Your browser does not support JavaScript!

Masa Depan Logistik dan Rantai Pasokan

By Pandu Saputra - September 14, 2021

Masa Depan Logistik dan Rantai Pasokan

Rantai pasokan dibentuk oleh reorganisasi rantai pasokan, teknologi baru, dan bakat.

Epidemi COVID-19 mendatangkan malapetaka pada jalur pasokan bisnis, dengan pemerintah menutup pelabuhan dan menutup perusahaan. Lockdown terus menyebabkan penundaan di lepas pantai kota-kota besar di seluruh dunia hingga hari ini. Akibatnya, bisnis memikirkan kembali rantai pasokan mereka dan, dalam keadaan tertentu, menggeser operasi lebih dekat ke rumah, merangkul teknologi baru, dan mempekerjakan orang baru untuk menemukan kembali diri mereka sendiri.

Meski begitu, pasar menengah masih dilanda kesulitan rantai pasok. Kesulitan terbesar yang dihadapi rantai pasokan mereka dalam 18 bulan terakhir, menurut hampir 30% responden jajak pendapat ACG baru-baru ini, adalah penundaan atau pembatalan pengiriman barang atau bahan mentah.

Banyak dari masalah rantai pasokan ini muncul dari penutupan pabrik dan pelabuhan tahun 2020, yang akan mengganggu perdagangan internasional. Perusahaan di Amerika Serikat sedang menunggu barang yang bisa memakan waktu beberapa bulan untuk tiba sekarang setelah ekonomi pulih.

Harga kontainer juga meningkat untuk bisnis dengan pemasok luar negeri. Menurut sebuah survei yang dirilis pada bulan Juli oleh Drewry Shipping Consultants Ltd yang berbasis di London, biaya rata-rata pengiriman kontainer 40 kaki konvensional meningkat lebih dari empat kali lipat menjadi $ 8.399 sejak 2020.

Terlepas dari peringatan kerentanan rantai pasokan, seperti ketegangan perdagangan antara AS dan China yang berkobar pada tahun 2018, Anthony Nuzio, pendiri dan CEO Layanan Logistik ICC, percaya bahwa banyak rantai pasokan global sama sekali tidak siap untuk COVID-19. Karena itu akan terjadi, menurutnya, semua organisasi harus berfungsi dalam suasana di mana mereka harus mengantisipasi ketika pergolakan berikutnya akan terjadi.

Baca juga: Tarif Cargo Murah Terdekat: Ekspedisi Antar Jemput

Menjauh dari vendor sumber tunggal adalah salah satu contohnya. Menurut Nuzio, bisnis harus mencari pemasok alternatif dan pengangkut barang untuk memastikan pilihan pasokan tersedia saat gangguan berikutnya terjadi.

Banyak bisnis bergantung pada bahan baku dan komponen dari Asia dan bagian lain dunia, tetapi Jesse Morris, wakil presiden eksekutif dan chief operating officer Main Street Capital, mengatakan beberapa perusahaan portofolio domestik perusahaan melihat peningkatan permintaan karena pelanggan meningkat. produksi dan diversifikasi rantai pasokan mereka.

Praktik perusahaan AS yang merestrukturisasi jaringan logistik mereka dengan membawa pemasok luar negeri lebih dekat ke basis operasi mereka dikenal sebagai “reshoring,” dan Morris telah melihatnya beraksi selama setahun terakhir ketika perusahaan menjauh dari sumber tunggal dari Asia.

Sebelum epidemi, Morris mengklaim dia melihat beberapa perusahaan yang pelanggannya mengekspor barang-barang mereka. Namun, karena gangguan besar di Asia dan di tempat lain, beberapa klien harus mengkonfigurasi ulang rantai pasokan mereka dan memindahkan sebagian dari mereka lebih dekat ke Amerika Serikat.

Morris mengklaim bahwa produsen dalam negeri telah mendapat manfaat dari ini. “Perusahaan dengan pemasok Asia telah bertahan dalam upaya mereka, tetapi mereka mulai mencari alternatif di Amerika Serikat, Amerika Tengah dan Selatan, Meksiko, dan Kanada.”

Untuk mengakomodasi gangguan di masa depan, menurut Nuzio dari ICC, pengeluaran rantai pasokan harus lebih fleksibel. Dia menganjurkan agar eksekutif rantai pasokan melapor langsung ke C-suite dan anggaran triwulanan memiliki “ruang gerak” yang layak. Dia mengklaim bahwa “penilaian mereka berdampak pada operasi penting dan profitabilitas bisnis mana pun.”

Untuk mengikuti perubahan di sektor logistik, Alex Rabens, salah satu pendiri dan CEO Mickey, sebuah perusahaan yang membantu produsen membeli dan mengirimkan komoditas dan bahan mentah, menyarankan agar vendor atau pemasok korporat melalui proses permintaan penawaran setiap kuartal. .

Anda kehilangan margin jika manajer rantai pasokan Anda bermain favorit atau menolak untuk bernegosiasi, katanya.

Transformasi Digital Rantai Pasokan

Semakin banyak bisnis memutuskan untuk beralih ke digital untuk mengurangi gangguan rantai pasokan dan meningkatkan ketahanan.

Pandemi mendorong perusahaan pasar menengah untuk mempercepat inisiatif transformasi digital mereka, terutama dalam hal meningkatkan ketahanan rantai pasokan, menurut “Survei Transformasi Digital Pasar Menengah” BDO tahun 2021.

Digitalisasi sangat penting untuk ketahanan rantai pasokan. Menurut Robert Brown, direktur pelaksana BDO Digital di BDO USA LLP, digitalisasi memerlukan bisnis yang merangkul prosedur teknologi seperti analitik data, yang dapat membantu mendeteksi inefisiensi rantai pasokan. Menurut jajak pendapat BDO, 43% bisnis berniat untuk mengotomatisasi rantai pasokan mereka di tahun depan.

Sayangnya, banyak bisnis tidak menyadari rantai pemasok mereka. Menurut jajak pendapat FreightWaves baru-baru ini, 45 persen pengirim percaya visibilitas proses bisnis mereka secara signifikan kurang akurat daripada pesaing mereka.

Produsen mengandalkan teknologi untuk mengatasi masalah ini. Menurut survei BDO, 87 persen produsen akan mendigitalkan atau sedang dalam proses mendigitalkan rantai pasokan mereka dalam 12 bulan ke depan untuk meningkatkan visibilitas dan kelincahan. Angka itu 91 persen untuk pengecer.

“Memiliki denyut nadi tentang apa yang dilakukan bisnis, industri, dan pelanggan, dan bagaimana mereka bereaksi terhadap bisnis,” tambah Brown.

Kecerdasan buatan, internet hal-hal, robot, dan otomatisasi hanyalah beberapa bidang di mana ia percaya teknologi rantai pasokan akan tumbuh di tahun-tahun mendatang.

Menurut Rajat Rajbhandari, kepala petugas informasi dan salah satu pendiri dexFreight, sebuah perusahaan perangkat lunak berbasis cloud, blockchain—teknologi yang menopang mata uang kripto seperti Bitcoin—membuat kemajuan luar biasa dalam membangun nilai finansialnya.

DexFreight membantu perusahaan memilih operator, memvalidasi dokumen hukum, menegosiasikan harga pengiriman, dan melacak pengiriman menggunakan arsitektur buku besar terdistribusi blockchain. Transparansi dan keamanan yang disediakan oleh blockchain, serta kemampuan untuk mengalihkan operasi back-office dan infrastruktur TI ke cloud, menurut Rajbhandari, membantu bisnis menghemat uang.

Dia mengatakan, “Kami percaya blockchain akan mengantarkan era baru kolaborasi antara [operator] untuk menurunkan biaya orientasi pemasok baru, berbagi ancaman keamanan siber, identitas di seluruh dunia, keterlacakan komponen, dan banyak lagi.”

Perusahaan dengan eksposur rantai pasokan yang besar dapat tumbuh bergantung pada DTN, perusahaan data, analitik, dan teknologi yang menyediakan cuaca yang dipersonalisasi dan wawasan lain yang dapat ditindaklanjuti, di era peristiwa cuaca ekstrem.

Menurut Wakil Presiden Operasi Cuaca DTN Renny Vandewege, pemodelan cuaca canggih dan ilmu data dapat membantu bisnis mengoptimalkan rute pengiriman darat, laut, dan udara, menghindari penundaan dan menurunkan biaya bahan bakar.

Dia mengklaim bahwa “data cuaca hiperlokal yang dilapiskan pada data jaringan jalan dapat mengidentifikasi area bermasalah di jalan raya dan kemungkinan kondisi lalu lintas.” “Berdasarkan data waktu nyata, analitik cuaca juga dapat membantu produsen memindahkan peralatan ke lokasi yang lebih aman atau menunda pengiriman.”

Baca juga: Expedisi Pengiriman Barang Kargo Cepat Kirim Online

Teknologi Pasar Menengah

Sementara beberapa teknologi sedang diterapkan oleh perusahaan besar yang didanai dengan baik, mungkin diperlukan waktu bertahun-tahun bagi mereka untuk mencapai pasar ujung bawah, di mana jenis revolusi teknologi yang berbeda sedang berlangsung.

Kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin mendapatkan banyak pers, tetapi realitas digitalisasi rantai pasokan, terutama untuk usaha kecil dan menengah, jauh lebih membumi.

“Anda akan melihat lebih banyak teknologi yang terbukti benar di perusahaan kami,” kata Morris dari Main Street.

Morris mengklaim bahwa perusahaan telah berinvestasi di perusahaan perangkat lunak yang berfokus pada teknologi yang membantu bisnis menjadi lebih efisien, seperti perangkat lunak perencanaan sumber daya perusahaan (ERP), sistem eksekusi manufaktur, sistem manajemen gudang, dan pertukaran data elektronik e-commerce, yang membantu perusahaan mengelola data secara internal di seluruh operasi manufaktur dan distribusi mereka, serta di seluruh rantai pasokan.

Namun, hanya karena pengumpulan dan analisis data tidak terlalu rumit dibandingkan dengan teknologi mutakhir lainnya, bukan berarti mempraktikkannya menjadi sederhana. Morris memperkirakan bahwa menerapkan ERP atau sistem manajemen gudang dalam bisnis kecil dapat memakan waktu mulai dari enam bulan hingga satu tahun.

Meskipun demikian, menurut Chris Nicholson, CEO Pathmind, produsen solusi analitik canggih untuk industri logistik, sistem ERP dan teknologi pengumpulan data lainnya menjadi komponen yang semakin penting dari strategi teknologi logistik perusahaan mana pun.

“Mendapatkan teknologi tersebut untuk digabungkan dengan benar untuk memberikan Anda transparansi rantai pasokan itu sulit,” katanya, “tetapi jika tidak, Anda tidak akan dapat mengetahui apa yang terjadi.” “Anda tidak akan pernah bisa mengatur rantai pasokan Anda jika Anda tidak bisa melihat apa yang terjadi.”

Amazon telah menetapkan standar tinggi untuk efisiensi rantai pasokan, tetapi masih dapat dijangkau oleh bisnis pasar menengah.

Menurut BDO’s Brown, pergeseran telah terjadi di antara toko-toko kecil dan menengah. Bisnis bergeser ke satu lokasi di mana mereka bisa menjual setelah toko tutup pada Maret 2020: internet.

Bagi pedagang, perubahan ke e-commerce menawarkan masalah logistik yang substansial. “Jika Anda memiliki rantai pasokan yang tidak memadai, Anda tidak dapat benar-benar efektif di etalase digital,” tambah Brown. “Jika seseorang memesan secara online dan Anda tidak dapat memenuhinya, Anda tidak akan menghasilkan uang.”

Namun, sekarang etalase fisik dibuka kembali, Brown mengatakan bisnis sedang membangun pelajaran selama pandemi untuk mengatasi inefisiensi yang tidak mereka sadari sebelum menjadi serba digital. Dia menambahkan bahwa sekarang ada sejumlah besar vendor pihak ketiga yang menawarkan teknologi berbiaya rendah yang memungkinkan bahkan pengecer terkecil untuk beroperasi seefisien perusahaan besar.

Toko-toko kecil dapat menjual produk yang langsung diadopsi dan bertransisi dengan cepat.”

Namun, ini tidak berarti bahwa etalase sedang dihapus. Rantai pasokan pengecer menjadi lebih hibrida karena mereka menawarkan bata-dan-mortir tradisional dan pasar internet.

Pengecer mengubah struktur fisik toko mereka untuk memungkinkan penjualan hibrida, menurut Brown. Mayoritas pengecer cenderung menjaga situs fisik mereka tetap terbuka sambil mengubah ruang ritel menjadi gudang kecil, yang disebut Brown sebagai rantai pasokan “berbasis tepi”.

Dia menjelaskan bahwa “perusahaan ritel sekarang menjadi pusat distribusi kecil untuk mengirimkan barang dagangan secara lokal.”

Baca juga: Jasa Pengiriman Terdekat Ekspedisi Paling Cepat dan Murah