Kekurangan Kontainer Merugikan Eksportir Vietnam

By Bayu Hermawan - OCBBcHJpbCwgMjAyMQ==

FB3 (1)

Karena ketidakseimbangan logistik global, bisnis Vietnam sekali lagi mengalami kesulitan mendapatkan kontainer untuk mengekspor barang-barang mereka. Harga naik tiga kali lipat karena kontainer kosong menjadi langka, menurut Bui Thi Ngoc Tuyen, wakil direktur Bich Chi Food Company di provinsi selatan Dong Thap.

“Kami mengalami kesulitan untuk mendapatkan wadah yang cukup untuk barang-barang kami, dan bahkan jika kami melakukannya, tidak ada kapal yang tersedia untuk mengangkut mereka.”

Ekspor Berkontribusi Besar Pada Pendapatan

Duy Tan Plastics, yang menghasilkan seperlima dari pendapatannya dari ekspor, menghadapi tantangan serupa, dengan biaya logistik pada beberapa rute utama naik 95-231% dari tahun ke tahun. Menurut Le Anh, wakil direktur perusahaan, jumlah pesanan telah menurun sekitar 10% sebagai akibat dari biaya pengiriman yang lebih tinggi.

Biaya pengiriman laut telah meningkat sebanyak tujuh atau delapan kali lipat, menurut Tran Thanh Hai, wakil direktur Badan Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perindustrian dan Perdagangan.

Bisnis Vietnam sudah menghadapi kekurangan kontainer pada akhir tahun lalu dan awal tahun ini karena perdagangan global dilanjutkan setelah berbulan-bulan gangguan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19, tetapi penyumbatan Terusan Suez baru-baru ini telah memicu kekurangan yang dapat melukai eksportir dengan parah.

Terlepas dari kenyataan bahwa kapal mega Ever Given telah dibebaskan dari kanal, beberapa kapal telah dipaksa untuk mengambil rute yang lebih panjang, mengakibatkan keterlambatan pengiriman selama dua hingga tiga minggu.

Parahnya Kekurangan

Menurut Ho Van Hiet, CEO Prime Logistics Vietnam, yang mengangkut sekitar 200 kontainer per bulan, ini berarti eksportir Vietnam harus menunggu beberapa minggu atau bahkan sebulan untuk menerima kontainer kosong untuk pengiriman berikutnya, dan mereka harus menanggung biaya yang lebih tinggi karena kekurangan kotak logam.

Karena kekurangan kontainer secara global, sewa kontainer meningkat 5-10 kali lipat pada bulan Desember dan Januari. Meskipun harga turun 10-20% bulan lalu, Hiet mengatakan kepada VnExpress International bahwa karena blokade Suez, mereka dapat kembali ke tertinggi sebelumnya ini dan bulan depan.

Pelanggan telah didesak untuk melakukan pengiriman cepat sebelum harga naik lagi, menurut perusahaannya.

Menurut Lam Thi Thanh Bong, CEO Karl Gross Logistics Vietnam, menyusul periode aktivitas perdagangan terbatas tahun lalu karena pandemi Covid-19, banyak negara Barat memiliki kelebihan kontainer kosong, sementara beberapa negara Asia mengalami kekurangan.

“Ketidakseimbangan pasokan dan permintaan ini akan berdampak signifikan pada eksportir Vietnam,” prediksinya.

Eksportir harus memesan pengiriman mereka dua hingga empat minggu sebelumnya untuk memastikan bahwa slot di kapal tersedia, dan mereka harus menegosiasikan biaya logistik yang lebih tinggi dengan mitra mereka, tambahnya.