‘Logistik Cold-Chain’ Menyulitkan Vaksinasi Negara Berkembang

By Editor Logisticsbid - Tm92ZW1iZXIgMTksIDIwMjA=

Efektivitas kedua vaksin ini jauh di atas batas batas 50 persen FDA dan dikembangkan dengan kecepatan tinggi. Ini sebagian karena mereka menggunakan teknologi mRNA mutakhir yang menempatkan kode genetik di dalam virus, sebagai lawan sedikit, ke dalam tubuh untuk menyebabkan respons kekebalan. Para ahli menyatakan bahwa teknologi ini juga membuat vaksin ini lebih murah, lebih aman, dan lebih mudah diproduksi daripada vaksin tradisional. Namun, pada saat yang sama ketika ahli penyakit menular terkemuka di Amerika Serikat Dr. Anthony Fauci menggambarkan kedua vaksin tersebut sebagai cara potensial untuk kembali ke keadaan normal secara cepat, mantan manajer Dewan Riset Kedokteran India Dr. Nirmal Ganguly menjelaskan mereka ke salah satu surat kabar terbesar India sebagai “mimpi buruk logistik.” Itu karena vaksin mRNA datang dengan mudah: mereka perlu disimpan pada suhu rendah agar rangkaian genetik yang halus tidak rusak. Vaksin Moderna, misalnya, perlu disimpan pada suhu -20 derajat Celcius (-4 derajat Fahrenheit), sedangkan vaksin Pfizer menuntut suhu yang lebih dingin -70 derajat Celcius (-94 derajat Fahrenheit) untuk penyimpanan jangka panjang. Sebaliknya, kebanyakan vaksin dapat disimpan antara 2 dan 8 derajat Celcius.

Cara Pfizer mendistribusikan vaksin

Untuk kemudian mentransfernya dalam jarak yang jauh tanpa merusaknya, negara bagian menginginkan rantai pasokan berpendingin tak terputus yang disebut ‘rantai dingin’. Mempertahankan seri pilek yang kuat – terutama untuk vaksin Pfizer, yang memerlukan freezer tingkat medis khusus – sudah sulit bagi negara-negara kaya seperti Amerika Serikat. Tapi, ini jauh lebih sulit bagi negara berpenghasilan rendah dan menengah, yang mungkin memiliki akses listrik yang tidak teratur, daerah pedesaan yang luas, dan juga kekurangan peralatan yang dibutuhkan. Ketika Motherboard menghubungi Pfizer terkait masalah seri dingin, bisnis tersebut menunjuk ke beberapa pengirim termal yang telah mereka rancang dan dapat dikemas ulang dengan es. “Pada akhirnya, mengingat keadaan unik yang ditimbulkan pandemi dan kebutuhan akan vaksinasi besar,” seorang juru bicara menulis dalam balasan email, “kami tidak mengantisipasi penyimpanan atau distribusi menjadi masalah.” Dr. Willem Hanekom adalah manajer Institut Penelitian Kesehatan Afrika dan mantan ketua Federasi Masyarakat Imunologi Afrika dan tim vaksin TBC di Bill and Melinda Gates Foundation. “Pikiran pertama saya ketika mendengar informasi itu ‘fantastis’ dan pikiran kedua saya adalah ‘kesulitan akses’, ” dia menasihati Motherboard melalui telepon.

Solusi penyimpanan vaksin untuk negara berpenghasilan rendah

“Kondisi penyimpanan dan transportasi vaksin Pfizer dan Biontech membuatnya benar-benar tidak mungkin untuk didistribusikan bahkan di negara berpenghasilan menengah seperti Afrika Selatan. Jadi, sejujurnya itu sangat mengecewakan.” Persyaratan suhu yang lebih rendah dari vaksin Moderna dapat membuatnya lebih layak untuk Afrika Selatan dan negara-negara serupa lainnya, kata Hanekom, meskipun itu masih akan menjadi tantangan. Tetapi untuk negara-negara berpenghasilan rendah, dia mengatakan bahwa dia “hanya tidak tahu bagaimana hal itu dapat didistribusikan.” Itulah yang coba dilakukan oleh Gavi, aliansi vaksin sedunia dan pasangan dari Organisasi Kesehatan Dunia. Selain itu, mereka juga mengembangkan Panel surya untuk area tanpa akses listrik dan lapisan es khusus yang mampu tetap tidak teraliri listrik selama berhari-hari untuk orang-orang yang memiliki akses intermiten.