Masa Depan Truk Elektrik Butuh Charging Point

By Cat Dewinta - MjAgQXByaWwsIDIwMjE=

Masa Depan Truk Elektrik Butuh Charging Point

Industri transportasi jalan raya telah menyerukan “peta jalan yang dipikirkan dengan matang dan berdasarkan bukti” untuk mengurangi karbonisasi angkutan jalan raya, mengutip kekhawatiran yang berkembang bahwa para pembuat kebijakan semakin memilih tanggapan “spontan”.

Mengeliminasi, Minimalisir, dan Mengimbangi

“Eliminate, Minimize, Offset”, sebuah makalah yang diterbitkan oleh UK Road Haulage Association (RHA), menganjurkan lingkungan peraturan yang dapat diprediksi yang mendorong investasi dan dukungan finansial dalam penerapan standar kendaraan untuk mengurangi emisi CO2.

“Komitmen politik dan kapasitas teknis untuk mengurangi emisi CO2 Inggris sudah jelas, tetapi implementasi yang berkelanjutan dan dapat diprediksi kurang begitu,” kata kepala eksekutif Richard Burnett.

“Sungguh tragis, ketika Inggris pulih dari efek Covid-19 yang melumpuhkan, wacana politik tidak seimbang, mengancam untuk mengasingkan niat baik yang tersisa untuk ‘melakukan hal yang benar.’ “Politisi memahami bahwa hasil lingkungan yang baik membutuhkan ekonomi bergerak yang stabil yang menghasilkan pendapatan pajak yang diperlukan untuk berinvestasi dalam pengurangan emisi,” tambahnya.

Bulan lalu, pemerintah Inggris dikecam oleh Komite Akun Publik karena gagal memasukkan “peta jalan terkoordinasi” untuk mencapai emisi nol bersih dua tahun setelah berjanji untuk melakukannya pada tahun 2050. Alih-alih mengambil tindakan yang berarti, RHA menyatakan keprihatinannya bahwa pemikiran politik saat ini diarahkan pada “spontan dan demonisasi sederhana pengguna jalan.”

“Pendekatan yang lebih inklusif untuk dekarbonisasi, yang memperhitungkan kebutuhan bisnis untuk memiliki kepercayaan dalam berinvestasi pada peralatan baru seiring jalan menuju nol-bersih terus berlanjut,” kata Mr. Burnett. Pernyataannya muncul setelah Asosiasi Produsen Mobil Eropa (ACEA) dan Transportasi & Lingkungan (T&E) menuntut Komisi Eropa untuk membangun 11.000 stasiun pengisian truk listrik pada tahun 2025, mengutip fakta bahwa Eropa memiliki stasiun pengisian khusus truk “hampir nol”.

Ini adalah pengawasan besar, kata mereka karena truk listrik adalah persyaratan jika Eropa ingin mencapai Kesepakatan Hijau Eropa, yang dikatakan oleh ketua dewan ACEA dan CEO Daimler Truck Martin Daum bahwa industri ini “berkomitmen sepenuhnya”. Mr Daum melanjutkan dengan mengatakan bahwa perusahaannya membuat “investasi yang signifikan” dalam kendaraan bebas-CO2, tetapi konsumen tidak akan membelinya jika mereka tidak dapat dibayar dan mengisi bahan bakar.

Transportasi Elektrik Masa Depan

“Masa depan adalah listrik, juga untuk truk,” kata direktur eksekutif T&E William Todts, “dan inilah saatnya Komisi Eropa untuk bangun.”

“Dalam empat tahun ke depan, kami perlu memasang 10.000 titik pengisian truk di depo truk, pusat logistik, dan di sepanjang setiap jalan raya utama di Eropa.” T&E dan ACEA juga telah mendesak Komisi Eropa untuk membuat Arahan Infrastruktur Bahan Bakar Alternatif (AFID) “cocok untuk kendaraan tanpa emisi” sebelum peninjauan arahan tersebut akhir tahun ini. Kelompok tersebut juga telah meminta sekitar 300 stasiun pengisian bahan bakar hidrogen dibangun pada tahun 2025, dengan target 1.000 pada tahun 2030.