Kerja Sama Logistik Untuk Mempercepat Pemulihan Ekonomi

By Editor Logisticsbid - MTUgTWFyZXQsIDIwMjE=

Kerjasama Logistik Untuk Mempercepat Pemulihan Ekonomi

Dengan lebih dari 17.000 pulau di nusantara, industri logistik Indonesia menghadapi banyak tantangan dan membutuhkan sistem transportasi multimoda yang mulus untuk mendistribusikan barang ke seluruh negeri. Dalam hal kinerja, Indonesia telah meningkatkan peringkatnya tetapi tetap berada di belakang negara berkembang lainnya di Asia Tenggara, menempati peringkat ke-46 dalam Indeks Kinerja Logistik terbaru Bank Dunia pada tahun 2018, dengan skor 3,15 dari 5 berdasarkan enam indikator utama. 

Indonesia dalam Kacamata Industri Logistik

Menhub mendorong kerja sama antara pemerintah dan swasta guna terus meningkatkan peringkat, serta kegiatan investasi dan ekspor. Di Indonesia, kemitraan publik-swasta dalam industri logistik mulai mendapatkan daya tarik dalam beberapa tahun terakhir, bertepatan dengan munculnya penyedia 3PL (logistik pihak ketiga) berbasis teknologi baru, serta transformasi digital yang berkembang yang diadopsi oleh pemain yang ada, menciptakan peluang dan meningkatkan pentingnya bagi semua pemangku kepentingan di industri logistik untuk bergabung. Terakhir, perbaikan di sektor logistik akan mendorong pemulihan ekonomi yang lebih cepat dalam waktu dekat.

Berikut adalah tiga bidang di mana saya melihat kemajuan dan janji yang signifikan. Pandemi COVID-19 telah berdampak signifikan pada perekonomian negara, tidak terkecuali industri logistik. Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) melaporkan penurunan kinerja bisnis pelaku logistik secara keseluruhan sebesar 50%. Meskipun pertumbuhan pesat layanan pengiriman B2C (bisnis ke konsumen) dan C2C (konsumen ke konsumen), penurunan tajam di segmen B2B (bisnis ke bisnis) tidak dapat dikompensasi, karena penurunan volume logistik 60-70 persen. . Merespon dampak pandemi COVID-19 pada industri logistik, implementasi National Logistics Ecosystem (NLE) dipercepat. Platform National Logistics Ecosystem (NLE), diluncurkan untuk mengurangi birokrasi, menurunkan biaya logistik, dan meningkatkan daya saing, memungkinkan kolaborasi antara pemerintah dan penyedia 3PL untuk mengakses dan berbagi data dan informasi, dan memungkinkan pelanggan untuk mengakses harga yang transparan dan ketersediaan layanan ditawarkan oleh pemain logistik melalui satu platform. Platform NLE yang diharapkan selesai pada tahun 2024 masih memiliki ruang untuk perbaikan dan kemitraan yang lebih kuat dengan pemain yang memiliki keunggulan kompetitif.

Industri Logistik di Masa Pandemi

Di Indonesia, industri logistik telah mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam pengiriman khusus, khususnya di segmen rantai dingin. Menurut Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia, industri logistik rantai dingin tumbuh 4-6 persen per tahun sebelum pandemi COVID-19 dan diperkirakan akan tumbuh 8-10 persen per tahun pada tahun 2025, menjadikannya yang ketujuh di dunia. pasar rantai dingin terbesar pada tahun 2030. Meningkatnya permintaan untuk pengiriman rantai dingin didorong terutama oleh tren pertumbuhan konsumen yang membeli barang kebutuhan pokok melalui platform e-niaga. Beberapa departemen pemerintah telah mengumumkan inisiatif untuk berkolaborasi dengan pemain logistik swasta untuk menangani logistik rantai dingin. Misalnya, Kementerian Kelautan dan Perikanan mengumumkan kerja sama dengan pelaku swasta untuk mengembangkan infrastruktur logistik dan transportasi barang yang membutuhkan penanganan rantai dingin, seperti produk perikanan yang dapat dimakan. Penyedia rantai dingin swasta juga diharapkan lebih terlibat dalam program vaksinasi COVID-19 pemerintah. Menkes menyatakan, kerja sama dengan pelaku rantai dingin swasta sudah direncanakan untuk meningkatkan kapasitas rantai dingin untuk menampung 626 juta dosis vaksin, seiring dimulainya program vaksinasi COVID-19 meningkatkan permintaan kapasitas rantai dingin. Selain itu, kapasitas yang ada yang menampung program vaksinasi nasional lainnya, seperti rubella dan cacar. Selain geografi Indonesia yang menantang, keterbelakangan infrastruktur negara menambah bahan bakar pada tantangan yang dihadapi oleh para pemain logistik, yang mengakibatkan biaya logistik yang tinggi dan kurangnya daya saing industri. Biaya logistik negara yang sangat tinggi menyumbang 23,5 persen dari PDB, tertinggi di Asia. Melalui skema kemitraan publik-swasta, beberapa pelaku logistik swasta di Indonesia telah memanfaatkan proyek infrastruktur logistik strategis negara.

Penyedia logistik swasta, misalnya, mengoperasikan tujuh dari 26 rute dalam program tol laut, sebuah inisiatif untuk mengatasi masalah infrastruktur yang mendorong logistik mahal. Sementara itu, beberapa pemain swasta telah ditunjuk untuk mengoperasikan beberapa pelabuhan logistik dan bandara di seluruh negeri, dengan Menteri Perhubungan menyatakan bahwa keahlian para pemain swasta akan bermanfaat dalam meningkatkan kinerja pelabuhan. Kolaborasi baru-baru ini juga diumumkan antara Pelindo 1, operator pelabuhan milik negara terbesar, dan PT Transcon Indonesia, pemain logistik swasta, untuk menyediakan solusi logistik terintegrasi di seluruh pelabuhan Pelindo 1. Dengan tantangan ekonomi yang sedang berlangsung akibat pandemi COVID-19, mengintegrasikan dan menghubungkan sistem logistik di seluruh nusantara menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Karena industri logistik mendukung semua sektor industri, maka industri logistik berperan penting dalam mendorong pemulihan ekonomi, karena perbaikan sistem logistik Indonesia menurunkan biaya logistik dan memotivasi daya beli yang lebih tinggi. Dengan tren transformasi digital yang berkembang dan dukungan pemerintah yang melimpah, saya yakin industri logistik Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk mengatasi tantangan yang ada dan meningkatkan daya saing industri lokal. Karena inisiatif digital nasional untuk mengintegrasikan sektor logistik sudah ada, kemitraan yang lebih kuat antara pelaku logistik dan pemerintah akan menghasilkan pemulihan ekonomi yang lebih cepat.