Lebih dari 500 Sopir Truk Dites di Pos Pemeriksaan Darat

By Editor Logisticsbid - MjkgSmFudWFyaSAyMDIx

Lebih dari 500 Sopir Truk Dites di Pos Pemeriksaan Darat

Lebih dari 500 sopir truk diperiksa untuk Covid-19 di dua pos pemeriksaan properti Singapura karena persyaratan baru ditendang pada pukul 9 pagi kemarin, bahkan bersama dengan hasil yang datang kembali ke sisi, ” mengatakan bahwa manajer Kementerian Kesehatan (MOH) penyedia layanan kesehatan Kenneth Mak. Tes akan dijalankan secara acak dalam tahap pertama ini, dan juga diperluas ke pengemudi truk dan orang-orang yang menemani mereka pada minggu-minggu mendatang. Hanya orang yang dites negatif mungkin masuk singapura.

Associate Professor Mak bereaksi terhadap sebuah kueri yang mengutip laporan kelemahan di pos pemeriksaan pada hari pertama belajar, dalam KTT pers oleh gugus pekerjaan multi-kementerian untuk Covid-19 kemarin.

Prof Mak mengatakan menganalisis operasi diamati karena dijalankan dengan relatif mudah. Otoritas Imigrasi dan Pos Pemeriksaan (ICA) dan berbagai prospek industri akan terus menyempurnakan prosedur untuk memastikan gangguan minimal pada perusahaan dan pengendara, juga untuk menganalisis untuk melanjutkan tanpa mendorong jumlah keterlambatan yang berlebihan di pos pemeriksaan, termasuk dia.

Persyaratan baru ini konsisten dengan pengontrol perbatasan Singapura yang diperbesingkan sebagai tanggapan terhadap variasi virus baru bersama dengan keadaan di seluruh dunia yang memburuk.

Tes PCR agak lebih lambat tetapi lebih sensitif dibandingkan dengan ART yang diselesaikan pada pengemudi mobil, yang dapat menghasilkan hasil dalam waktu sekitar setengah jam.

Karena ARTs agak kurang tepat, pengemudi mungkin akan disarankan untuk memerlukan tes PCR konfirmasi dalam 72 jam tiba di rumah ketika ART menguntungkan. Apakah tes PCR ini negatif, maka mereka bisa masuk kembali ke Singapura. Dia mengaku jumlah imported Covid-19 yang terjadi akhir-akhir ini agak signifikan.

Sejak pertengahan Desember tahun kalender terakhir ini, jumlah harian berada di digit ganda, dibandingkan dengan lebih dari 10 kasus impor setiap hari antara Oktober dan November tahun lalu. Para peneliti telah menyatakan bahwa ini diharapkan, bersama dengan Singapura mengangkat kendala batas dan pencapaian langkah-langkah untuk memantau penyakit.

Lalu lintas dari Brunei, Cina, Selandia Baru, Vietnam, Australia, dan Taiwan perlahan diizinkan untuk negara ini dalam pelonggaran kendala, yang telah diperluas ke lisensi kerja segar dan pemegang S Pass di sebagian besar industri untuk memfasilitasi kekurangan tenaga kerja yang dihadapi oleh perusahaan.

Namun, Mr Wong menjelaskan bahwa lonjakan imported instance bukan karena lebih banyak wisatawan yang datang ke Singapura – beberapa yang tetap relatif stabil.” Ini adalah ekspresi dari pertumbuhan tingkat penyakit tentang kita,” klarifikasinya. “Karena insiden yang lebih besar, kami melihat insiden kasus yang lebih besar dibandingkan dengan jumlah pelancong yang datang melalui batas-batas mereka.

“Kami telah menetapkan evaluasi pra-keberangkatan untuk menyaring sejumlah ini, tetapi itu masih belum cukup kuat karena virus mungkin mengerami.

Mereka bisa memeriksa negatif di luar negeri tetapi jika mereka datang melalui mereka berbalik optimis.

Wong menambahkan: “Untuk semua pelancong yang datang, kami terus menjaga langkah-langkah ketat dengan kebutuhan pemberitahuan di rumah dan memastikan mereka berada di karantina, dan setelah menganalisisnya di ujung bawah karantina mereka. Jadi, langkah-langkah batas itu tetap ketat, tetap stabil.”