Mobilitas Digital: Tepatkah Langkah Startup Asia Tenggara?

By Editor Logisticsbid - MTggTWFyZXQgMjAyMQ==

Teknologi mobilitas adalah industri besar yang sedang berkembang. Hal ini menampilkan beberapa jenis teknologi dan model bisnis yang unik, dengan menargetkan berbagai kebutuhan pasar. Benang merahnya adalah bahwa mereka melibatkan cara-cara baru untuk memberdayakan orang atau barang agar dapat dipindahkan dengan mobil. Mungkin Anda tahu itu. Tentunya Anda sudah tidak asing mengenai bentuk-bentuk mobilitas teknologi  yang paling sering digunakan, misalnya Ride-Hailing dan Car-Sharing. Namun, penelitian dan observasi telah banyak dilakukan. Oleh karena itu, hal ini menjadi semakin berharga untuk tetap memahami hal-hal besar yang akan datang. Di perusahaan modal ventura kami di Singapura, kami mengawasi perkembangan mobilitas selama Asia Tenggara 10 negara kawasan ASEAN. Kami melihat beberapa karya yang sangat menjanjikan, sering kali mencerminkan kebutuhan atau kecenderungan tertentu di daerah tersebut, dan juga beberapa berita yang mungkin terkenal karena berbagai faktor. Berikut adalah pembaruan status pada delapan vertikal industri utama:

Ride-Hailing

Perusahaan ASEAN yang sukses seperti Grab yang berbasis di Singapura dan GoJek yang berbasis di Indonesia tidak seperti Uber. Meskipun mobilitas adalah inti dari apa yang mereka lakukan, versi mereka adalah menjadi aplikasi super, dengan pembayaran elektronik bersama dengan berbagai macam layanan berbeda yang disediakan di sekitar layanan perjalanan. GoJek menyediakan layanan-layanan tersebut lebih dari selusin, dari GoTix untuk membeli tiket hiburan hingga penyedia yang akan mengantarkan Anda ke tukang pijat atau bahkan penata rambut, dan mereka juga membuat dan streaming konten online. Meskipun Catch tidak terlalu bervariasi, mereka adalah decacorn ASEAN pertama – sebuah perusahaan swasta bernilai lebih dari $ 10 miliar.

Car-Sharing

Car-sharing di Asia Tenggara beroperasi dengan model yang pada dasarnya persis seperti Zipcar di AS dan negara lainnya. Anda menggunakan aplikasi untuk membuka kunci dan menyewa mobil milik perusahaan untuk jangka waktu yang pendek, dll. Hal ini sebagian besar merupakan teknologi yang terlalu vertikal, namun, hanya satu bisnis yang sedang dalam lintasan pertumbuhan adalah SoCar, yang merupakan perusahaan Korea Selatan yang diperluas ke Malaysia tahun lalu.

Mobilitas Micro

Ini pada dasarnya mirip dengan car-sharing kecuali Anda mendapatkan mobil bekas, biasanya sepeda motor. Kami telah melihat pertumbuhan dan penurunan car-sharing di Asia Tenggara. Layanan ini menjadi populer dengan cepat karena sepeda motor memiliki keuntungan bagi penggunanya: lebih murah untuk disewa daripada mobil dan dapat mengatasi kemacetan lalu lintas karena kemacetan lalu lintas di negara Asia. Namun, dengan ekspansi skala bisnis dan penggunaan yang besar, harga untuk perusahaan terpaksa naik. Sepeda motor harus lebih sering dirawat dan diperbaiki; banyak yang harus dipindahkan setelah digunakan untuk menempatkannya di tempat yang nantinya akan dibutuhkan; juga akan menjadi sulit untuk mengoperasikannya secara hemat. Tren saat ini dalam mobilitas mikro adalah menyewa skuter listrik. Saya yakin kita akan melihat naik turunnya lagi di sini karena skuter menimbulkan masalah yang sama. Membuat kendaraan ramah lingkungan tersedia dalam skala besar adalah konsep yang menawarkan kebajikan sipil tetapi juga menimbulkan kerepotan sipil – pihak berwenang telah menindak teknik seperti mengendarai skuter di jalanan – dan mencapai pertumbuhan yang menguntungkan dalam mobilitas mikro adalah masalah lain yang sama sekali, yang prospeknya tidak terlihat bagus.

Logistik Sesuai Permintaan

Ini bisa menjadi vertikal yang menarik, dengan prospek yang terlihat bagus untuk semua pihak. Proposisi nilai: Asia Tenggara dilayani oleh beberapa pengemudi truk independen dan operator bisnis angkutan truk skala kecil hingga menengah yang merasa kesulitan untuk meningkatkan penggunaan kapasitas mereka. Sebuah truk mungkin menunggu berjam-jam hanya untuk sebagian muatan dan kemudian harus kembali dengan kosong. Sementara itu, pengirim barang kesulitan menemukan truk untuk mengirimkan produknya ke tempat yang tepat dengan tepat waktu. Perusahaan logistik terbaru adalah perantara berbasis teknologi yang dapat membawa koordinasi dan efisiensi pada citra yang terfragmentasi ini. Sebagai contoh, Logivan, di Vietnam, menyertakan tahapan untuk menyesuaikan pengiriman dengan ruang kargo terbuka di truk dengan cepat, dengan solusi seperti itu, semua orang bisa mendapatkan apa yang mereka butuhkan dengan cepat dan juga penghematan wilayah bisa berjalan lebih lancar.