Kekurangan Kontainer Menyerang Ekspor

By Bayu Hermawan - MjQgSmFudWFyaSwgMjAyMQ==

Kekurangan Kontainer Menyerang Ekspor

Eksportir mengeluh bahwa mereka menghadapi kesulitan mengirimkan produk karena kurangnya kontainer, yang penyewaannya cepat naik sebagai hasilnya.

Bahkan Vietnam Maritime Administration (VMA) pada hari Senin tmenuliskan ke transporter kontainer, menghimbau mereka untuk secara terbuka mengumumkan tarif barang dan biaya tambahan mereka, memperingatkan itu tidak akan menghitung tingkat profiteering atau tarif tak wajar yang menyebabkan masalah bagi eksportir dan mengganggu industri pengiriman.

Ini telah menerima banyak keluhan mengenai biaya yang meningkat karena kurangnya kapal dan kontainer.

Sebagian besar jalur transportasi telah meningkatkan kargo 2-10 hari dalam dua bulan sebelumnya, berdasarkan industri.

Phan Minh Thong, CEO Phuc Sinh, di antara perusahaan pengekspor lada dan kopi yang paling signifikan, mengatakan harga kontainer naik sebesar 700 persen meskipun banyak pesanannya tidak dikirimkan karena “mereka telah dibatalkan oleh perusahaan pengiriman.”

“Ada saat-saat ketika kami mencapai pengaturan dengan jalur pengiriman pada malam hari tetapi diberitahu pada pagi hari itu telah dibatalkan sejak mereka mendapatkan tawaran yang lebih tinggi. Pada beberapa hari kami memperoleh kunjungan pembatalan untuk 40-50 kontainer”

Karena itu, mereka perlu membeli lebih sedikit dari penyedia, mengurangi dari hampir 10 ton per bulan menjadi 3 ton atau tidak sekarang meskipun itu interval panen untuk barang-barang seperti kopi dan merica.

Ini mengantisipasi kenaikan ekspor dari kuartal keempat untuk membawa ekspor ikan untuk $ 2020 menjadi $ 8,6 miliar, tetapi kekurangan kapal dan kontainer dalam dua bulan sebelumnya dapat berdampak pada ini.

Banyak yang terjebak di pelabuhan karena mereka tidak bisa dikosongkan, meskipun pandemi itu sendiri telah menyebabkan banyak jalur transportasi bangkrut,” jelasnya.

“Variasi konsumen yang memanggil Tan Thanh untuk menyewakan kontainer telah naik 10 hari dari bulan reguler. Kita harus menolak banyak perintah karena kita tidak dapat memenuhi semua permintaan.”

Kebobolan, Thong juga mengatakan jalur transportasi perlu memotong jalur tahun ini, yang menyebabkan kurangnya ruang kargo, dan ada penurunan dalam pemrosesan produk dan membebaskan kontainer kosong di pelabuhan di Eropa dan Amerika Utara, dua ceruk ekspor terbesar di dunia, sementara permintaan sepanjang musim liburan sepanjang tahun sangat besar.

Itu melakukannya hanya pada waktunya untuk mengamati ekspor tumbuh 21 persen pada bulan November, karena fabrikasi pulih pasca-pandemi, mengembangkan kelangkaan keseluruhan di daerah tersebut.

Mengingat keadaan tersebut, VMA berjanji akan memeriksa jalur transportasi dan tindakan keras ketika ada pelanggaran aturan transparansi yang disengaja.

Kementerian Perindustrian dan Perdagangan memperkirakan bahwa kurangnya kontainer dan kapal berlangsung hingga Maret atau bahkan lebih jika Covid-19 tidak terkendali.