Kupas Tuntas 5G Untuk Aplikasi Industri

By Cat Dewinta - MTIgQXByaWwsIDIwMjE=

Kupas Tuntas 5G Untuk Aplikasi Industri

5G adalah generasi berikutnya dari teknologi broadband nirkabel. Saya sebelumnya telah menyebutkan bahwa 5G untuk aplikasi rantai pasokan masih dalam tahap awal. Protokol 5G, di sisi lain, secara bertahap berkembang untuk menyediakan lebih banyak fungsionalitas untuk aplikasi industri. Daya pikat 5G tidak bisa disangkal.

Akibatnya, saya sangat ingin mendengar apa yang dikatakan Pietro Valsecchi, seorang spesialis dalam keunggulan operasional dan anggota tim Teknologi Kontrol Proses Global Covestro, tentang topik tersebut. Dr. Valsecchi berbicara di panel 5G di ARC’s Accelerating Digital Transformation dalam konferensi Dunia Pasca-COVID, dan setelah saya mengiriminya draf makalah, dia menguraikan pemikirannya. Menurut Dr. Valsecchi, 5G untuk aplikasi industri tidak sesuai dengan hype-nya.

Inovasi Pabrik Cerdas dengan 5G

Covestro adalah produsen polimer canggih terkemuka. Perusahaan publik ini berbasis di Jerman dan memiliki penjualan lebih dari 10 miliar Euro pada tahun fiskal sebelumnya. Covestro, seperti banyak produsen industri besar lainnya, sangat antusias dengan 5G sebagai penggerak utama Pabrik Cerdas. Visi Pabrik Cerdas memerlukan penggunaan teknologi canggih untuk mencapai tingkat perlindungan dan kinerja yang lebih tinggi. Covestro mengambil bagian dalam uji coba 5G. Sebuah penelitian aplikasi di Port of Antwerp, yang mencakup salah satu lokasi produksi terbesar di Covestro di Eropa, adalah contohnya. Dr. Valsecchi juga ketua kelompok kerja NAMUR (Asosiasi Pengguna Teknologi Otomasi dalam Industri Proses) “Operasi Seluler”, yang membahas dan menganalisis kasus penggunaan jaringan nirkabel. Dr. Valsecchi bisa mendapatkan gambaran rinci tentang 5G dari titik-titik yang menguntungkan ini dan menentukan apakah kasus bisnis yang tepat untuk penerapan 5G di industri kimia dapat dilakukan.

Fitur-fitur baru yang diperkenalkan oleh 5G akan membawa manfaat langsung, tetapi marjinal untuk operasi nirkabel industri yang saat ini dilakukan dengan WiFi atau 4G / LTE. Tampaknya tidak ada kekurangan spekulasi imajinatif tentang apa lagi yang bisa dimungkinkan oleh teknologi ini. Seorang operator lapangan yang menggunakan teknologi Augmented Reality untuk memberikan informasi yang relevan langsung di bidang penglihatan adalah gambaran populer yang terkait dengan janji 5G untuk aplikasi industri. Gambaran populer lainnya adalah penanganan material otonom dan, mungkin, pabrik yang sepenuhnya dikendalikan dari jarak jauh. Jika Anda pernah mendengar istilah “5G” yang digunakan dalam debat teknis tentang aplikasi industri, Anda mungkin juga pernah mendengar istilah “otonom”, “realitas tertambah”, dan “komputasi tepi” yang digunakan dalam kalimat yang sama.

Seperti yang Anda harapkan dari seorang spesialis materi pelajaran, gambar yang dia lukis selama percakapan jauh lebih kompleks daripada yang Anda lihat dalam iklan televisi bertarget konsumen yang mencolok. 5G juga merupakan teknologi yang berkembang di industri. Fitur-fiturnya sedang diluncurkan dalam “rilis” dari waktu ke waktu, dengan fitur yang paling relevan dengan kasus penggunaan industri muncul di Rilis 16 pada akhir tahun 2020. Jauh lebih banyak yang akan disertakan dalam rilis 17 dan 18, tetapi tidak akan tersedia hingga 2022 atau 2023.

Tantangan Infrastruktur 5G 

Produsen peralatan 5G juga perlu waktu untuk mengeraskan produknya agar dapat digunakan di lingkungan industri. Akan ada penundaan tambahan sebagai akibatnya. Dalam industri kimia, misalnya, kondisi produksi yang sensitif adalah normal. Ada standar yang harus dipenuhi peralatan untuk disertifikasi sebagai diamankan secara intrinsik. Sekalipun peralatan tersebut tidak berfungsi, peralatan 5G yang secara inheren aman harus terbukti tidak terbakar, terbakar, atau meledak. Kualifikasi ini belum diperoleh oleh titik akses atau perangkat genggam 5G mana pun.

Selain itu, evolusi 5G yang cepat berarti bahwa peralatan dapat dengan cepat menjadi usang. Peralatan harus diperbarui saat fitur baru dipublikasikan. Banyak fitur baru yang memerlukan penggantian fisik komponen elektronik utama, antara lain chipset, antena, dan komponen manajemen panas baru.

Untuk kasus penggunaan industri saat ini, menurut Dr. Valsecchi, protokol 5G saat ini hanya menyediakan konektivitas yang sedikit lebih baik daripada teknologi saat ini seperti 4G atau Long-Term Evolution (LTE). Jaringan nirkabel dalam industri kimia saat ini sebagian besar mengacu pada aplikasi “kerja bergerak”, yang pengoperasiannya dilakukan oleh operator lapangan dengan menggunakan perangkat seluler. Kecepatan data yang lebih tinggi, peningkatan keamanan siber, dan tautan yang lebih stabil adalah semua manfaat dari 5G. Namun, ini tidak cukup untuk membangun kasus bisnis yang kuat.

Aplikasi seluler ini bahkan melewatkan beberapa fitur paling kreatif dari 5G. Kasus penggunaan yang baru dan belum dijelajahi, seperti Internet of Things (IoT) industri yang luas, logistik otonom, atau pengoperasian sistem kontrol manufaktur tingkat lanjut di jaringan virtual yang sama dengan ERP, akan memberikan laba atas investasi yang sebenarnya. “5G Network Slicing” adalah nama untuk aplikasi terakhir ini.

Potensi 5G dan Integrasi IoT

Dengan 5G, ada banyak potensi yang belum tergali. Namun, itu hanya dapat dicapai dalam jangka waktu yang lebih lama – jangka waktu yang mencakup penyelesaian protokol dan, sebagai hasilnya, ketersediaan perangkat keras yang stabil untuk aplikasi industri; cakrawala waktu yang juga mencakup pengembangan infrastruktur serta ponsel 5G baru dan perangkat IoT.

Konsultasi yang lebih baik juga dibutuhkan. Karena mereka berada di garis depan penerapan, perusahaan telekomunikasi sekarang memiliki tingkat pengalaman tertinggi dalam 5G. Namun, pengalaman mereka telah menggunakan 5G untuk aplikasi konsumen daripada aplikasi industri di masa lalu. IoT dan kasus penggunaan industri baru lainnya memiliki spesifikasi yang berbeda dari perangkat seluler konsumen.