Logistik 3PL Diprediksi Betumbuh Pesat

By Editor Logisticsbid - OSBKYW51YXJpLCAyMDIx

Logistik 3PL Diprediksi Betumbuh Pesat

Pasar logistik pihak ketiga Asia Tenggara mencapai 36,4 dollar AS miliar pada tahun 2017 dan kemungkinan besar akan tumbuh pada CAGR sebesar 5,5% selama periode perkiraan 2018-2025, hingga sebesar 55,7 miliar dollar AS pada tahun 2025.

Berdasarkan layanan, layanan tambahan seperti perantara bea cukai, pengiriman barang, dan distribusi, akan memimpin pasar logistik pihak berikutnya. Namun, layanan pergudangan yang diikuti oleh layanan transportasi internasional diperlukan untuk tumbuh dengan CAGR tertinggi. 

Jenis lain dari bagian layanan logistik pihak ketiga adalah forwarder pengiriman barang memindahkan kargo dari satu titik ke titik berikutnya dan terutama berkonsentrasi pada label harga & logistik transportasi. Kombinasi layanan logistik pihak ketiga konvensional dalam hubungannya dengan layanan bernilai tambah memberikan keuntungan penting seperti fleksibilitas permintaan ruang dan respons yang lebih cepat terhadap permintaan pelanggan memainkan peran penting dalam berkontribusi terhadap pertumbuhan pasar logistik pihak ketiga.

Pasar logistik pihak ketiga terbesar ini terfragmentasi bersama dengan sebagian besar kehadiran beberapa industri dan juga dinamika persaingan di pasar diprediksi akan berubah di tahun-tahun mendatang. Selain itu, berbagai inisiatif telah dilakukan dengan badan pemerintah untuk mempercepat pasar logistik pihak ketiga. Sebagai contoh, DHL Parcel bersama DHL e commerce menyediakan toko online tepercaya dengan solusi di seluruh dunia untuk memenuhi permintaan ecommerce dengan fasilitas dan platform kepuasan di Amerika, Inggris, dan Asia Tenggara. 

Perusahaan ini berfokus untuk membangun penyedia terkemuka dalam logistik e-niaga internasional. Persyaratan untuk penyedia logistik pihak ketiga akan sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan jumlah pemain ritel dan e-niaga di negara berkembang di seluruh dunia. Selain itu, industrialisasi yang pesat mengarah pada pembangunan infrastruktur yang cepat yang selanjutnya berdampak positif pada perkembangan industri umum.