Mendorong Inovasi dan Transformasi Digital di Sektor Logistik Indonesia

By Editor Logisticsbid - MyBGZWJydWFyaSAyMDIx

Mendorong Inovasi dan Transformasi Digital di Sektor Logistik Indonesia

Industri logistik Indonesia menghadapi era perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sebelumnya di masa lalu, dunia melihat bagaimana Covid-19 memicu penguncian telah berdampak pada operasi transportasi, menyebabkan terganggunya rantai pasokan dan aliran transaksi. Di sisi lain, lapisan perak adalah bahwa pandemi juga telah berfungsi sebagai katalis untuk inovasi yang sangat dibutuhkan dalam bisnis. Tidak mengherankan, Covid telah menghasilkan pergeseran perilaku pelanggan. Banyak toko fisik terpaksa tutup, menyebabkan orang berbondong-bondong online untuk membeli kebutuhan sehari-hari mereka.

E-commerce Indonesia berkembang baru saja dimulai, dan bea cukai yang dikembangkan sepanjang pandemi akan semakin terpatri karena’standar baru’ bagi pelanggan ke depannya. Peningkatan pasar e-commerce yang tiba-tiba memiliki ketegangan tambahan pada rantai pasokan yang sudah tegang. Hal ini menekankan tantangan yang ada pada ekosistem logistik, seperti infrastruktur, kurangnya teknologi yang andal, dan sistem komunikasi yang terbatas. Akibatnya, pelaku industri dibuat untuk melihat konfigurasi ulang rantai pasokan mereka dan mempercepat transformasi digital mereka. Banyak perusahaan telah mulai mengadopsi teknologi yang memungkinkan kepuasan pesanan dalam waktu yang lebih singkat, dan dengan biaya yang lebih rendah, untuk memenuhi permintaan pelanggan yang meningkat.

Karena industri bertujuan untuk pemulihan dan pertumbuhan pasca-Covid, teknologi akan semakin memainkan peran penting. Ini akan memungkinkan semua pemangku kepentingan, termasuk pengirim, transporter, pemilik gudang dan vendor, untuk efektif dalam menanggapi perubahan realitas pasar. Meskipun logistik adalah pusat perdagangan nasional dan internasional, ketidakpastian tetap menjadi masalah besar dalam rantai pasokan Indonesia. Masalah ini diperburuk oleh riasan archipelagic unik negara itu dari 17.000 pulau, yang berarti barang tidak dapat diangkut dengan truk di darat saja. Sistem multimodal, dengan transportasi darat dan laut selain gudang, diperlukan untuk menjangkau daerah terpencil di setiap pulau. Akibatnya, Indonesia memiliki biaya logistik terbesar di Asia, menyumbang hampir seperempat (24 persen) dari Produk Domestik Bruto (PDB) negara itu. Ini dibandingkan dengan pasar yang dikembangkan, di mana ia berada di bawah 5 persen.