Pandemi Hambat Pengiriman Pengiriman Global 

By Editor Logisticsbid - NCBNYXJldCAyMDIx

Pandemi Hambat Pengiriman Pengiriman Global 

Arteri perdagangan global menyumbat. Perusahaan pelayaran yang mengangkut produk dari China ke seluruh dunia mengatakan mereka mengurangi jumlah semua kapal laut, sehingga sebagai langkah-langkah untuk memblokir penyebaran virus corona melumpuhkan permintaan untuk layanan mereka dan mengancam akan mengganggu rantai pasokan internasional. Lokal Singapura dan Korea Selatan masing-masing memiliki antarmuka mega juga.” Penutupan pusat manufaktur dunia ini berdampak pada pengiriman kontainer secara besar-besar, karena ini adalah fasilitator yang sangat penting dari rantai pasokan intra-Asia dan internasional mereka,” jelas Peter Sand, seorang kepala analis pengiriman di BIMCO, asosiasi pengiriman internasional.  “Ini dapat mempengaruhi banyak bisnis dan membatasi persyaratan untuk transportasi barang kontainer,” kata Sand kepada CNN Business.
Segala sesuatu mulai dari mobil dan mesin hingga pakaian dan barang-barang penting konsumen lainnya dikirim dalam wadah, dan gangguan pada industri dapat bergema jauh di luar China sejak negara itu berusaha memasukkan epidemi virus corona dengan menjaga pabrik tertutup dan karyawan di rumah. Semakin lama krisis kesehatan berlanjut, semakin sulit untuk memindahkan barang ke seluruh dunia.  Epidemi virus corona telah menewaskan lebih dari 560 orang dan menginfeksi setidaknya 28.000 — terutama di China, di mana hampir 60 juta individu tinggal di kota-kota di sekitar penguncian.

Karantina Mengambang

Shutdown menyiratkan bahwa beberapa kapal tidak bisa masuk ke pelabuhan Cina, karena pemuatan dan pemakaian barang dagangan melambat, ” kata Guy Platten, sekretaris jenderal Kamar Pelayaran Internasional, sebuah badan perdagangan.  Yang lain telah terjebak di dermaga, menunggu karyawan kembali ke ventilasi sehingga konstruksi dan perbaikan dapat dilakukan, tambah Platten. Namun, lebih banyak kapal yang menganggur di “zona karantina terapung,” karena negara-negara bagian seperti Australia dan Singapura menolak untuk mengizinkan kapal yang telah memanggil pelabuhan Cina untuk memasukkan mereka sendiri sebelum kru diumumkan bebas virus, Sand tambahan.  Platten mengatakan dia tahu setidaknya satu kru yang kehabisan makanan karena kapal mereka diam begitu lama.
Perusahaan transportasi yang dipercepat seperti Maersk, MSC Mediterranean Shipping, Hapag-Lloyd, dan CMA-CGM mengatakan Mereka telah mengurangi jumlah kapal pada rute yang menghubungkan Cina dan Hong Kong dengan India, Kanada, Amerika Serikat, dan Afrika Barat.
Negara pemilik kapal yang pindah ke pabrik-pabrik Cina yang menganggur melewati akhir Tahun Baru Imlek telah membatasi persyaratan untuk kapal dan memaksa mereka untuk menyesuaikan kapasitas mereka selama apa yang sudah menjadi musim rendah untuk pengiriman karena musim liburan Cina. Anggota BIMCO, yang mencakup 1.900 pemilik kapal, operator, manajer, broker, dan agen, melaporkan dibatasi atau tidak perlu dari pembeli komoditas laut Cina, termasuk batu bara, minyak mentah, dan bijih besi,” kata Sand.  Tidak adanya aktivitas tercermin dalam harga minyak, yang hancur ke pasar. Bisnis logistik Freightos memperingatkan pelanggan untuk mengharapkan keterlambatan dalam menerima barang dari Cina, dan mempertimbangkan untuk mengubah beberapa pengiriman dari laut ke atmosfer atau mungkin mencari barang dari negara-negara lain sedapat mungkin.  Backlog pengiriman yang biasanya mengikuti Tahun Baru Imlek tidak diragukan lagi akan diperburuk dari situasi saat ini, mendorong tarif angkutan laut naik dan memperburuk keterlambatan, kata Freightos. Kargo udara terganggu Ini bukan hanya pengiriman yang telah diubah. IAG Cargo, lengan barang atmosfer induk British Airways IAG, pada hari Senin melanjutkan semua layanan ke dan dari Cina daratan selama sisa bulan itu, menyebutkan penasihat perjalanan pemerintah Inggris, menurut sebuah pernyataan di situs webnya.
Tim logistik Jerman DHL telah melaporkan “gangguan parah pada pengiriman barang udara keluar dan masuk, truk, dan layanan kargo kereta api.” Penguncian mungkin memiliki “dampak signifikan pada operasi rantai pasokan dan manufaktur industri” di Cina di seluruh industri seperti otomotif, farmasi dan peralatan medis, dan produk berteknologi tinggi, yang dinyatakan dalam sebuah laporan. UPS dan FedEx Express menyatakan mereka terus menjelajah ke dalam dan ke luar China.  UPS mengatakan, hal ini terlihat berkurangnya kebutuhan akan layanannya sebagai dampak dari penutupan perusahaan.