Malaysia Diantara 10 Besar Dalam Posisi Logistik Di Dunia

By Editor Logisticsbid - MTAgTWFyZXQsIDIwMjE=

Malaysia Diantara 10 Besar Dalam Posisi Logistik Di Dunia

Malaysia telah dinobatkan sebagai salah satu dari sepuluh negara menarik teratas untuk penyedia logistik, pengiriman barang, jalur pengiriman, kapal induk kargo udara dan distributor.

Dalam sebuah pernyataan kemarin, penyedia logistik pengiriman barang dan kontrak Agility mengatakan negara-negara Asia-Pasifik memimpin semua wilayah pasar berkembang dengan China, India dan Indonesia menjadi pasar negara berkembang teratas di dunia dalam Indeks Logistik Agility Emerging Markets tahunan ke-12, pengukur daya saing yang luas berdasarkan kekuatan logistik dan fundamental bisnis.

Indeks Penilaian Logistik

Dikatakan Indeks peringkat 50 negara berdasarkan faktor yang membuat mereka menarik bagi penyedia logistik, freight forwarder, jalur pengiriman, operator kargo udara dan distributor. Agility mengatakan bahwa di antara negara-negara ASEAN, Vietnam naik tiga peringkat ke No 8 secara keseluruhan. Indonesia (3), Malaysia (5) dan Thailand (11); Filipina naik satu tempat menjadi No. 21.

Agility mengatakan China dan Vietnam hampir sendirian di dunia pada 2020, membukukan pertumbuhan produk domestik bruto yang positif untuk tahun ini setelah terpukul lebih awal oleh kejatuhan ekonomi dari pandemi COVID-19.

Firma mengatakan gangguan pasokan awal 2020 di China mendorong beberapa orang untuk mempertanyakan apakah negara itu akan mengalami eksodus manufaktur oleh multi-nasional yang berusaha mendiversifikasi sumber dan produksi. Tetapi 1.200 eksekutif industri logistik yang disurvei untuk Indeks Agility menunjukkan sedikit keinginan untuk mencabut dari Cina atau pasar lain, lebih disukai oleh margin dua-ke-satu untuk melindungi rantai pasokan mereka dengan mempercepat adopsi alat dan teknologi digital (41,3%) bertentangan dengan mengejar strategi multi-shoring, near-shoring atau reshoring (21,9%).

Pindah Dari Cina

Dari mereka yang akan mempertimbangkan untuk pindah dari Cina, lebih banyak responden memilih Vietnam sebagai pusat produksi pilihan daripada negara lain (19,6%). Pasar Asia lainnya – India (17,4%), Indonesia (12,4%), Thailand (10,3%) dan Malaysia – adalah pilihan utama berikutnya. Hanya 7,8% eksekutif industri yang mengatakan merelokasi produksi dari China berarti pindah ke negara asal mereka.
Asia-Pasifik adalah kawasan yang diyakini lebih banyak responden akan pulih dari pandemi global pada akhir 2021. Dari jumlah yang disurvei, 55,9% memprediksi pemulihan ekonomi Asia-Pasifik pada 2021; 53,1% percaya Eropa akan rebound. Wakil Presiden Senior Agility Sales & Marketing Asia Pasifik, Andy Vargoczky mengatakan Asia Pasifik mengalami gejolak hebat pada awal 2020 karena krisis COVID-19, tetapi telah rebound dengan kuat, dipimpin oleh kinerja China dan Vietnam yang kuat.
Dia mengatakan wilayah ini berada di jalur untuk pemulihan penuh tahun ini.

“India, Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Vietnam terus meningkatkan infrastruktur dan kemampuan rantai pasokan mereka, menunjukkan mengapa mereka adalah pemimpin dalam logistik domestik dan internasional,” katanya.
Agility mengatakan di 50 negara, China, India dan Indonesia menempati peringkat tertinggi dalam Indeks untuk logistik domestik.
Dikatakan China, India, dan Meksiko berada di puncak untuk logistik internasional dengan Vietnam ke-4, Indonesia ke-5, dan Malaysia ke-7.
UEA, Malaysia, dan Arab Saudi memiliki fundamental bisnis terbaik, katanya.