Malaysia Peringkat 16 Konektivitas Logistik

By Bayu Hermawan - MSBKYW51YXJpLCAyMDIx

Malaysia Peringkat 16 Konektivitas Logistik

Menurut DHL Global Connectedness Index 2020, Malaysia kini menjadi negara terkoneksi ke-16.
Negara ini juga merupakan negara kedua yang paling terhubung di Asia Timur Pasifik, hanya mengikuti Singapura, yang tetap menjadi negara kedua yang paling terhubung di dunia.
“Selain peringkat negara berdasarkan tingkat globalisasi mereka yang sebenarnya, kami membandingkan tingkat aktual dengan prediksi berdasarkan ukuran negara, pembangunan ekonomi, dan lokasi.
“Dan Malaysia adalah salah satu dari lima outperformer teratas kami relatif terhadap ekspektasi indeks,” kata Profesor Steven Altman, penulis utama DHL Global Connectedness Index edisi terbaru, selama konferensi pers virtual hari ini.
Altman juga seorang sarjana penelitian senior di Stern School of Business di New York University.

Peluang Untuk Pertumbuhan

Ke depan, Altman mencatat ada beberapa peluang menarik di cakrawala untuk Malaysia, seperti berlanjutnya pertumbuhan rantai pasokan di Asia Tenggara, upaya integrasi Asean, dan peluang yang dituangkan dalam Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP).
Menurut laporan tersebut, DHL Global Connectedness Index diperkirakan akan jatuh pada tahun 2020, tetapi tidak mungkin turun di bawah di mana ia berdiri selama krisis keuangan global 2008-2009, menurut analisis Altman tentang data dan perkiraan awal.
Malaysia, menurut laporan itu, telah lama berada di depan rekan-rekannya dalam hal luasnya konektivitas globalnya.
“Seperti negara-negara top lainnya, itu melebihi harapan pada skor kedalaman dan luas,” kata laporan itu, mencatat bahwa Malaysia adalah negara terpadat dengan skor kedalaman di 25 besar.

Kombinasi Yang Kuat

“Peringkat pilar teratasnya berada di urutan keempat pada pilar perdagangan pada tahun 2019, melalui kombinasi peringkat yang relatif tinggi pada kedalaman dan luasnya,” kata laporan itu, mencatat bahwa Asia Tenggara adalah wilayah dengan kedalaman perdagangan yang luar biasa tinggi.
“Negara-negara Asia Tenggara mendapat manfaat dari tautan ke jaringan rantai pasokan Asia yang lebih besar, serta inisiatif kebijakan ASEAN yang mempromosikan integrasi ekonomi regional,” tulis laporan tersebut.Sementara itu, CEO DHL Express John Pearson menggambarkan kinerja perusahaannya di Malaysia sebagai “luar biasa kuat,” mengutip Malaysia sebagai salah satu pasar dengan pertumbuhan tercepat di perusahaan.
“Malaysia tentunya berada di kisaran pertumbuhan 20%-30% dan sudah berbulan-bulan, dan ini dibantu oleh satu produk baru bernama ‘Durian Express,’ yang mengekspor raja buah-buahan ke luar negeri,” jelasnya.
Pearson menyatakan bahwa, selain bisnis e-commerce, “produk niche” ini mendorong pertumbuhan Malaysia, dan bahwa prospek di Malaysia positif.