Laporan BSI: Perubahan Peraturan, Penipuan Makanan, dan Efek Berkelanjutan COVID-19

By Cat Dewinta - MTIgTWF5LCAyMDIx

Laporan BSI Perubahan Peraturan, Penipuan Makanan, dan Efek Berkelanjutan COVID-19

Laporan Tahunan Wawasan Risiko Rantai Pasokan 2021 dari BSI, sebuah “peningkatan pasar dan organisasi standar,” menjelaskan pola dan ancaman terkait yang diperkirakan akan memengaruhi rantai pasokan global di tahun mendatang.

Data global dalam kerangka kerja intelijen yang kuat dan berbasis web milik BSI digunakan untuk mendukung analisis. Dengan menggunakan informasi ini, BSI memprediksikan bahwa pola-pola berikut ini akan mendominasi rantai pasokan global di tahun-tahun mendatang.

Masalah COVID-19 yang sedang berlangsung menimbulkan risiko baru bagi bisnis dalam beberapa bulan mendatang.

  • Perdagangan tenaga kerja, pelanggaran hak asasi manusia, dan penyelundupan penumpang gelap menjadi lebih mungkin sebagai akibat dari kesulitan ekonomi.
  • Pola penyelundupan narkoba memang stabil, namun karena COVID-19 cara dan metodenya akan terus beradaptasi dan berkembang.
  • Stabilitas rantai pasokan akan terus ditantang oleh pencurian dan perlindungan makanan.
    Adaptasi organisasi akan diuji seiring dengan pergeseran regulasi.
  • Laporan Wawasan Risiko Rantai Suplai 2021 menjelaskan risiko yang muncul ini dan kemajuan yang dicapai dalam menyelesaikan masalah yang ada, serta memberikan saran tentang mitigasi risiko dan praktik terbaik manajemen.

“Sepanjang tahun 2021, COVID-19 tidak diragukan lagi akan memiliki efek laten pada ketahanan organisasi, mengubah cara perusahaan menjalankan bisnis baik secara langsung maupun tidak langsung,” kata Jim Yarbrough, Manajer Program Intelijen Global di BSI. “Namun, saat dunia bergulat dengan efek residu pandemi, banyak masalah lain, seperti peningkatan kontrol rantai pasokan dan kerja paksa, siap untuk menguji ketahanan perusahaan dan kelangsungan bisnis.”

Masalah COVID-19 yang sedang berlangsung menimbulkan risiko baru bagi bisnis dalam beberapa bulan mendatang.
Banyak tantangan terkait COVID-19 yang dihadapi bisnis pada tahun 2020 membutuhkan mereka untuk beradaptasi dengan cara baru untuk menjaga stabilitas rantai pasokan, kredibilitas, dan ketahanan secara keseluruhan. Pada saat yang sama, penyebaran virus tampaknya mengintensifkan pola historis dan risiko yang diketahui seperti pencurian kargo, gangguan buatan manusia, dan kerusuhan politik, yang semuanya tetap menjadi ancaman terhadap ketahanan rantai pasokan pada tahun 2021.

Tahun lalu, intelijen BSI mencatat peningkatan perampokan dari rumah sakit Afrika dan Eropa, serta peningkatan secara keseluruhan dalam persediaan medis yang dicuri. Terlepas dari perubahan yang dicatat dalam hasil insiden BSI, beberapa pola tetap stabil, seperti tingginya jumlah pembajakan di Amerika Latin, dan tren yang konsisten dalam penargetan parkir truk di lokasi yang rentan di Amerika Serikat dan Kanada.

Ketika COVID-19 menyebar dan pengaruhnya berkurang, pola pencurian kargo diperkirakan akan kembali ke tingkat pra-pandemi, dengan beberapa jenis produk kehilangan nilai lagi, seperti alat pelindung diri (APD), dan peningkatan pergerakan kendaraan yang memulihkan peluang pencuri untuk menyerang moda transportasi ini.

Perdagangan Tenaga Kerja, Pelanggaran Hak Asasi Manusia, & Penyelundupan Penumpang Gelap Sebagai Akibat Dari Kesulitan Ekonomi

COVID-19 memaksa negara-negara diisolasi, menempatkan populasi paling rentan di dunia pada risiko eksploitasi tenaga kerja dan pelanggaran hak asasi manusia, menghasilkan pola migrasi baru ketika orang-orang berusaha melarikan diri dari kesulitan dan mengejar peluang ekonomi baru. Ketika semua anggota keluarga diharuskan bekerja untuk mencari nafkah, penutupan sekolah ditambah dengan pendapatan keluarga yang terus menurun menunjukkan potensi yang lebih besar untuk pekerja anak di tahun mendatang.

Selain itu, pada awal tahun 2020, penutupan perbatasan dan efek pandemi lainnya mengurangi migrasi; namun, karena kontrol dilonggarkan, rute penyelundupan penumpang gelap baru dan ancaman tenaga kerja muncul di akhir tahun karena kontrol melonggarkan, tetapi peluang ekonomi tetap langka, membuat para migran di luar negara mereka rentan terhadap eksploitasi tenaga kerja. Meskipun migrasi massal tidak menimbulkan ancaman terbuka terhadap rantai pasokan, kemampuan individu tertentu, yang seringkali dibantu oleh kejahatan terorganisir, untuk mengeksploitasi celah keamanan menimbulkan risiko nyata bagi individu dan bisnis, dan kemungkinan besar akan berada di garis depan risiko rantai pasokan di tahun yang akan datang.

Pengaruh COVID-19 Terhadap Tren Penyelundupan Narkoba

Penyebaran COVID-19 memiliki efek signifikan pada penyelundupan narkoba pada tahun 2020, mirip dengan pencurian kargo, menyebabkan perubahan kelompok secara taktis, yang mengakibatkan ancaman rantai pasokan berubah. Penyebaran dan respons COVID-19 memutus rantai pasokan konvensional dengan penguncian dan larangan mobilitas, serta tantangan bagi operator, perlindungan pelabuhan, dan titik masuk lainnya. Penyelundup beradaptasi dengan lingkungan COVID-19 meskipun ada perubahan ini dengan menyesuaikan cara dan metode mereka sambil sebagian besar mengadopsi tren historis. Penyelundup menggunakan metode baru penyembunyian atau menggunakan rute baru untuk mentransfer pengiriman obat-obatan terlarang ke pasar tujuan di Amerika Utara dan Eropa. Geng-geng di pusat-pusat manufaktur konvensional untuk obat-obatan terlarang di Amerika Latin dan Asia terus memproduksi dan berupaya mengangkutnya ke tujuan yang sama; namun, penyelundup menggunakan metode baru penyembunyian atau menggunakan rute baru untuk memindahkan pengiriman obat-obatan terlarang ke pasar tujuan di Amerika Utara dan Eropa. Di tahun mendatang, teknologi yang muncul dan sarana penyelundupan obat-obatan akan menimbulkan ancaman dan tantangan baru bagi operasi rantai pasokan.

Stabilitas Rantai Pasokan Akan terus Ditantang Oleh Adanya Penipuan dan Keamanan Pangan

Meskipun pandemi COVID-19 menyebabkan pembelian, penimbunan, dan kerusakan keseluruhan pada rantai pasokan makanan di negara berkembang secara panik, hal itu mengungkapkan kerentanan dalam rantai pasokan makanan global yang mungkin dieksploitasi oleh penjahat untuk menyuntikkan makanan palsu ke dalam pasokan yang sah. Rantai pasokan makanan memiliki kekurangan yang sama sebelum tahun 2020, dan masih terjadi sampai sekarang, yang berarti bahwa perusahaan makanan akan rentan terhadap penipuan pada tahun 2021 dan seterusnya. Sebagian dari masalah ini berasal dari globalisasi rantai pasokan makanan, yang bergantung pada pasokan dari berbagai negara, beberapa di antaranya mungkin atau mungkin tidak memiliki mekanisme yang komprehensif dan perangkat kepatuhan untuk menangani penipuan.

“Perdagangan pangan dan pertanian telah meningkat lebih dari dua kali lipat secara riil sejak 1995,” menurut studi Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa dari tahun 2020. Negara-negara berkembang dan berkembang telah menjadi pemain aktif di pasar global, terhitung sekitar sepertiga dari perdagangan global . ”

Mengingat parahnya kekurangan pangan global, risiko penipuan pangan terus meningkat, menurut BSI. Karena nilainya yang meningkat dan kelangkaan yang terkait, perampokan dan pemalsuan alkohol dan produk tembakau meningkat secara global, karena konsumsi meningkat ketika orang-orang diisolasi.

Terakhir, keamanan pangan tetap menjadi perhatian utama, karena penyebaran COVID-19 tahun lalu sangat menghambat kemampuan pemerintah untuk menerapkan undang-undang keamanan pangan, yang menyiratkan bahwa makanan tertentu mungkin belum diperiksa secara menyeluruh.

Perubahan Peraturan Uji Kemampuan Adaptasi Organisasi

Pemerintah mengeluarkan banyak reformasi peraturan dan legislatif pada tahun 2020 yang akan terus berdampak pada rantai pasokan dan kemungkinan besar akan menguji fleksibilitas organisasi dengan memperkenalkan langkah-langkah penegakan hukum baru yang bertujuan untuk memperluas pengadaan yang berkelanjutan dan meningkatkan perlindungan rantai pasokan. Sebagai hasil dari upaya bersama oleh sejumlah pemerintah untuk menyelesaikan masalah ini, hampir tidak dapat dihindari bahwa bisnis harus memeriksa rantai pasokan mereka untuk mengetahui pelanggaran ketenagakerjaan.

Akibatnya, peraturan keamanan baru ini akan berpengaruh pada operasi bisnis di tahun 2021, dengan menekankan pentingnya perencanaan kontinuitas. Terakhir, selain peraturan yang ditujukan untuk mencegah penggunaan kerja paksa dalam rantai pasokan, perubahan peraturan di bidang pengadaan berkelanjutan, penggundulan hutan, serta perlindungan kargo dan pelabuhan akan berdampak pada bisnis di tahun mendatang.