Nilai-Nilai Penting Manusia yang Tidak Dimiliki AI

By Dudek Muljana - MiBNZWksIDIwMjE=

Nilai-Nilai Penting Manusia yang Tidak Dimiliki AI

Karena manajer rantai pasokan berkonsentrasi pada kecerdasan buatan, robotika, dan jenis otomatisasi baru lainnya, penting untuk dicatat bahwa rantai pasokan digerakkan oleh manusia.

Ada satu hal yang saya lihat sangat sedikit ditulis di sebagian besar jurnal dan majalah setelah 20 tahun berkarir di rantai pasokan dan manajemen operasi. Ini semua tentang budayanya. Saya tidak yakin mengapa, tetapi tampaknya, setidaknya pada pandangan pertama, alasan untuk mengembangkan budaya menjadi kurang mendesak sebagai hasil dari kemajuan substansial dalam teknologi dan pemantauan produktivitas. Kenyataannya, kebalikannya yang benar.

Pengembangan Budaya

Kami biasa mengambil bagian penting dari seluruh shift dari lantai untuk apa yang kami sebut “Pelatihan Budaya” ketika saya menjadi supervisor operasi senior.

Kami memandu anggota tim melalui berbagai permainan peran dan skenario kehidupan nyata, dipimpin oleh supervisor dan manajer, yang mencerminkan tantangan sehari-hari mereka dalam menangani pelanggan internal dan eksternal. Rasa hormat, empati, dan perhatian terhadap orang lain diutamakan, dengan tema kejujuran dan ketulusan yang menyeluruh.

Peserta dibagi menjadi kelompok-kelompok yang bersaing yang tetap bersama selama acara berlangsung. Di akhir program, mereka diberi sertifikat dan foto bersama ditampilkan di serambi gudang untuk memperingati pencapaian mereka. Pada hari pelatihan mereka, kelompok tersebut juga diberi makan siang. Video dan kegiatan menantang kelompok untuk mempertimbangkan, berefleksi, dan berkomunikasi satu sama lain selama waktu yang ditentukan.

Direktur operasi tidak hanya menandatangani sertifikat semua orang, tetapi dia juga datang ke sesi pada siang hari untuk berjabat tangan dan berbicara singkat kepada masyarakat tentang pentingnya sertifikat bagi organisasi. Sebagai “Pelatih Budaya”, salah satu tanggung jawab saya adalah membantu mempromosikan budaya yang telah dikembangkan dan dijelaskan selama lokakarya ini, serta mengajari teman-teman saya cara melakukan hal yang sama.

Kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Apakah itu benar? Ya, mungkin saja, tetapi itu mengirimkan pesan yang sederhana dan ringkas kepada semua orang tentang pentingnya persatuan, komunikasi terbuka, dan kerja tim.

Nilai Perseorangan

Program ini berlangsung kurang lebih tiga tahun. Kemudian, ketika tingkat produksi dan permintaan meningkat, mengukir waktu yang berharga ini menjadi semakin sulit. Penganggaran sulit. Tidak ada KPI yang dapat diidentifikasi atau dilacak. Paling banter, signifikansinya adalah jangka panjang, tetapi ketiadaannya sama jelasnya. Masalah terkait disiplin yang melibatkan tindakan, kosakata, dan kehadiran telah meningkat. Orang-orang tampaknya kurang peduli dengan pekerjaan mereka secara umum.

Kami semua menyukai dengan siapa kami bekerja, apa yang kami lakukan, dan dengan siapa kami bekerja pada awalnya. Itu adalah lambang pekerjaan yang fantastis. Kurikulum tidak pernah diperkenalkan kembali ke publik. Diganti dengan poster yang menghiasi dinding kafetaria dan foyer dengan slogan-slogan yang catchy. Namun, mereka jarang dibaca dan bahkan lebih jarang diikuti.

Ada pelajaran bagi manajer rantai pasokan, saya yakin. Keberhasilan rantai pasokan Anda pada akhirnya akan bergantung pada orang yang mengoperasikannya, terlepas dari ukuran atau kapasitasnya. Apakah mereka direkrut karena kepribadian atau kemampuannya? Kita semua tahu bahwa setiap orang dapat diajar untuk melakukan suatu keterampilan, tetapi mengajari mereka untuk peduli adalah cerita yang berbeda.

Nilai orang dan cara kita menanganinya berpotensi lebih penting daripada sebelumnya. Belum lama ini kami biasa mengobrol satu sama lain alih-alih mengirim pesan teks, email, atau tweet. Karena rantai pasokan global semakin bergantung pada kecerdasan buatan (AI), robotika, dan teknologi baru lainnya yang membutuhkan lebih sedikit interaksi manusia, penting untuk mengingat apa arti istilah seperti ketulusan. Saya harap kita semua bisa bekerja “bebas lilin”.