Lima Langkah untuk Pengiriman Vaksin yang Berhasil

By Editor Logisticsbid - TWFyY2ggMjMsIDIwMjE=

Karen Conway, wakil presiden Healthcare Value di Global Healthcare Exchange, menyumbangkan opini ini. Pandangan penulis adalah miliknya sendiri.

Kami menyaksikan keajaiban zaman modern ketika vaksin COVID-19 yang diterima keluar dari jalur produksi dan jutaan orang Amerika menyingsingkan lengan baju mereka.

Dalam waktu kurang dari setahun, tiga vaksin independen yang berhasil dikembangkan dan disetujui di Amerika Serikat, yang tampaknya merupakan keajaiban.

Namun, keajaiban sejati zaman modern mungkin mengatasi kesulitan logistik dalam memasok tiga vaksin terpisah. Masing-masing memiliki set instruksi penanganan dan persyaratan dosisnya sendiri, serta kriteria kelayakan dan saluran distribusi yang berbeda di setiap negara bagian. Variasi meningkatkan kemungkinan kesalahan, seperti yang diketahui oleh setiap siswa yang berkualitas.

Variasi dalam Distribusi Menimbulkan Masalah

Dapat dimengerti bahwa spesifikasi penanganan dan dosis yang berbeda berbeda-beda. Kemampuan kami untuk memasukkan varian yang tidak perlu ke dalam sistem (membuat setiap negara bagian memperlakukan distribusi secara berbeda) dan ketidakmampuan kami untuk menggunakan alat biasa yang kami miliki, seperti kode batang, yang dapat sangat meningkatkan efisiensi dan perlindungan rantai pasokan vaksin, kurang dapat dijelaskan.

Variansnya dimulai dari atas, ketika pemerintah federal mengarahkan Jenderal Gustave Perna, kepala petugas operasi Operation Warp Speed, untuk memasok vaksin hanya ke negara bagian.

Mitra berpengalaman Jenderal Perna, pensiunan Mayor Jenderal Vinny Boles, percaya bahwa jika arahannya adalah untuk membawa vaksinasi ke tangan orang, Jenderal Perna akan mencapai tujuan dengan lebih sedikit perbedaan. Kami berperang (melawan virus), dan ketika Anda berperang, Anda mengirim pasukan federal, bukan pasukan negara bagian atau lokal, menurut dia. Sebaliknya, pertempuran itu dilakukan berdasarkan negara bagian.

Beberapa negara bagian menggunakan penjaga nasional, sementara yang lain bergantung pada rantai dan apotek independen, dan yang lainnya bergantung pada departemen kesehatan setempat, atau campuran dari metode ini. Negara bagian yang memobilisasi penjaga nasional, yang memiliki keterampilan klinis dan logistik, tampaknya lebih baik daripada negara bagian yang mengandalkan departemen kesehatan lokal dengan keahlian klinis yang kuat tetapi sedikit atau bahkan tidak memiliki pengalaman rantai pasokan, menurut hasil awal. Anehnya, hanya sedikit negara bagian yang memanfaatkan pengalaman praktisi rantai pasokan yang bekerja di rumah sakit di seluruh negeri.

Untuk Logistik Rantai Pasokan, Barcode Digunakan

Ketidakmampuan untuk menggunakan salah satu metode paling dasar untuk logistik rantai pasokan, barcode, mungkin yang paling membuat frustrasi.
Kode batang telah digunakan pada vaksin oleh ketiga produsen, tetapi hanya pada tahap pengemasan sekunder. Jika paket atau kotak vaksin (yang mungkin berisi 1.000 dosis) harus dikirim dalam jumlah yang lebih kecil, misalnya ke komunitas terpencil, kesempatan untuk memeriksa kode batang akan hilang. Semua dokumen, termasuk pasien yang menerima vaksin, kapan dan di mana vaksin itu diberikan, serta kondisi penyimpanan terkait, harus dikelola secara manual, yang jauh lebih rentan terhadap kesalahan.

Pasien yang menerima salah satu vaksin dua dosis Pfizer atau Moderna harus memegang selembar kertas dengan catatan tulisan tangan tentang vaksin yang mereka dapatkan untuk memastikan mereka mendapatkan inokulasi tindak lanjut yang benar pada waktu dan lokasi yang tepat. Pemantauan reaksi efek samping membutuhkan pelaporan yang tepat juga.

Untuk menentukan akar penyebabnya, diperlukan informasi yang tepat dan akurat: apakah itu obat itu sendiri, atau hanya batch yang buruk? Apakah karena penanganan yang tidak tepat atau karena faktor pasien? Tingkat keamanan obat ini diperlukan untuk menunjukkan keefektifan (yaitu, bagaimana kinerja produk dalam pengaturan dunia nyata daripada hanya dalam uji klinis) dan untuk meningkatkan cakupan vaksin.

Tapi kenapa tidak memasukkan barcode ke dalam kemasan utama? Beberapa perusahaan farmasi telah memberi tahu saya bahwa menambahkan kode batang ke kemasan primer akan meningkatkan integritas dan keandalan rantai pasokan vaksin, tetapi dengan biaya. Di sektor yang sangat diatur seperti perawatan kesehatan, jika ada yang tidak diamanatkan, itu juga tidak disponsori, menurut produsen yang sama.

Direktur eksekutif Aliansi Manajemen BioSupply, Devendra Mishra, merasa bersemangat dan frustrasi.

“Kami telah melihat kecepatan luar biasa dalam produksi vaksin, tetapi kecepatan atau kapasitas tidak sama dalam rantai pasokan,” jelas Mishra. Untuk mempersiapkan pandemi berikutnya atau tantangan signifikan terhadap stabilitas rantai pasokan, ia menyarankan agar semangat kolaboratif yang menjadi ciri produksi vaksin harus diterapkan pada rantai pasokan. Visibilitas yang lebih besar melalui rantai pasokan dan berbagai faktor yang memengaruhi efisiensi rantai pasokan muncul dengan kolaborasi.

Misalnya, meskipun es kering penting untuk rantai dingin vaksin, produksinya juga bergantung pada produksi etanol, yang menghasilkan karbon dioksida, salah satu bahan dalam es kering. Akibat berkurangnya orang yang mengemudi, produksi etanol menurun, seperti halnya ketersediaan es kering. Rantai pasokan, seperti yang diketahui oleh para profesional rantai pasokan, hanya sekuat dan tahan lama seperti mata rantai terlemahnya.

5 Praktik Terbaik Pengiriman Vaksin

Pelajaran yang diperoleh melalui pemberian vaksin telah berkontribusi pada penerapan lima praktik terbaik.

1. Jika perlu, minimalkan varians. Variasi alami masih dapat terjadi sampai batas tertentu. Namun, kuncinya adalah mengurangi jumlah variasi yang dapat kami pantau, seperti siapa yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin, bagaimana pemberiannya, dan bagaimana ia dideteksi dan dipantau di seluruh rantai pasokan.

2. Manfaatkan peluang terbaik yang kita miliki. Untuk membantu pengambilan detail produk secara elektronik vs. manual, sebagian besar obat dan perangkat medis memiliki pembawa identifikasi otomatis (misalnya, kode batang). Barcode, seperti treadmill saya, hanya berguna jika Anda menggunakannya.

3. Lakukan investasi dalam otomatisasi. Memindai kode batang pada pasien dan obat-obatan telah menjadi prosedur umum dalam industri perawatan kesehatan. Telah terbukti meminimalkan kesalahan medis sekaligus mengurangi waktu yang dihabiskan dokter untuk tugas administrasi. Ini harus menjadi cara kita memantau semua pergerakan dan penggunaan produk dalam rantai pasokan dan dalam perawatan pasien.

4. Jadikan visibilitas multi-arah. Kurangnya wawasan tentang inventaris dan permintaan memperparah banyak masalah rantai pasokan selama pandemi. Karena saling ketergantungan rantai pasokan, visibilitas harus merentang ke hulu ke bahan mentah, ke hilir ke permintaan yang diperkirakan di semua lokasi tempat pengolahan dipasok, dan melalui pemasok barang dan produk berbeda yang diandalkan oleh operasi rantai pasokan.

5. Mintalah bantuan para ahli. Saat menangani masalah rantai pasokan yang sensitif, bergantung pada pengetahuan dan keahlian profesional rantai pasokan yang bekerja di rumah sakit di seluruh negeri setiap hari. Praktisi ini mengawasi anggaran yang melebihi anggaran perusahaan multinasional dan mempromosikan pengadaan dan distribusi berbagai macam barang untuk memenuhi kebutuhan kesehatan yang kompleks dari populasi pasien mereka. Mereka adalah spesialis di rumah sakit, rantai pasokan, dan lingkungan yang mereka wakili.