Orang dalam di Industri Logistik Memiliki Harapan Tetapi Sedikit Perubahan untuk Saat Ini

By Editor Logisticsbid -

Orang dalam di Industri Logistik Memiliki Harapan Tetapi Sedikit Perubahan untuk Saat Ini

Orang dalam industri koordinasi di Kerajaan belum melihat bukti impor dan tarif yang terisi dengan cermat pada pertengahan 2021 namun ingin mempertimbangkan bahwa itu sebagai aksesibilitas imunisasi antibodi COVID-19 membesar di negara dan daerah.

Sin Chanthy, pemimpin Asosiasi Logistik Kamboja (CLA), setuju, mengatakan bahwa gerakan di daerah itu saat ini tampaknya tidak dapat membaik karena permintaan tetap basi. Terlepas dari itu, ia memperhatikan bahwa beberapa tarif Kamboja, termasuk barang-barang pertanian, perangkat keras dan sepeda telah berkembang pada dasarnya.

Harapan Kembali Menuju Perbaikan

Chanthy mengatakan ada harapan kembali menuju sedikit perbaikan meraih pegangan oleh pusat tahun sebagai inokulasi menyebar ke seluruh area. Dia menambahkan ini harus memicu peningkatan populer dan bahwa tindakan di area koordinasi akan menambah dalam sama. Meskipun demikian, ia menyebut perhatian pada masalah dalam transportasi udara dapat dilanjutkan untuk masa depan yang tidak begitu jauh.

Dia menambahkan bahwa selama pandemi, 20 hingga 30 persen partisipasi CLA merinci tugas mereka sebagai pengaruh serius. Chanthy memperhatikan bahwa beberapa individu verged pada menutup, yang lain menangguhkan kegiatan bisnis mereka dan beberapa masih hanya hampir tidak bertahan.

Chanthy melaporkan bahwa sampai sekarang, beberapa transportasi lintas jalur di antara Kamboja dan Vietnam dan Kamboja dan Thailand telah dipengaruhi oleh perkiraan kontrol yang tepat yang dimaksudkan untuk menahan penyebaran Virus Corona. Butuh waktu lebih lama dengan langkah-langkah yang disiapkan agar produk meninggalkan perbatasan – di belakang hingga beberapa hari sekarang dan lagi.

Im Phal, mengawasi pengawas cargo forwarder OBS Logistics Co Ltd, mengatakan setahun yang lalu bisnisnya turun pada dasarnya, antara 30% dan 50 persen. Terlepas dari itu, ia menambahkan bahwa ia telah memulihkan agak sejauh tahun ini.

“Apa yang telah mendorong sedikit penyembuhan bisnis saya adalah bahwa 20% klien saya mewakili 80% dari pendapatan kami,” kata Phal. Dia menambahkan bahwa organisasinya nol hanya pada kendaraan barang-barang seperti makanan dan minuman, perangkat keras dan tas, daerah yang belum dipengaruhi sebanyak oleh pandemi seperti yang lain.

Phal menambahkan bahwa 2021 mendorong ke depan sedikit demi sedikit dan itu akan membutuhkan waktu lama untuk mengevaluasi efek penuh 2020 dan sama lamanya untuk kembali ke bisnis seperti biasa. Bisnis pada dasarnya tetap basi seperti yang ditunjukkan oleh Phal.

National Bank of Cambodia (NBC) mengatakan dalam sebuah laporan yang disampaikan baru-baru ini bahwa tarif lengkap diperluas sebesar 15,9 persen pada 2020 sebagai akibat dari kenaikan harga emas, perangkat keras, sepeda, beras olahan dan tarif elastis. Dirinci bahwa tarif sepotong barang pakaian turun 7,8 persen.

Impor all out ke Kamboja turun 10,1 persen pada 2020 setelah naik 18,3 persen pada 2019 kontras dan angka 2018. Penurunan impor tersebut merupakan hasil dari lull bahan mentah yang bersumber dari penyedia yang tidak dikenal untuk digunakan dalam potongan pakaian, alas kaki, pengembangan, area mobil dan bahan bakar.