Mungkinkah Warehouse Menerapkan Operasional Jarak Jauh?

By Cat Dewinta - OCBKdW5pLCAyMDIx
Mungkinkah Warehouse Menerapkan Operasional Jarak Jauh

Operasi kantor biasanya menjadi fokus pertimbangan perusahaan mengenai siapa yang harus kembali ke tempat kerja fisik dan dalam kapasitas apa (penuh waktu? hibrida?). Namun, fungsi pergudangan tertentu dipindahkan ke cloud.

Gudang mungkin tidak memerlukan banyak pekerja yang hadir secara fisik di fasilitas di masa depan, berkat pertumbuhan tag RFID dan, di masa depan, blockchain, bahkan jika gudang tidak sepenuhnya otonom.

Bahkan jika mereka tidak berada di lokasi, manajer rantai pasokan dan operasi dapat mengumpulkan data dan wawasan tentang gudang, sering kali secara real time. Selain itu, seiring kemajuan teknologi, beberapa operasi darat di dalam gudang atau di dok pemuatan mungkin juga dapat beroperasi dari jarak jauh.

Potensi Operasional dan Training Jarak Jauh

Beberapa gudang sudah berada jauh, apalagi jika layanan back office perusahaan pengelola gudang tersebut tidak berada di dalam gedung.

Menurut Peter Bolstorff, wakil presiden eksekutif Asosiasi Manajemen Rantai Pasokan, gudang yang paling berkembang secara digital sudah memiliki “sistem manajemen transportasi yang cukup canggih.”

Secara tradisional, sistem tersebut dioperasikan dan dipantau dari gudang, tetapi tidak lagi demikian. Dia menjelaskan, “Apakah Anda harus berada di gedung itu? Tidak, Anda tidak harus berada di sana.”

Tim TI terpusat memiliki visibilitas jarak jauh ke dalam aset untuk sebagian besar perusahaan yang paham teknologi, dan dapat mengakses, mendiagnosis, dan memperbaiki perangkat seperti PC, pemindai, dan printer.

Kontrol jarak jauh, tampilan, dan evaluasi ini dapat melampaui dasar-dasarnya. Trailer SmartPack dari Zebra Technologies menggabungkan penginderaan video dan 3D dengan analitik untuk mengumpulkan data tentang trailer yang dimuat atau dibongkar di dok.

Dalam sebuah email, Mark Wheeler, direktur solusi rantai pasokan di Zebra Technologies, menulis: “Dengan melakukan itu, perusahaan dapat mengoptimalkan proses secara real-time, membuat catatan lengkap dari setiap pengiriman, dan mendapatkan wawasan untuk pengoptimalan proses” dan mengakses semua informasi itu dari jauh.

Terobosan Operasi Forklift Jarak Jauh 

Ketika Phantom Auto pertama kali dimulai pada tahun 2018, perusahaan tersebut berfokus pada kendaraan otonom, tetapi karena teknologinya belum siap untuk prime time, ia mengalihkan perhatiannya ke operasi gudang.

“Forklift dan mobil otonom berfungsi dengan baik dalam pengaturan pilot kotak pasir yang terkontrol,” kata Elliot Katz, salah satu pendiri dan kepala bisnis Phantom Auto. “Namun, ketika Anda masuk ke gudang hidup dan memiliki orang dan barang lain di tanah, itu jauh lebih menantang,” tambahnya.

Di situlah operator jarak jauh dengan forklift, truk pekarangan, atau banyak pemantauan kendaraan berguna. Ketika kendaraan yang berhenti menabrak “situasi tepi”, sesuatu yang tidak dapat dijelaskan oleh algoritme, teknologi Phantom Auto memungkinkan seseorang untuk membantunya.

Pelanggan yang berbelanja di gudang Phantom Auto dibagi menjadi dua kelompok. Yang pertama, satu orang mengendalikan forklift atau kendaraan dari kejauhan, seolah-olah mereka sedang duduk di kursi pengemudi. Yang kedua, satu orang mengawasi sekelompok forklift atau kendaraan yang mengemudi sendiri. Dalam hal ini, operator dapat membantu dengan kasus tepi dan mengembalikan kemampuan perangkat untuk berjalan sendiri.

Semua mobil dilengkapi dengan video real-time dan audio dua arah, memungkinkan penanggung jawab peralatan untuk terhubung dengan personel di gudang dan sebaliknya. Pengemudi jarak jauh akan mendengar seorang pekerja di lantai berkata “hei awas” ke forklift.

Klien menyukai opsi jarak jauh, menurut Katz, karena manfaat keamanan yang diberikannya, yang tidak terbatas pada memisahkan individu selama epidemi. Menurut Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja, forklift terlibat dalam 85 kematian dan 34.900 kecelakaan cedera serius per tahun. Dengan menghapus operator dari kendaraan, jumlah ini dapat dikurangi, serta klaim kompensasi pekerja.

Itu juga membuat pekerjaan operasi forklift dan gudang tersedia bagi orang-orang yang sebelumnya tidak pernah bekerja di bidang ini, seperti orang cacat. “Pekerjaan ini lebih tersedia untuk semua jenis individu di mana saja,” kata Katz, membawa lebih banyak orang ke gudang sebagai “penggerak digital” dan mungkin mengurangi kekurangan tenaga kerja karena pekerja tidak bergantung pada lokasi.

Hal ini juga membantu dalam pergerakan pekerja ke tempat yang dibutuhkan dalam sebuah perusahaan. “Jika Anda memiliki gudang di New Jersey dan ada luapan,” jelasnya, “Anda dapat mengklik tombol dan dengan cepat meminta lima pengemudi menangani lonjakan itu.”

Tantangan di Tengah Masa Pandemi

Menurut Abram Walton, profesor manajemen dan direktur manajemen inovasi dan analisis bisnis di Institut Teknologi Florida, kebutuhan untuk menempatkan karyawan sesedikit mungkin di lantai gudang sambil tetap mempertahankan operasi adalah panggilan bangun yang nyata bagi manajer gudang.

“Ini benar-benar membantu menyoroti apa yang diperlukan untuk menjaga pengiriman barang dan apa yang bisa dilakukan dari jarak jauh,” katanya, mengutip chip RFID dan perangkat IoT sebagai contoh. Dia percaya bahwa di masa depan, manajer rantai pasokan akan mengadopsi teknologi blockchain untuk mendorong perluasan teknologi jarak jauh dan otonom.

Namun, agar operasi gudang jarak jauh berhasil, organisasi tidak hanya harus dapat menghasilkan data waktu nyata, tetapi juga dapat memprosesnya. “Sistem tradisional tidak terbiasa menggunakan volume data proses ini secara real time,” tulis Wheeler.

Gudang dapat tetap terjebak dalam proses mereka saat ini kecuali mereka memiliki data dan analitik yang kuat dan berguna untuk menanganinya, dan mereka mungkin tertinggal dalam memanfaatkan kumpulan bakat yang lebih besar, lebih terhubung, dan lebih jauh.