Mematahkan Mitos Hidrogen Untuk Rantai Pasokan

By Bayu Hermawan - MTQgQXByaWwgMjAyMQ==

Mematahkan Mitos Hidrogen Untuk Rantai Pasokan

Supply Chain Digital mengatasi ketakutan utama seputar komoditas terpanas di dunia: bahwa itu sangat mudah terbakar dan dengan demikian berbahaya untuk digunakan, mengingat kesepakatan yang baru-baru ini diumumkan antara Jepang dan Uni Emirat Arab, yang akan melihat negara timur tengah mengangkut berton-ton hidrogen ke Jepang untuk mendukung strategi pertumbuhan hijau mereka yang terkenal di dunia.

Cakupan Hidrogen dalam Negatif

Mari kita mulai dengan gambar bahan bakar hidrogen paling terkenal dan sangat bermasalah yang diingat kebanyakan orang: pesawat Hindenburg yang terbakar. Ini adalah gambar yang kuat, dan itu memiliki efek yang kuat pada massa selama hampir satu abad.

Bahkan, bencana telah dikaitkan dengan penggunaan hidrogen.

Konsekuensi Hidrogen

Apakah hidrogen adalah zat yang mudah terbakar? Ya, tanpa diragukan lagi, Hindenburg mengungkapkan hal ini. Bahkan, dibandingkan dengan bahan bakar lain, hidrogen memiliki jangkauan bahan peledak yang luas, dan sulit untuk dihindari dalam situasi di mana itu mungkin terjadi karena Anda tidak dapat mencium, melihat, atau merasakannya, dan terbakar dengan api yang tidak terlihat. Pada dasarnya, jika ada yang tidak beres, tetap tidak terdeteksi sampai tidak, pada titik mana sudah terlambat.

Namun, ada pertanyaan penting lain yang harus ditangani: Apakah hidrogen lebih mudah terbakar atau berbahaya daripada alternatif bahan bakar fosil yang saat ini tersedia? Tidak, itu tidak benar. Hidrogen, di sisi lain, jauh lebih aman daripada diesel atau propana, misalnya.

Lembar Fakta pada Hidrogen

Dengan bantuan Hidrogen Alat Hidrogen Dibandingkan dengan Bahan Bakar Lain, saya akan memandu Anda melalui karakteristik utama hidrogen sehingga Anda dapat menilainya sendiri:

Karena hidrogen 14 kali lebih ringan dari udara, jika gas lepas dari sel bahan bakar, ia menyebar dengan cepat, naik pada tingkat 20 meter per detik dalam suhu sekitar. Propana dan minyak jauh lebih berat daripada udara, sehingga mereka jatuh ke tanah dan kolam renang di sekitar seperti cairan lainnya; pada saat itu, percikan liar dapat menyalakan seluruh beban, seperti yang mungkin sudah Anda ketahui dari film Hollywood.

Jika hidrogen tidak terbakar, itu hanya memancarkan sejumlah kecil energi bercahaya, membuat api yang dihasilkan lebih kecil kemungkinannya menyebar ke daerah terdekat. Ini akan terkandung sampai batas tertentu.

Api berbahan bakar bensin akhirnya mengkonsumsi kendaraan uji kedua, meninggalkan tumpukan baja hangus yang membara dan kaca yang meleleh, sedangkan api hidrogen mereda dalam waktu kurang dari dua menit dengan sedikit atau tanpa kerusakan pada kendaraan. Swain mencatat setelah percobaannya bahwa, sementara kebakaran bensin disebabkan oleh lubang kecil di saluran bahan bakar karena keausan, api hidrogen akan membutuhkan kegagalan bencana dari empat sistem keselamatan terpisah. Ini adalah kemungkinan terpencil.

Jadi, Apa Masalahnya Tentang Menjadi Takut?

Faktanya adalah bahwa hidrogen adalah bahan peledak dan dapat menyebabkan malapetaka jika terbakar. Namun, jika pengguna memperlakukan gas dengan hati-hati, karena mereka akan sumber bahan bakar lainnya, itu secara inheren lebih aman daripada bahan bakar fosil konvensional.

Ketakutan, saya bayangkan, berasal dari yang tidak diketahui. Orang-orang umumnya senang menggunakan bensin dan diesel, yang lebih mudah terbakar dan karenanya lebih berbahaya daripada hidrogen, terlepas dari kenyataan bahwa retorika di sekitar gas diisi dengan malapetaka-mongering.

Jadi, mengesampingkan rasa takut, berikut adalah fakta-fakta tentang bahan bakar hidrogen vs fosil:

Sel bahan bakar hidrogen sangat penting untuk sistem transportasi tugas berat tanpa emisi, seperti transportasi kereta api, kapal, dan truk, menjadikannya penting dalam pencarian rantai pasokan untuk emisi global bersih-nol.
Gas tersedia untuk dibeli.

Hidrogen telah diuji secara menyeluruh di dunia saat ini, dalam kendaraan dan sistem. Ini efektif.

Selanjutnya, hidrogen dapat diproduksi menggunakan sumber energi terbarukan. Bahan bakar fosil tidak memenuhi syarat.
Saya berharap ini telah menghilangkan kekhawatiran bahwa setiap kendaraan atau sistem berbahan bakar hidrogen akan terbakar seperti kapal udara penumpang Jerman LZ 129 lakukan pada Mei 1937. Kami telah datang jauh dalam teknik dan teknologi, dan sangat penting bahwa kita mulai menggunakan alternatif, metode ramah lingkungan untuk kekuatan dunia kita. Karena merupakan gas yang tidak beracun, setiap tumpahan jika terjadi kecelakaan tidak berdampak negatif pada lingkungan. Ketika Anda mempertimbangkan seberapa sering kita mendengar tentang tumpahan minyak dalam berita dan konsekuensinya, ini fantastis.

Ketika hidrogen berada di udara, secara statistik kurang mudah terbakar daripada rekan-rekan bensinnya. Pada batas konsentrasi yang lebih rendah 1,4 persen, bensin mudah terbakar di udara, sedangkan hidrogen mudah terbakar pada 4%, membuat yang pertama dua hingga tiga kali lebih mudah terbakar karena uapnya naik ke udara. Menurut Mike Pearson, campuran ideal untuk pembakaran hidrogen adalah 29%, yang “cukup tidak biasa di dunia nyata karena hidrogen naik dan menyebar.” Campuran ideal untuk pembakaran uap bensin adalah 2%, yang merupakan rasio yang sangat mudah dicapai.”

Melakukan Demonstrasi Kebocoran Hidrogen

Dr. Michael Swain berusaha mensimulasikan dua kebakaran mobil pada tahun 2001, satu disebabkan oleh tusukan 1/16 inci di saluran bahan bakar bensin dan yang lainnya oleh konektor hidrogen yang bocor, bekerja sama dengan University of Miami di Coral Gables. Hasil eksperimennya ditunjukkan di bawah ini: