Merek Ternama Beralih ke Kargo Udara Guna Penuhi Permintaan

By Cat Dewinta - OSBKdW5pLCAyMDIx
Merek Ternama Beralih ke Kargo Udara Guna Penuhi Permintaan

Menurut panggilan pendapatan sebelumnya, tantangan rantai pasokan di Q1 memaksa merek seperti Levi Strauss, Lands’ End, dan PVH untuk memperluas ketergantungan mereka pada pengiriman yang dipercepat untuk memastikan ketersediaan produk.

Trade-off Meningkatnya Biaya dan Akurasi Pengiriman

Harmit Singh, Wakil Presiden Eksekutif dan CFO Levi Strauss, berkata, “Kita harus meningkatkan pengiriman udara kita.” James Gooch, Presiden dan Chief Financial Officer Lands’ End, berbicara dengan nada yang sama. “Kami melihat masalah sama seperti perusahaan lain,” kata Gooch, menambahkan bahwa mempercepat pengiriman “menambah sedikit biaya.”

PVH, yang memiliki Tommy Hilfiger dan Calvin Klein, memperhitungkan biaya angkutan udara yang lebih tinggi dalam perkiraan 2021 untuk investor. Menurut Mike Shaffer, wakil presiden eksekutif, CFO, dan COO PVH, penundaan inventaris mungkin berlangsung empat hingga enam minggu, membutuhkan barang untuk dipercepat untuk “menjaga target penjualan kami di paruh kedua tahun ini.”

Pada paruh pertama tahun 2021, penundaan inventaris telah meluas karena bisnis berjuang untuk memenuhi permintaan yang berkembang pesat.

Lockdown diterapkan untuk memerangi meningkatnya tingkat infeksi COVID-19, dan pabrik rajut PVH di India terpaksa ditutup. Pabrik di Sri Lanka, tempat PVH memproduksi pakaian dalam, dibuka tetapi tidak berfungsi dengan kapasitas penuh, menyebabkan penundaan produksi.

Dalam situasi seperti ini, di mana penutupan pabrik cenderung hanya berlangsung beberapa minggu, PVH merekomendasikan untuk menggunakan layanan pengiriman yang dipercepat atau bahkan “kapal yang lebih cepat” untuk bersiap menghadapi gangguan rantai pasokan.

“Pakaian dalam adalah salah satu area di mana kita bisa mendapatkan barang lebih cepat dan dengan biaya lebih rendah,” tambah Shaffer. “Dalam hal ukuran, barang-barangnya lebih kecil, dan kami dapat memasukkan banyak barang ke dalam satu jalur. Akibatnya, setiap pesanan diperiksa secara terpisah.”

Desakan Permintaan Tinggi

Banyak produk dengan permintaan tinggi, seperti semikonduktor, jeans, masker, dan vaksin, dapat dikirim melalui udara jika terjadi gangguan.

Membawa produk melalui pengiriman udara, di sisi lain, dapat sangat meningkatkan biaya bagi banyak pengirim. Peloton menginvestasikan $100 juta untuk pengiriman yang lebih cepat, termasuk pengiriman udara dan pengiriman laut yang dipercepat.

Untuk perusahaan kargo udara yang berjuang dari pandemi, fleksibilitas logistik yang diberikan oleh pengiriman udara memiliki garis hidup dan keuntungan.

“Meskipun penurunan kapasitas yang disebabkan oleh pandemi, angkutan udara telah berada dalam mode musim puncak tanpa henti, sementara gangguan lain, seperti blokade Terusan Suez, mendorong lebih banyak permintaan ke udara,” Matt Castle, wakil presiden produk dan layanan angkutan udara untuk CH Robinson, menulis dalam blog perusahaan April.

Biasanya, sebagai moda transportasi tercepat, pengiriman barang akan mendapat untung hampir seluruhnya dari gangguan di seluruh dunia. Namun, karena lalu lintas penumpang menurun selama awal pandemi, maskapai membatalkan penerbangan dan rencana perjalanan kargo, yang mengakibatkan “penurunan kapasitas yang diinduksi” yang disebutkan oleh Castle.

Dinamika ini menjelaskan mengapa Shaffer meyakinkan investor bahwa “kapal yang lebih cepat” juga memungkinkan untuk PVH. “Kami menemukan bahwa angkutan udara terbatas. Meskipun ada beberapa penerbangan, kami mencari kategori produk tertentu” Shaffer membandingkannya dengan pakaian dalam.

Namun, permintaan tidak berkembang dalam ruang hampa. Ini terjadi di daerah-daerah seperti Amerika Serikat dan China ketika pembatasan terkait pandemi dicabut dan kepercayaan konsumen meningkat, yang mengakibatkan pembukaan kembali toko ritel dan peningkatan perjalanan penumpang. Dengan kata lain, jumlah area di mana produk dibutuhkan dan jumlah penerbangan yang tersedia untuk mengangkut kargo meningkat.

“Dengan pencabutan batas, lebih banyak penerbangan penumpang yang mengangkut kargo, di samping langkah industri untuk mereparasi pesawat untuk kargo khusus kargo,” kata Edward Ryan, CEO Descartes Systems Group. “Kami juga melihat pengisian gudang dan toko sebagai komponen signifikan dalam peningkatan volume pengiriman, dengan toko fisik juga dibuka kembali.”

Hal ini memberikan peluang bagi pengecer dan maskapai penerbangan untuk “menyeimbangkan” biaya pengiriman yang lebih tinggi dengan penjualan yang lebih tinggi, serta kesulitan saat mereka menilai di mana tren ini terjadi dan berapa lama mereka akan bertahan.

Ketika ditanya bagaimana perusahaan merencanakan permintaan selama panggilan pendapatan terbarunya, Presiden dan CEO Levi Strauss Chip Bergh mengomentari situasi ini.

“Ini adalah tantangan paling signifikan yang pernah kami hadapi,” tambah Bergh. “Apakah apa yang kita lihat baru-baru ini di Amerika Serikat berkelanjutan selama enam hingga dua belas bulan ke depan, atau apakah itu tembakan di lengan yang mengembalikan kita ke sesuatu yang lebih mirip periode pra-pandemi langsung?”