Kurangnya Kapasitas Sebabkan Biaya Pergudangan Global Meningkat

By Cat Dewinta - NCBBcHJpbCwgMjAyMQ==

Kurangnya Kapasitas Sebabkan Biaya Pergudangan Global Meningkat

Menurut CBRE, pengirim dan penerima barang harus mengharapkan peningkatan yang signifikan dalam biaya pergudangan di Amerika Serikat. CBRE memperingatkan bahwa kombinasi dari permintaan yang tinggi, pasokan yang ketat, dan kenaikan biaya konstruksi dapat mendorong sewa gudang naik sebesar 10% tahun ini.

Dan perlombaan untuk mendapatkan ruang gudang tidak hanya terjadi di Amerika Utara. Selama lima tahun ke depan, firma riset pasar Interact Analysis memprediksi pertumbuhan dua digit di gudang global dan sektor pemenuhan.

Menurut analisnya, stok bangunan gudang global akan mencapai 180.000 unit pada tahun 2025, dengan China, India, Amerika Serikat, Jepang, dan Jerman menyumbang lebih dari setengah dari total.

Penggerak permintaan yang paling kuat adalah raksasa e-commerce, yang telah memicu kesibukan besar untuk pusat pemenuhan. Pada Januari, penjualan ritel online di Amerika Serikat meningkat 62%, menurut Federasi Ritel Nasional, yang memperkirakan pertumbuhan dua digit dalam impor ritel hingga Juni.

Perkiraan Meningkatnya Permintaan 

Kepercayaan investasi real estat untuk logistik Prolog meramalkan bahwa usaha untuk memenuhi permintaan berlipat ganda, tetapi beberapa pihak lain memperingatkan bahwa industri dapat menghadapi kekurangan ruang gudang seluas 140 juta kaki persegi pada tahun 2024.

Kurva pertumbuhan e-niaga harus mendatar saat konsumen kembali ke toko dan membelanjakan lebih banyak untuk layanan, tetapi ada kesepakatan luas bahwa banyak dari migrasi yang dipicu pandemi ke saluran belanja online tidak akan sepenuhnya berbalik.

E-commerce global diharapkan tumbuh pada tingkat yang stabil sebesar 150 basis poin per tahun selama lima tahun ke depan, menurut Prologis, sementara ritel di dalam toko perlu membangun operasi pengisian ulang yang cepat agar tetap kompetitif. Analisnya memperkirakan bahwa antara sekarang dan 2020, jejak logistik modern seluas 3-4 miliar kaki persegi akan dibutuhkan.

Menurut CBRE, aktivitas transaksi di AS dan Kanada mencakup ruang gudang seluas 350 juta kaki persegi tahun lalu, naik 25% dari 2019.

Meskipun aktivitas meningkat, kekurangan ruang menjadi lebih akut, menurut CBRE, dengan tingkat kekosongan turun 60 basis poin dari tahun ke tahun.

Kekurangan Pasokan di Tingkat Global

Kepala penelitian industri dan logistik global CBRE, James Breeze, menggambarkan pasar masih “kekurangan pasokan”. Tingkat lowongan berada di satu digit rendah di banyak pasar besar.

Banyak pemain menggunakan otomatisasi untuk membantu mengurangi kekurangan ruang, terutama di fasilitas e-commerce, di mana pemenuhannya lebih padat karya daripada kebanyakan operasi gudang.

Otomatisasi, di sisi lain, bukanlah obat mujarab, menurut Prologis, yang mengklaim bahwa itu hanya dapat mengimbangi sebagian dari kurangnya ruang.

Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan logistik U-Freight terus meningkatkan kapasitas pergudangannya. Ini memiliki pusat pemenuhan e-commerce di Asia, Amerika Utara, dan Eropa, dan mengubah salah satu fasilitas logistik Hong Kong menjadi satu, lengkap dengan armada kendaraan berpemandu otomatis dan sistem rak yang cerdas.

Terlepas dari berapa banyak uang yang diinvestasikan dalam otomatisasi, biaya pergudangan tidak akan turun dalam waktu dekat, yang merupakan berita buruk bagi pelanggan yang telah melihat biaya logistik lainnya meningkat.

Menurut Prologis, persentase biaya logistik keseluruhan yang dihitung berdasarkan sewa pergudangan relatif konstan sekitar 5%.

Namun, Prologis berpendapat bahwa peningkatan biaya pergudangan harus sebanding dengan margin yang terkait dengan tingkat layanan yang lebih tinggi dan biaya transportasi yang lebih rendah yang dapat dihasilkan oleh fasilitas jaringan terdesentralisasi yang dekat dengan konsumen akhir.