Micro-Fulfillment Di Asia Tenggara Pada 2021

By Editor Logisticsbid - MiBGZWJydWFyaSwgMjAyMQ==

Micro Fulfillment Di Asia Tenggara Pada 2021

Karena lonjakan besar-besaran dalam penjualan online, pandemi telah mempercepat proliferasi eCommerce hingga enam tahun, dan sektor kelontong telah menjadi salah satu yang paling terdampak, meskipun positif. Namun, ada tantangan terkait dengan pemenuhan dan pengiriman eCommerce, terutama di beberapa bagian Asia Tenggara di mana impor sangat bergantung, tetapi ketersediaan lahan dan pembatasan perjalanan internasional mengganggu rantai pasokan eCommerce.

Selama pandemi, pengiriman bahan makanan online dan pengiriman ‘toko ke pintu’ yang cepat meledak di Asia Tenggara, dengan perusahaan seperti foodpanda di Singapura yang mengirimkan lebih dari 40.000 produk di seluruh bahan makanan, minuman, kesehatan, farmasi, dan elektronik dalam waktu kurang dari 25 menit melalui aplikasi seluler. RedMart, supermarket online terbesar di Singapura, juga menawarkan pengiriman yang cepat dan fleksibel, termasuk opsi pengiriman “matahari terbit” 7 pagi.m ke depan untuk para profesional yang menginginkan bahan makanan mereka dikirim sebelum bekerja , serta opsi ramah lingkungan yang memungkinkan RedMart untuk mengirimkan ke lebih banyak rumah di area tertentu dalam kerangka waktu tertentu.

Banyak toko kelontong dan pengecer berjuang untuk mengikuti persaingan dan mengubah keuntungan dari pengiriman online karena popularitas penjualan online dan pengiriman ‘toko ke pintu’ tumbuh jauh melampaui akhir pandemi – penelitian dari Google, Temasek Holdings Pte, dan Bain & Co. menunjukkan eCommerce ditetapkan untuk tumbuh dari $ 62 miliar pada tahun 2020 menjadi $ 172 miliar pada tahun 2025 di Asia Tenggara – Pusat pemenuhan mikro adalah salah satu solusi inovatif yang mendapatkan daya tarik untuk pasokan yang proaktif dan tangguh Jaringan.

Pemenuhan mikro akan menjadi rantai pasokan baru pada tahun 2021

COVID-19 tidak hanya mempercepat adopsi eCommerce, tetapi juga mempercepat kemajuan teknologi, menyebabkan dewan perusahaan memikirkan kembali model bisnis tradisional dan hubungan antara pengecer, start-up yang mengganggu, dan inovasi otomatisasi. Ini menetapkan panggung untuk pergeseran strategi pemenuhan yang berpotensi seismik di Asia Tenggara dan di seluruh dunia pada tahun 2021 dan seterusnya.

Pemenuhan mikro, pada intinya, bertujuan untuk mempercepat pengiriman barang kepada pelanggan dengan mendekatkan produk kepada mereka. Situs pemenuhan mikro, seperti namanya, jauh lebih kecil daripada model ritel tradisional pusat distribusi padat karya yang tersebar di beberapa lokasi terpencil. Peritel berharap untuk mengurangi waktu pengiriman untuk pesanan online dengan menambahkan lebih banyak operasi otomatis ke situs perkotaan yang lebih kecil dan bahkan punggung toko fisik, memungkinkan produk untuk menjangkau pelanggan dalam beberapa jam daripada hari.

Pemenuhan mikro memiliki sejumlah keuntungan tambahan. Pendekatan pemenuhan mikro sepenuhnya otomatis meningkatkan keamanan COVID-19, mengurangi biaya ruang lantai, dan mempercepat proses pengambilan dengan biaya yang lebih rendah daripada gudang yang lebih besar dan lengkap robotika. Ini juga memungkinkan untuk keterlambatan pemesanan cut-off, yang mengurangi jejak karbon jaringan pengiriman dengan membawa mereka lebih dekat ke pelanggan dan menyediakan titik pengumpulan tambahan jauh dari lokasi toko padat, yang dapat sangat bermanfaat di wilayah seperti Asia Tenggara.

Dasar-dasar pemenuhan mikro

Aspek praktis membuat pusat pemenuhan mikro bekerja secara efisien bertumpu pada tiga pilar inti, selain tantangan beradaptasi dengan pola pikir yang lebih berwirausaha. Untuk memulai, Anda harus memastikan bahwa Anda memiliki strategi omnichannel yang kuat yang menghubungkan pesanan eCommerce ke pusat pemenuhan mikro yang sesuai. Kedua, memiliki visibilitas persediaan yang lengkap sangat penting untuk menjaga ketersediaan stok yang akurat dan menghindari keluar dari saku. Akhirnya, memastikan bahwa Anda memiliki sistem di gudang untuk memenuhi persyaratan pengiriman tepat pelanggan akhir akan mengarah pada strategi pemenuhan mikro yang dikelola dengan baik dan proaktif.

Keuntungan lain dari pusat pemenuhan mikro untuk pengecer Asia Tenggara adalah berbagai opsi untuk mengaturnya. Anda dapat mengatur pusat pemenuhan mikro untuk melayani pelanggan di area langsung satu toko, atau Anda dapat mengatur model distribusi “spoke-hub” di mana satu pusat dapat melayani beberapa toko. Pilihan lain adalah membuka ‘toko gelap’ yang berfungsi sebagai pusat pemenuhan mikro.

Operasi rantai pasokan pada tahun 2021 yang cerdas

Meskipun pandemi tidak diragukan lagi mempercepat adopsi banyak bisnis dari pendekatan yang lebih fleksibel dan inovatif untuk operasi rantai pasokan pada tahun 2020, tahun 2021 akan memaksa lebih banyak bisnis di Asia Tenggara untuk memikirkan kembali strategi pemenuhan mereka untuk membuktikan operasi mereka di masa depan. Karena banyak pedagang kelontong dan pengecer ragu untuk menggunakan basis toko mereka yang ada untuk pemenuhan eCommerce karena dapat mengganggu pelanggan dan menyebabkan pemutusan sosial, konsep seperti otomatisasi dan pemenuhan mikro kemungkinan akan menang tahun ini dan seterusnya.

Meskipun masih banyak kendala yang harus diatasi, kita harus tetap optimis. Peritel dan pengambil keputusan kepemimpinan senior di Asia Tenggara menunjukkan kesediaan untuk melampaui konvensi normal pada tahun 2020, dan jika pendekatan ini berlanjut pada tahun 2021, itu harus menjadi tahun yang menarik bagi inovasi baru seperti pemenuhan mikro.