Kekurangan Box Menjadi Masalah Satu Industri

By Bayu Hermawan - MjAgQXByaWwsIDIwMjE=

Kekurangan Box Menjadi Masalah Satu Industri

Menurut operator, kekurangan peralatan di Asia akan memburuk selama dua minggu ke depan, mempengaruhi perdagangan di laut dalam dan dalam Asia.

Pelanggan telah diberitahu oleh Maersk bahwa permintaan kargo yang kuat dari Asia Pasifik kemungkinan akan berlanjut hingga kuartal kedua, tetapi …

“Dua faktor utama berdampak pada keandalan jadwal: penundaan baru-baru ini dari Eropa melalui Terusan Suez; dan produktivitas pelabuhan yang lebih rendah, terutama pada jalur perdagangan transpasifik dan Eropa, ”tambah perusahaan.

Dampak Kekurangan Kontainer

Akibatnya, kekurangan peti kemas kosong di seluruh Asia tetap menjadi “tantangan seluruh industri,” menurut Maersk, dengan “dampak terbesar” diperkirakan minggu ini dan berikutnya karena “peti kemas kosong yang kembali ke Asia tertunda dan pengembalian impor lebih rendah. ”

Menurut perusahaan pelayaran, hal ini akan mempengaruhi pelabuhan di China serta Busan, Korea. Sementara stok peti kemas berukuran 20 kaki “cukup,” jumlah kubus setinggi 40 kaki tidak akan memenuhi proyeksi permintaan.

“Shanghai dan Ningbo sangat terpukul karena mereka memasok sebagian besar pasokan Eropa,” jelas Maersk. “Selain itu, dengan semua penundaan ini, reposisi pantai dapat terhambat.

“Mulai tanggal 3 Mei, situasinya akan membaik, dan kami memperkirakan pasokan peti kemas kosong akan kembali normal pada tanggal 10 Mei.”

Kekurangan peralatan dan kemacetan pelabuhan di wilayah tersebut juga mempengaruhi perdagangan intra-Asia. Minggu lalu, data Project44 mengungkapkan bahwa 370.000 teu sedang dalam perjalanan ke Singapura, di mana Maersk melaporkan menunggu 1,5 hari untuk kapal berlabuh.

Menyusul insiden Ever Given, Charlie Chu, wakil presiden eksekutif Regional Container Lines (RCL) spesialis intra-Asia Thailand, mengatakan kemacetan pelabuhan menjadi “jauh lebih serius”, dan “kami memperkirakan hal ini dapat memengaruhi seluruh rantai pasokan setidaknya untuk beberapa minggu lagi, “katanya kepada The Loadstar.

“Kemacetan utama ada di Singapura dan Port Klang. Selain itu, beberapa pelabuhan China, seperti Shanghai, Ningbo, Qingdao, dan Shekou, mengalami cuaca buruk dan penumpukan kapal, yang memperburuk kemacetan. ”

Lambatnya Pergerakan

Lambatnya perputaran kapal dan boks dari Amerika Serikat dan Eropa, lanjutnya, juga mempengaruhi pasokan peti kemas intra-Asia.

Mr Chu melanjutkan, “Dan beberapa operator jalur utama telah mengalihkan kapal mereka dari perdagangan intra-Asia ke perdagangan laut dalam, menekan pasokan kapasitas untuk pasar regional.”

Hal ini telah mendorong tarif angkutan kembali ke level yang terlihat sebelum Tahun Baru Imlek, katanya, sambil mencatat bahwa pasar “melemah” setelah liburan.

Operator, di sisi lain, terus menambah kapasitas intra-Asia baru. RCL dan ONE meluncurkan loop yang menghubungkan Pusan, Qingtao, dan Shanghai ke Laem Chabang awal bulan ini. MSC juga memperbarui empat layanan intra-Asia minggu lalu untuk menyediakan “waktu transit yang kompetitif antara China dan Asia Tenggara, khususnya dari China ke Vietnam dan Thailand, serta koneksi langsung baru antara China dan Malaysia,” menurut perusahaan.

Semakin banyak perusahaan yang berusaha mendiversifikasi risiko rantai pasokan, menurut Grace Chia, manajer umum komersial kantor regional MSC di Asia, yang mendorong pertumbuhan jalur intra-Asia.

“Kami melihat peningkatan arus komponen, bahan baku, dan barang setengah jadi antar negara Asia sebelum barang jadi dikirim ke wilayah lain,” katanya.