Langkah Unik Mengatasi Kekurangan Kontainer

By Editor Logisticsbid - OSBNYXJldCwgMjAyMQ==

Langkah Unik Mengatasi Kekurangan Kontainer

Beberapa eksportir terbesar di Asia melangkah untuk membantu meringankan kekurangan kontainer pengiriman yang membahayakan perdagangan internasional mereka.

Indian Railways milik pemerintah telah menyediakan transportasi gratis kontainer kosong dari pelabuhan hingga depo pedalaman seperti Delhi. Korea Selatan telah menambahkan sembilan kapal ke rute Trans-Pasifik untuk membantu produsen lokal, sementara Cosco Shipping Heavy Industry, galangan kapal milik negara Tiongkok, telah mengkonversi setidaknya satu kapal induk kertas dan pulp yang baru dibangun untuk mengangkut kontainer.

Bahkan karena pelabuhan yang tersumbat seperti Los Angeles menyebabkan keterlambatan impor dan biaya pengiriman tetap tinggi, perusahaan dan pemerintah yang didukung negara bekerja dengan cepat untuk memuluskan gangguan sisi pasokan dalam perdagangan global untuk menghindari kehilangan bisnis. Ekspor ke Eropa dan Amerika Utara terus menjadi sumber pendapatan utama bagi pemerintah Asia.

“Dengan saham ekuitas di berbagai jalur pengiriman, galangan kapal, dan terminal, negara memainkan peran yang jauh lebih besar dalam pengiriman di Asia,” kata Simon Heaney, manajer senior penelitian kontainer di Drewry Shipping Consultants Ltd. “Di seluruh dunia, pengaruh itu jauh lebih jarang.”
Menurut Manoj Singh, direktur eksekutif untuk lalu lintas dan transportasi barang, Indian Railways memperdebatkan apakah diskon 25% saat ini untuk memindahkan kontainer kosong ke pedalaman di sepanjang beberapa rute harus diperpanjang melampaui Maret. Dia mengatakan operator membebaskan semua biaya setidaknya dua kali tahun lalu dan belum mengesampingkan melakukannya lagi ketika situasi ditinjau pada akhir bulan.

Keluar Masuk Kontainer

Pengiriman barang-barang Asia melintasi Samudra Pasifik biaya enam kali lipat dari backhaul dari Amerika Utara, menurut Singh, yang juga berada di dewan North America Container Corp. dari India Ltd., yang memindahkan kontainer ke negara-negara tetangga seperti Sri Lanka dan Bangladesh untuk membantu meringankan kekurangan. Biasanya, perusahaan hanya akan memindahkan kotak untuk membuat pengiriman domestik lebih mudah.

Ini bertepatan dengan perubahan perdagangan India, dengan ekspor dan impor tumbuh untuk bulan kedua berturut-turut sejak Desember, menyusul penurunan rekor karena pandemi tahun lalu.

“Pada jenis masalah ini, eksportir dan kelompok industri mereka lebih keras dan pelobi yang lebih aktif,” kata Daniel Richards, seorang analis senior di Maritime Strategies International Ltd., sebuah konsultasi pengiriman. “Ketika Anda mempertimbangkan betapa pentingnya sektor ekspor bagi sebagian besar ekonomi Asia, mudah untuk melihat mengapa pemerintah ini telah melakukan upaya untuk tampil proaktif.”

Perubahan Haluan Dagang

Bahkan negara-negara yang tidak bergantung pada ekspor karena Cina atau Korea Selatan mencari cara untuk membuka jalur perdagangan global.
April lalu, Aliansi Kereta Api Eurasia UTLC mengurangi tarif untuk transportasi kontainer kosong melalui tautan Eropa-China-nya. Ini akan membantu “menghindari kekurangan kontainer untuk memuat di Cina,” menurut perusahaan yang dibentuk oleh kereta api negara Rusia, Kazakhstan, dan Belarus.

“Ketersediaan kontainer, biaya, dan keandalan jadwal” adalah semua sumber kekhawatiran di pasar, menurut Ng Baoying, editor pelaksana global untuk pengiriman kontainer di S&P Global Platts. “Ada kemungkinan bahwa ini akan berlanjut hingga paruh pertama tahun ini.”

Sampai batas tertentu, intervensi pemerintah dapat bertentangan dengan apa yang telah dilakukan bisnis dalam menanggapi gangguan pandemi. Hapag-Lloyd, misalnya, mengumumkan bulan ini bahwa tarif pengiriman untuk kotak pengiriman dari Eropa ke pelabuhan Nhava Sheva India akan meningkat bulan depan.

Menurut Ajay Sahai, direktur jenderal Federasi Organisasi Ekspor India, peran pemerintah terbatas dan kekuatan pasar pada akhirnya akan menentukan bagaimana hal-hal ternyata.

“Hal terbaik yang dapat dilakukan pemerintah adalah memastikan populasi mereka divaksinasi dengan cepat dan efektif sehingga kapasitas dan produktivitas tenaga kerja logistik di darat dapat dipulihkan ke tingkat pra-pandemi,” kata Heaney. “Itu akan secara signifikan meningkatkan sirkulasi kontainer.”