Logistik ASEAN Memerangi COVID-19

By Editor Logisticsbid - MTAgSmFudWFyaSwgMjAyMQ==

Logistik ASEAN Memerangi COVID-19

Ketika COVID-19 pertama kali muncul, negara-negara Asia adalah yang pertama menanggung efeknya. Bahkan, kembali pada bulan Februari, kasus pertama yang dilaporkan dan langkah-langkah jarak sosial berikutnya berada di negara-negara ASEAN. Perusahaan pengiriman e-commerce tiba-tiba menjadi penyedia layanan yang diperlukan pada saat ini. Mereka sudah digunakan setiap hari di seluruh dunia sebagai masalah pilihan, tetapi tiba-tiba seluruh populasi menjadi bergantung pada jaringan logistik untuk mendapatkan produk dari pemasok ke pintu depan.

Ketika pandemi berada di puncaknya, mayoritas penduduk dunia beralih ke e-commerce dan belanja online untuk kebutuhan sehari-hari. Lebih baik aman daripada menyesal, dan itu juga sangat nyaman. iPrice Group dan Parcelmonitor, agregator e-commerce, bekerja sama pada saat itu untuk menilai dampak COVID-19 terhadap industri logistik ASEAN. Suplemen kesehatan, masker wajah, dan barang kalengan adalah salah satu produk paling populer di situs web e-commerce regional pada bulan April, menurut iPrice.

Akibatnya, menjadi jelas bahwa perusahaan pengiriman harus menempatkan produk-produk ini di depan semua yang lain untuk memastikan bahwa mereka menjangkau pelanggan tepat waktu, terlepas dari tujuan atau tantangan rantai pasokan. Itu, tanpa diragukan lagi, tugas besar.

Rintangan yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya

Selama pandemi, Parcel Monitor, komunitas logistik e-commerce global, mengumpulkan data tentang kecepatan pengiriman di seluruh negara ASEAN, mengungkapkan betapa sulitnya bagi beberapa perusahaan logistik untuk beradaptasi dengan norma baru yang terganggu COVID-19.

“Di Malaysia, efek terburuk dari jarak sosial pada pengiriman e-commerce dirasakan, dengan waktu pengiriman meningkat pesat dari 2,1 hari (pra-social distancing) menjadi 4,6 hari (selama jarak sosial). Demikian pula selama langkah-langkah jarak sosial yang diterapkan di Indonesia, bingkisan membutuhkan waktu tiga hari untuk mencapai tujuan mereka, secara signifikan lebih lama dari rata-rata sebelumnya 2,3 hari.”

Di Thailand dan Singapura, di sisi lain, situasinya sedikit lebih normal, karena kedua negara berhasil menutup perbatasan mereka sebelum COVID-19 dapat menyusup ke populasi mereka. Selama bulan-bulan ketika social distancing diterapkan, waktu pengiriman kedua negara tertunda sekitar 0,2 hari.

Data Ninja Van

Selama bulan-bulan terberat pandemi, Ninja Van, sebuah perusahaan logistik yang semakin populer yang melayani mitra e-commerce terkenal seperti Lazada, Shopee, dan Zalora, mengungkapkan temuan pribadinya. Mereka mengklaim bahwa e-commerce mengalami lonjakan permintaan, dengan lalu lintas meningkat sebesar 60% hanya pada bulan April dan Mei.

Perwakilan juga menyebutkan bahwa beberapa pengirim bekerja lebih singkat, yang merupakan sistem yang telah diterapkan di seluruh dunia untuk membantu melindungi kesehatan dan kesejahteraan karyawan karena berbagai alasan. Akibatnya, Ninja Van menemukan bahwa mereka menerima paket bulkier yang lebih besar untuk diangkut dari titik A ke titik B, yang memperlambat operasi dan memiliki dampak negatif pada produktivitas.

Solusi cerdas, menurut Parcel Monitor, mendorong masa depan, yang dibuktikan dengan meningkatnya penggunaan jaringan loker parsel di seluruh Asia Tenggara. Loker ini membantu memastikan layanan pengiriman yang cepat dan fleksibel sambil meminimalkan kontak langsung antara personel pengiriman dan pelanggan di dunia di mana kontak manusia sekarang menjadi urusan yang berisiko.

“Sebagai contoh, pemerintah Singapura baru-baru ini mengumumkan rencana untuk membangun 1.000 stasiun loker parsel di seluruh negeri pada akhir 2021. Sementara itu, Ninja Van dan Prasarana Malaysia Berhad bermitra pada tahun 2019 untuk membawa stasiun loker parcel ke 86 stasiun LRT di Malaysia, sementara PopBox dan Box24 masing-masing membawa konsep yang sama ke Indonesia dan Thailand.”

“Seiring dengan matangnya logistik e-commerce di kawasan ini, ini akan menjadi tren pengiriman yang akan terus berkembang di ASEAN,” ujar Dr. Arne Jeroschewski, Founder dan CEO Parcel Monitor & Parcel Perform.

Dr. Jeroschewski melanjutkan dengan mengatakan bahwa meningkatkan pengalaman pelanggan bagi penerima dan pedagang akan membutuhkan visibilitas dan transparansi selama proses pengiriman. Pelanggan ingin tahu di mana paket mereka, apa yang terjadi dengan mereka, dan kapan mereka dapat mengharapkan pesanan mereka tiba di pintu mereka, menurut Dr. Jeroschewski.

“Pandemi telah menunjukkan bahwa permintaan e-commerce sedang meningkat dan di sini untuk tinggal untuk jangka panjang,” kata Dr. Jeroschewski dari Parcel Monitor. “Akan ada banyak peluang yang akan datang bagi pemain baru di ruang logistik e-commerce untuk memanfaatkan pertumbuhan e-commerce ini, dan mereka mungkin dapat memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pelanggan.”