Membongkar Ancaman Di Industri Logistik

By Editor Logisticsbid - MTIgTWFyZXQsIDIwMjE=

 

Ini mungkin tidak menghasut hype teknologi paling atau berita utama yang menarik perhatian, namun industri logistik berusia berabad-abad adalah sektor penting yang memberikan dampak besar pada ekonomi global kita. Menurut Laporan Logistik Negara tahunan, pengeluaran untuk logistik di AS naik menjadi $ 1,5 triliun pada tahun 2017, yang mewakili 7,7 persen dari produk domestik bruto AS. Dari sisi pendapatan, penelitian menunjukkan pasar logistik global akan tumbuh dari $ 8.1 triliun USD pada tahun 2015 menjadi $ 15.5 triliun USD pada tahun 2023.

Bahkan lebih mengejutkan daripada jumlah sumber daya yang dialokasikan untuk industri adalah kenyataan bahwa banyak perusahaan pelayaran terbesar di dunia, seperti CMA CGM, Maersk dan Perusahaan Pelayaran Mediterania, didirikan sebagai bisnis keluarga dan diwariskan secara generasi ke generasi. Dengan sejarah yang berakar seperti itu, tidak heran industri telah senyaman untuk merangkul inovasi teknologi. Perubahan tidak pernah mudah, terutama tidak untuk industri yang begitu substansial dan terpatri dengan cara aslinya (perlu diingat bahwa inovasi seperti pengiriman kontainer baru dikembangkan pada tahun 1950-an). Serikat pekerja yang ketat dan undang-undang ketenagakerjaan juga kemungkinan telah menambah masalah, dengan teknologi sering dipandang sebagai ancaman terhadap pekerjaan.

Pemutusan Hubungan Kronis

Mengingat sifat warisan industri ini dan potensi disrupsi teknologi, tidak heran ada masuknya modal ventura baru-baru ini ke pasar ini. Tahun lalu, VC mendukung lebih dari 245 startup di sektor manajemen pengiriman dan rantai pasokan, yang menandai rekor investasi yang berjumlah setidaknya $ 4 miliar, dan para pelaku industri besar seperti UPS dan DHL telah mulai berinvestasi dalam startup yang berdiri untuk melengkapi operasi mereka. Namun, inilah masalah yang berlama-lama: Sebagian besar teknologi logistik melakukan sedikit lebih dari menghubungkan kompleksitas industri yang ada, dibandingkan dengan menghilangkannya. Jalur renang operasional yang begitu jelas didirikan berabad-abad yang lalu tetap utuh, dengan alat-alat baru semakin dekat ke tepi, tetapi masih berenang di dalam jalur bersejarah.

Faktanya, bukti masalah ini terletak pada kenyataan bahwa setiap konsumen dapat melacak kedatangan paket Amazon $ 10 mereka hingga hampir satu jam dengan hanya membuka aplikasi di smartphone mereka, tetapi pelanggan raksasa logistik global masih tidak memiliki visibilitas yang jelas ke status pengiriman multi-juta dolar mereka. Organisasi udara, laut, kereta api, truk, dan gudang terus menjaga data produk dan pengiriman mereka tetap ted data, memaksa industri untuk lebih sedikit mengandalkan otomatisasi dan lebih banyak lagi di telepon, kertas dan bahkan faks. Praktik kuno ini tidak hanya menciptakan peluang tak berujung untuk kesalahan manusia yang mahal, tetapi juga melanggengkan pengeluaran transaksional yang besar. Kasus dalam poin: Tahun lalu, total pengeluaran logistik mencapai hampir $ 1,5 triliun, dan itu sekitar $ 250 miliar lebih dari yang dihabiskan perusahaan untuk logistik satu dekade yang lalu. Antara kenaikan suku bunga, biaya bahan bakar yang lebih tinggi dan perubahan tarif impor, biaya astronomi ini hanya akan terus meroket jika organisasi logistik terus bersandar pada proses manual.

Transparansi Dan Kolaborasi Sangat Penting

Tidak ada argumen, kemudian, bahwa untuk bertahan hidup dalam lanskap bisnis modern, industri logistik harus merangkul apa yang telah dikuasai Amazon: transparansi. Diskriminasi harga dan dinamika kekuasaan secara historis membuat berbagi informasi tidak diinginkan bagi sebagian orang, namun waktunya telah tiba ketika mengelola rantai pasokan multi-juta dolar dalam kekosongan Excel tidak layak lagi. Transparansi dapat mencegah hilangnya pengiriman terjadi, mengekang kecenderungan organisasi untuk kelebihan pasokan, dan memerangi masalah luas truk yang mengemudi hanya setengah penuh – yang semuanya menyebabkan kerugian pendapatan dan layanan yang signifikan. Transparansi juga dapat memungkinkan organisasi logistik global untuk secara drastis merampingkan upaya layanan pelanggan mereka, karena jika pelanggan memiliki akses berkelanjutan ke data pengiriman mereka, mereka cenderung tidak perlu menghubungi layanan pelanggan.

Namun, untuk secara fundamental mengubah industri besar seperti itu, kita tidak bisa terus melempar modal ventura dan teknologi yang menjanjikan pada masalah tersebut. Mencapai transparansi yang lebih besar dan mengotomatiskan alur kerja pada tingkat yang memberikan nilai signifikan tidak akan pernah mungkin terjadi jika organisasi logistik terus melanjutkan bisnis seperti biasa. Sebaliknya, seluruh model perlu terganggu. Teknologi logistik perlu berfokus pada kolaborasi dan menyatukan lingkungan yang teduh di atas segalanya. Pemimpin industri perlu merangkul pasar terbuka sehingga ada visibilitas atas kapasitas dan pemanfaatan dapat dioptimalkan. Alur kerja operasional harus diotomatisasi, dengan perangkat lunak yang melakukan pengangkatan berat dan memungkinkan kemampuan pencarian dan audit, dan AI harus dimasukkan untuk mengoptimalkan perutean dan konfigurasi beban, dan bahkan memprediksi kapasitas dan pembelian beban.

Membangun Pipa yang Tepat

Namun, yang paling penting, perlu ada pergeseran holistik dalam proses pemikiran industri logistik. Teknologi dapat memberdayakan perubahan, namun pola pikir yang berbeda diperlukan untuk memungkinkan perubahan benar-benar terjadi. Referensi kuno yang bagus dan broker satu-satu akan sangat penting untuk mengubah industri monumental seperti itu, dan para pemimpin industri yang menyaksikan petahana lain berhasil menavigasi transformasi teknis juga akan menjadi kunci. Pada gilirannya, startup yang menangani segala sesuatu mulai dari pengiriman barang dan truk, hingga logistik e-commerce dan pengiriman mil terakhir akan membutuhkan lebih dari sekadar pendanaan. Untuk mempengaruhi perubahan sejati, mereka akan membutuhkan bantuan untuk mencapai massa kritis dan memperoleh pelanggan kualitatif dan dapat dirujuk.