Membangun Ketahanan Rantai Pasokan Selama & Pasca Pandemi

By Dudek Muljana - MjIgTWVpLCAyMDIx

Membangun Ketahanan Rantai Pasokan Selama Pasca Pandemi

Meskipun COVID-19 telah berdampak besar pada banyak sektor, rantai pasokan ritel, khususnya, telah melihat perubahan signifikan pada tahun lalu karena lebih banyak pelanggan beralih ke e-Commerce untuk pembelian mereka. Banyak pengecer terpaksa meninjau dan menyesuaikan rantai pasokan mereka untuk memperkuat ketahanan dan fleksibilitas mereka dalam menghadapi perubahan dan tantangan terkini, serta memposisikan diri mereka untuk lebih kompetitif di masa depan.

Preferensi Pasar dan Kebangkitan E-Commerce

Standar kualitas konsumen di ruang belanja online saat ini luar biasa kuat. Pembeli online mengharapkan opsi yang hampir tidak terbatas, harga terbaik, dan pengiriman secepat mungkin dan gratis. Untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, banyak pengecer telah melampaui pengiriman hari berikutnya dan sekarang menyediakan pengiriman di hari yang sama.

Konsumen memiliki akses ke pengetahuan yang tak terbatas, memungkinkan mereka membandingkan fitur produk, harga, ketersediaan, waktu pengiriman, dan kebijakan pengembalian dengan cepat dan mudah. Mereka juga dapat membeli produk dari seluruh dunia. Sebuah era baru persaingan hiper sedang diantar sebagai hasil dari ini.

Meningkatnya permintaan pelanggan, ditambah dengan peningkatan permintaan online dan persaingan yang ketat, memberikan tekanan besar pada rantai pasokan di seluruh dunia.

Para pengecer yang berinvestasi dalam membuat rantai pasokan mereka lebih mudah beradaptasi dengan perubahan ini terbukti mampu mengubah tantangan ini menjadi peluang, memanfaatkan peluang pertumbuhan yang disajikan kepada mereka, dan melakukannya secara menguntungkan. Namun, ini bukanlah tugas yang sederhana.

Peningkatan stres rantai pasokan dihasilkan dari ekspektasi pelanggan yang lebih tinggi. Pusat distribusi menanggung sebagian besar ketegangan pada rantai pasokan (DC). Secara tradisional, DC pusat yang luas telah digunakan oleh banyak rantai pasokan ritel untuk memenuhi pesanan massal untuk mengisi ulang toko dalam jumlah peti atau palet. DC ini sekarang diharapkan tidak hanya mengisi ulang toko, tetapi juga memenuhi semakin banyak pesanan online dengan cepat, andal, dan dengan biaya rendah.

Mengotomatiskan Produktivitas, Akurasi, dan Kecepatan

Pesanan online biasanya terdiri dari sejumlah item yang dipilih dan dikemas dalam jumlah potongan untuk pengiriman pelanggan. Jika dibandingkan dengan toko pengisian ulang, usaha dan biaya ekstra yang diperlukan di DC untuk mengirimkan sejumlah produk dengan cara ini bisa sampai sepuluh kali lebih besar.

Solusi barang-ke-orang memberikan hasil yang sangat baik dalam menangani upaya tenaga kerja yang diperlukan untuk memenuhi pesanan ini sekaligus mengurangi jejak yang diperlukan. Pesawat ulang-alik robotik digunakan dalam solusi ini untuk menyimpan dan mengambil item dalam ukuran yang sangat kecil. Produk langsung dikirim ke operator yang bekerja di stasiun pengambilan bertarif tinggi sesuai urutan mereka diminta untuk memesan, menghilangkan kebutuhan mereka untuk terbang dan memangkas waktu pemenuhan secara drastis.

Pengecer (dan beberapa produsen makanan perintis) sedang membangun pusat pemenuhan mikro di jaringan mereka untuk meningkatkan kecepatan pemenuhan dan menangani distribusi jarak jauh dengan lebih hemat biaya. Ini digunakan di ruang kecil (sering di toko) di mana mereka dekat dengan pelanggan. Otomatisasi baik-ke-orang sering digunakan untuk membantu proses pengambilan untuk memanfaatkan ruang dengan sebaik-baiknya dalam hal kapasitas penyimpanan dan keluaran, serta untuk mendorong pemenuhan biaya rendah dengan tenaga kerja minimal. Otomatisasi yang sama dapat digunakan untuk menyangga dan mengkonsolidasikan pesanan yang telah selesai sampai dikirim.

Karena tingginya biaya logistik terbalik, pengujian, dan penyetokan ulang, sangat disayangkan bahwa penerapan kebijakan pengembalian seringkali mengakibatkan pembuangan dan pemborosan. Pengembalian dapat dikurangi secara signifikan dalam waktu dan upaya dengan solusi otomatis, memungkinkan pengecer untuk mengisi kembali dan menjual kembali barang daripada membuang dan menghapusnya. Pada akhirnya, hal ini dapat menghasilkan harga yang lebih baik bagi pelanggan mereka.

Rantai pasokan ritel menjadi lebih tangguh sebagai hasil otomatisasi. Otomasi telah lama dianggap sebagai cara untuk meningkatkan efisiensi tanpa mengorbankan fleksibilitas. Sebaliknya, sistem otomatis saat ini memiliki keserbagunaan dan modularitas untuk mengukur dan menyesuaikan dengan perubahan, serta tingkat redundansi yang tinggi yang diperlukan untuk mempertahankan operasi sepanjang waktu.

Secara historis, kenaikan biaya tenaga kerja telah menjadi pendorong utama otomatisasi. Selain penghematan biaya, pandemi baru-baru ini menunjukkan bahwa pengurangan jumlah tenaga kerja memiliki beberapa keuntungan lain. Ini termasuk memiliki cukup uang, mematuhi batasan jarak sosial, mengurangi kemungkinan kontaminasi produk, dan, yang paling signifikan, meminimalkan gangguan pasar. Kedua faktor ini telah membantu adopsi otomatisasi yang cepat dalam rantai pasokan.

Di era e-Commerce dan distribusi omnichannel, membangun ketahanan lebih penting dari sebelumnya. Sebagian besar model ritel dirancang untuk memenuhi kebutuhan pelanggan mereka, tetapi di dunia e-Commerce dan omnichannel saat ini, hal ini berkembang pesat. Pengecer dengan operasi yang tangguh, serta mereka yang gesit dan mudah beradaptasi terhadap perubahan, akan menjadi yang paling sukses. Otomasi dan teknologi jelas membantu ketahanan rantai pasokan ritel, dan semakin diakui sebagai jalan menuju pembangunan yang sukses dan berkelanjutan, jika bukan kelangsungan hidup.