Manfaat dan Kerugian Reshoring Dihitung oleh Rantai Pasokan

By Pandu Saputra - OCBBcHJpbCwgMjAyMQ==

Menurut survei profesional rantai pasokan yang dilakukan oleh DHL Resilience360 (sekarang dikenal sebagai Everstream), pandemi memengaruhi 98 persen rantai pasokan global. Masalah pasokan muncul di industri seperti alat pelindung diri, farmasi, dan semikonduktor, dan industri yang banyak berinvestasi dalam outsourcing, offshoring, dan lean manufacturing untuk memangkas biaya mengalami peningkatan risiko yang drastis.

Hampir Tidak Ada Rantai Pasokan yang Terhindar Selama Pandemi COVID-19

“COVID mengungkapkan masalah rantai pasokan itu,” kata David Simchi-Levi, profesor sistem teknik dan direktur Lab Sains Data Institut Teknologi Massachusetts.

Membalas ke Amerika Serikat dan membalikkan setidaknya beberapa kebijakan offshoring di masa lalu dapat membantu mengurangi bahaya. Namun, penelitian tentang rencana bisnis apa yang akan dilakukan berkisar dari gelombang reshoring besar-besaran hingga riak kecil.

Menurut survei Februari oleh Heartland Forward, 70% perusahaan yang disurvei mengatakan mereka kemungkinan besar atau sangat mungkin melakukan reshore di tahun-tahun mendatang. “Dengan ekspor bruto China menyumbang 3% dari PDB global … kesimpulan kontroversial kami adalah bahwa relokasi rantai pasokan skala besar terlalu berlebihan,” kata UBS.

Menurut laporan DHL, 24,7 persen responden mengatakan mereka bermaksud mengalihkan sebagian sumber dan manufaktur mereka keluar dari China, sementara 1,8 persen mengatakan mereka berencana untuk memindahkan semuanya dari China.

Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan saat memutuskan apakah akan melakukan reshore atau tidak. Menyimpan risiko, efek pandemi, potensi pemogokan dermaga, tarif, risiko kekayaan intelektual, insentif pemerintah, dan pentingnya merek Made in USA semuanya menjadi pertimbangan dalam keputusan reshoring.

Presiden Reshoring Initiative, Harry Moser, berkata, “Tujuan utama kami adalah membuat bisnis melakukan matematika dengan benar.” Organisasi memiliki kalkulator Total Biaya Kepemilikan yang memperhitungkan variabel tertentu.

Perusahaan juga harus mempertimbangkan keseluruhan biaya mendarat, yang mencakup biaya produksi, pengiriman, pajak, dan inventaris, menurut Simchi-Levi. Untuk memperhitungkan waktu tunggu yang lebih lama, keseluruhan biaya pendaratan mungkin melibatkan pembelian lebih banyak barang.

Menurut Ross DeVol, presiden dan CEO Heartland Forward, sebuah lembaga pembaruan ekonomi, perusahaan mungkin belum sepenuhnya memahami pergeseran ekonomi yang beroperasi di Asia.

“Banyak perusahaan multinasional Amerika yang meremehkan biaya melakukan bisnis di China dan Asia, yang tidak selalu langsung muncul,” kata DeVol.

Tantangan dalam menegosiasikan kesepakatan, kondisi kepemilikan, dan sistem regulasi adalah bagian dari perubahan ekonomi Tiongkok. Tarif yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump telah berkontribusi pada kebingungan dan bahaya, menurut DeVol.

Di bawah administrasi sebelumnya, perubahan pajak di Amerika Serikat menurunkan tarif pajak penghasilan badan, menyebabkan bisnis mempertimbangkan kembali manfaat ekonomi dari offshoring. Selain itu, karena upah di Asia telah meningkat, perbedaan biaya tenaga kerja antara China dan negara-negara Asia lainnya, serta Amerika Serikat, telah menyempit, katanya.

Tantangan Reshoring

Mengembalikan hasil produksi ke Amerika Serikat penuh dengan kesulitan yang dapat mempengaruhi industri yang sedang berkembang dan bisnis yang ingin melakukannya.

keahlian dalam persalinan dan persalinan
Menurut Moser, tenaga kerja profesional di Amerika Serikat tidak sebanding dengan Jerman, Swiss, Jepang, dan negara lain.

“Mereka memiliki pendidikan dasar, magang, dan program pelatihan yang lebih baik,” kata Moser, “sehingga mereka mendapatkan lebih banyak produksi per mesin.” Dia mengklaim bahwa 60 persen pemuda Jerman mendaftar di program magang, yang menarik lebih banyak variasi siswa daripada angkatan kerja profesional di Amerika Serikat.

Hal Lainnya dalam Pengetahuan Manufaktur

“Pertimbangkan semikonduktor dan ponsel. Itu membutuhkan tingkat keahlian yang tidak lagi kita miliki,” kata Simchi-Levi. Dimungkinkan untuk menghidupkan kembali industri di Amerika Serikat, tetapi dia yakin itu akan membutuhkan waktu dan uang.

Peraturan yang mengatur lingkungan
Manufaktur farmasi bergeser ke China dan India bukan karena biaya, tetapi karena proses pembuatannya melibatkan bahan kimia yang sangat berpolusi, menurut Simchi-Levi.

“Tidak akan mudah merelokasi manufaktur ke Amerika Utara. Itu membutuhkan waktu dan investasi finansial yang signifikan. Bahkan dengan upaya bersama, itu tidak dijamin akan terjadi dengan cepat,” ujarnya. Teknologi manufaktur bersih juga dibutuhkan di Eropa.

Bisnis lain yang mempertimbangkan untuk melakukan reshoring mungkin terhalang oleh peraturan lingkungan. Menurut Moser, China telah mengizinkan proses tertentu yang dilarang di Amerika Serikat, seperti penggunaan bahan kimia pelapisan tertentu.

“Entah mengubah aturan, yang tidak mungkin di bawah Biden, atau perusahaan harus mengeluarkan jutaan dolar untuk mengendalikan emisi,” katanya. Jika produksi cukup tinggi, perusahaan pasti bisa membenarkan pengeluaran tersebut. “Jika tidak,” kata Moser, “ekonomi tidak akan berhasil.”

Ketakutan akan polusi, di sisi lain, mendukung pembuatan ulang. Menurut Moser, produksi listrik China sangat bergantung pada batu bara. Setelah produk dibuat, produk tersebut dikirim ke belahan dunia lain, yang menghabiskan lebih banyak energi. Akibatnya, efek lingkungan 25 persen hingga 50 persen lebih tinggi daripada jika diproduksi di Amerika Serikat, menurut Moser.

Ketahanan Rantai Pasokan

Salah satu alasan untuk mempertimbangkan reshoring adalah untuk meningkatkan stabilitas rantai pasokan dengan mengurangi ketergantungan pada negara asing.

“Namun, merelokasi manufaktur ke Amerika Utara tidak berarti ketahanan,” Simchi-Levi menjelaskan.

Dia mengutip rantai pasokan makanan, yang menunjukkan bahwa daging sapi dan babi seluruhnya diproduksi di Amerika Serikat. Pabrik produksi yang tutup karena sakit pekerja menghambat rantai pasokan selama pandemi. Dia menjelaskan, “Penjelasannya adalah konsolidasi.”

Cabang Industri yang Sudah Matang untuk Reshoring

Beberapa manufaktur berteknologi tinggi, seperti komputer dan elektronik, peralatan dan suku cadang listrik, dan peralatan transportasi, dapat kembali ke Amerika Serikat. Menurut data reshoring Initiative dan investasi asing langsung dari 2010 hingga 2019, ini adalah tiga grup industri teratas untuk reshoring.

Menurut DeVol, manufaktur lanjutan sudah matang untuk penulisan ulang karena penelitian dan pengembangan menyumbang persentase pendapatan yang jauh lebih besar. Mengingat masalah keamanan dengan China, pembuatan peralatan komunikasi, setidaknya beberapa komponen kelistrikan, bisa dilakukan di dalam negeri.

“Anda dapat melakukan reshore dalam beberapa kasus. Anda mungkin memutuskan untuk tidak melakukan ekspansi di Asia Tenggara atau China dalam beberapa kasus,” katanya

Dibandingkan dengan bisnis yang menggunakan pabrikan kontrak, yang memiliki kendali lebih sedikit atas manufaktur, perusahaan yang mengontrol manufaktur mereka sendiri dapat lebih mudah pindah atau memilih tempat produksi, menurut Simchi-Levi.

Alasan utama untuk mengalihkan sumber adalah risiko dan ketergantungan pada China.
Tanggapan atas pertanyaan survei: Apa alasan utama perusahaan mencari pengadaan dan / atau manufaktur outsourcing?

Bahkan jika pabrik manufaktur dibangun di Amerika Serikat, DeVol percaya bahwa “kami tidak akan pernah dapat membalikkan rantai pasokan global” untuk semua bagian. “Ada alasan mengapa itu ada di sana.”

Beberapa rantai pasokan mungkin diatur ulang untuk membawa suku cadang lebih dekat ke Amerika Serikat, seperti ke Meksiko atau Kanada. “Nearshoring dan rantai pasokan yang lebih terintegrasi akan membantu Amerika Serikat,” kata DeVol.

Membalas sektor padat karya tidak masuk akal. Ini melibatkan furnitur, karena tenaga kerja menyumbang porsi yang lebih besar dari keseluruhan struktur biaya, menurut DeVol.

Menurut Simchi-Levi, pakaian jadi juga padat karya, meski infrastruktur lebih mudah dilalui. Beberapa produksi pakaian telah meninggalkan China dalam beberapa tahun terakhir, tetapi belum sampai ke Amerika Serikat. Menurut Biro Sensus AS, impor pakaian California dari China turun 1,5 persen antara 2017 dan 2019, sementara impor dari Vietnam dan India masing-masing meningkat sebesar 16,8 persen dan 12,4 persen.

Rantai pasokan ingin pindah, tetapi tidak ke Amerika Serikat.
Meskipun Simchi-Levi melihat banyak potensi di perusahaan Amerika yang memindahkan manufaktur dari China, itu tidak berarti manufaktur tersebut akan dipindahkan kembali ke Amerika Serikat. Pada bulan Juni, dia melakukan survei bisnis untuk mempelajari rencana mereka. Banyak bisnis mengatakan mereka ingin menempatkan manufaktur dan sumber lebih dekat ke pasar mereka, tetapi “tidak satupun dari mereka mengatakan Amerika Utara,” katanya.

Menurut Moser, sekitar 15% ekspor China telah masuk ke Amerika Serikat pada tahun lalu. Akibatnya, dia yakin tidak semua manufaktur akan pindah ke Amerika Serikat. “Kecuali itu hanya untuk pasar AS,” katanya, “Saya tidak berharap semuanya datang ke sini.”

Biaya Tenaga Kerja China Lebih Tinggi dari Meksiko

Solusi logis, katanya, mendekati Meksiko, yang tercakup dalam kesepakatan Amerika Serikat-Meksiko-Kanada. “Gaji Meksiko kini turun di bawah gaji China,” kata Moser. “Kecuali untuk masalah kejahatan, Meksiko sangat menarik.”

Beberapa manufaktur pindah ke Vietnam dan Kamboja, tetapi “Anda memindahkan beberapa, dan mereka akan kebanjiran,” menurut Moser. “India, seperti Brasil, selalu menjadi tempat masa depan, tetapi tidak pernah benar-benar sampai di sana.”

Memindahkan manufaktur ke Eropa Utara dapat mendekatkan barang, tetapi biaya tenaga kerja sebanding dengan yang ada di Amerika Serikat.

Pekerjaan Sektor Publik

Untuk memenuhi berbagai target tersebut, Amerika Serikat tidak mengharuskan 100 persen perusahaan Amerika melakukan reshore manufaktur.

Moser berkata, “Tujuan kami adalah untuk menyeimbangkan defisit perdagangan sekaligus meningkatkan jumlah pekerjaan manufaktur.” Dia mengklaim bahwa hal itu akan membutuhkan pengurangan impor 20% dan peningkatan ekspor 10%. “Ini bukan perubahan tektonik yang besar.”

Ada juga masalah kapasitas di wilayah tersebut. Menurut Moser, tidak ada cukup pekerjaan manufaktur di Amerika Serikat beberapa tahun lalu. Karena kekurangan tenaga kerja COVID-19, mungkin tidak ada cukup karyawan untuk mengisi arus besar pekerjaan manufaktur. Mengubah komunitas dan memperoleh pengetahuan dan keterampilan membutuhkan waktu. “Itu tidak terjadi dalam semalam. Ini usaha jangka panjang,” kata Moser.

Perusahaan membangun pabrik di mana mereka dapat menghasilkan uang paling banyak, yang dia klaim telah membuat mereka menjauh dari membangun pabrik di Amerika Serikat. Tarif pajak perusahaan termasuk yang tertinggi di dunia hingga saat ini, menurut Moser. Dengan memotong tarif pajak perusahaan, pemerintahan sebelumnya membantu menyamakan kedudukan.

DeVol menyarankan agar administrasi Presiden Joe Biden membiayai community college, magang, dan program pelatihan manufaktur. Community college di wilayah Philadelphia dan Ohio berkolaborasi dengan industri untuk membangun program gelar associate dan tenaga kerja. Mereka mempersiapkan siswa dengan keterampilan yang dibutuhkan pemberi kerja, dan pemberi kerja secara aktif terlibat dalam pengembangan kurikulum.

“Manufaktur tingkat lanjut adalah tempat prospek sebenarnya, dan kami membutuhkan tenaga kerja yang lebih terlatih secara teknis dan kompeten,” kata DeVol. “Saat itulah Amerika Serikat memiliki kesempatan untuk bersaing.”

Tarif tidak selalu menjadi cara terbaik untuk mempromosikan reshoring, menurut Simchi-Levi. “Kami melihat bisnis menyesuaikan rantai pasokan mereka tetapi belum tentu datang ke negara ini” setelah tarif diberlakukan, katanya.

Sebaliknya, dia menyarankan menggunakan subsidi federal untuk menutupi biaya membawa produksi lebih dekat ke konsumen. “Fokus pada pemberdayaan bisnis daripada menghukum mereka dengan tarif,” saran Simchi-Levi.

Virus corona mengungkapkan kekurangan dalam mengandalkan manufaktur asing untuk kebutuhan vital. Pandemi menyebabkan banyak pembicaraan dan analisis, tetapi itu bukan satu-satunya atau bahkan faktor terpenting dalam bisnis yang memikirkan kembali strategi manufaktur mereka.