan bagi pengemudi kita, misalnya memberikan disinfektan pada truk, penutup dan hand sanitizer,” ujarnya.

Dampak PSBB

Menanggapi perpanjangan PSBB, Setijadi mengatakan, pemerintah lingkungan harus menjamin aksesibilitas kebutuhan pokok dengan menyiapkan unit penimbunan yang memuaskan dan merencanakan pengiriman sesuai kebutuhan. Sebelumnya, SCI menilai area logistik akan berkembang sekitar 12,7 persen tahun ini, dengan komitmen terhadap PDB sebesar Rp 993,9 triliun (US $ 63,9 miliar). Meskipun demikian, Setijadi mengatakan SCI akan merombak pengukur tersebut mengingat fakta bahwa COVID-19 telah secara serius memengaruhi latihan pertukaran dan logistik di seluruh dunia. Logistik mulai Kargo juga merinci langkah-langkah dalam tugas karena mengharuskan lebih banyak persediaan klinis dan pengiriman kebutuhan pokok, seperti minyak goreng dan beras, sementara perusahaan telah melihat penurunan besar dalam impor dan angkutan ongkos, terutama ketika Cina diisolasi.

“Kami melihat peningkatan pengiriman truk yang lebih sederhana, misalnya, untuk pengiriman barang kebutuhan pokok dan makanan,” kata CEO Kargo Tiger Fang pada 24 April. “Saya pikir logistik adalah prioritas yang lebih tinggi daripada waktu lainnya karena kebutuhan individu untuk tetap di rumah. ” Ia mengatakan, meski awalnya mengalami penurunan volume pengangkutan, pusat pengangkutan B2B-nya, terutama di barang-barang konsumen cepat saji, tetap berjalan. Organisasi ini telah bekerja sama dengan merek-merek ternama, misalnya, Coca Cola dan Unilever. Fang mengatakan, terlepas dari dampak COVID-19 terhadap perekonomian, Kargo perlu menyelidiki peluang pengiriman barang agribisnis dan bisnis online, karena yang terakhir merupakan kelas utama yang tidak terpengaruh oleh krisis kesehatan. Ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa awalnya juga sedang mencari pembukaan organisasi dengan organisasi perkapalan lain, bank dan perkantoran, serta program tujuan mulia, untuk memberikan pengentasan.

“Hal penting yang kami lakukan saat ini adalah tetap dalam bisnis dan menjaga pengemudi kami tetap sibuk sehingga mereka saat ini memiliki bayaran,” katanya, mengacu pada sekitar 10.000 pengemudi dinamis organisasi. Kargo berjanji untuk mengumpulkan $ 1 juta untuk mengamankan gaji para pengemudi melalui aktivitas cadangan bantuan. Para pekerjanya telah dipukul dengan pemotongan 75 persen dalam cek mereka dalam semua kasus dan Fang akan memberikan seluruh kompensasinya untuk tahun berikutnya. Organisasi tersebut baru-baru ini memastikan sekitar $ 31 juta dalam pengaturan Pendanaan, didorong oleh Tenaya Capital dengan kerjasama dari, antara spekulan yang berbeda, Coca Cola Amatil dan Intudo Ventures yang berbasis di Indonesia. “Kami beruntung memiliki pembiayaan ketika kami melakukannya. Saya pikir itu dapat terus berjalan untuk kami cukup lama,” kata Fang.