Krisis Kontainer Cina Memukul Eksportir Australia

By Editor Logisticsbid - OSBNYXJldCwgMjAyMQ==

Krisis Kontainer Cina Memukul Eksportir Australia

Krisis kontainer global yang dipicu oleh pemulihan ekonomi China yang tajam dari pandemi ini memukul eksportir Australia.

Dibandingkan dengan negara-negara industri lainnya, Cina menikmati ekspor yang booming dan ekspor kontainernya jauh lebih tinggi daripada impornya.

Defisit Kontainer

Analis mengatakan ada tiga kontainer yang meninggalkan China untuk setiap kontainer yang tiba. Hal ini menyebabkan kontainer kosong menumpuk di negara-negara barat seperti Australia ketika mereka dibutuhkan di Asia. Permintaan Cina untuk kontainer sangat besar sehingga eksportir membayar premi besar untuk kotak kosong.

Uang yang mereka siapkan untuk membayar telah naik begitu tinggi sehingga sekarang lebih menguntungkan bagi operator pengiriman untuk mengirim kotak kembali ke Cina tanpa kargo, daripada menunggu untuk mengisi ulang dengan barang-barang yang ditakdirkan untuk Asia.

Kirk Coningham, kepala eksekutif Dewan Logistik Australia, mengatakan bahwa situasinya memberikan tekanan pada rantai pasokan global.
“Ada terlalu banyak kontainer kosong di Australia dan mereka tidak memiliki cukup banyak di Asia,” katanya. Mr Coningham mengatakan permintaan dimulai tahun lalu ketika ekonomi Cina memulai pemulihannya dan “efek riak” sedang dirasakan di Australia.

Koperasi Pemasaran Daging WA (WAMMCO) mengekspor produk domba premium ke pasar internasional. Kepala eksekutif Col MacRury mengatakan bahwa ia menghadapi penundaan panjang di pelabuhan.

Akibat Dari Pandemi

“Pengiriman di seluruh dunia terjadi sangat lambat, dengan masalah yang disebabkan oleh pandemi,” katanya.

“Kami mengalami kesulitan mendapatkan produk dingin ke pasar kami dalam waktu yang memadai untuk mengisi umur simpan kami di supermarket.”

Beberapa taman kontainer di Australia dikemas dengan empties, tetapi banyak yang tidak dibebaskan kecuali kargo yang dimaksudkan mengirim kotak kembali ke Cina.

Meskipun ada permintaan tinggi di Asia untuk hasil pertanian kontainer, banyak eksportir dan pabrik pengepakan berjuang untuk menemukan container.

Dampak dari kekurangan angkutan barang kontainer lebih parah karena runtuhnya angkutan udara.
Kapasitas yang tidak digunakan dalam kargo pesawat penumpang biasanya dibeli oleh perusahaan airfreight untuk membawa barang-barang kelas atas.
Tetapi pandemi coronavirus, dan mengakibatkan pembatasan perjalanan global, telah menyebabkan layanan penumpang ditebas dan ini telah menambah permintaan ke pasar angkutan laut kontainer.