Kapan Truk Dapat Mengemudi Dengan Sendirinya?

By Pandu Saputra - MjEgTWVpLCAyMDIx

Kapan Truk Dapat Mengemudi dengan Sendirinya

Meskipun jalur menuju angkutan truk otonom panjang dan berliku, para pelopor sistem swakemudi untuk kendaraan komersial membuat kemajuan yang signifikan menuju tujuan mereka untuk membawa teknologi ini ke pasar.

Tertariknya Para Investor

Semakin banyak perusahaan teknologi yang beroperasi di sektor baru ini menarik lebih dari sekadar investor. Mereka juga mengangkut barang untuk pengirim besar, membentuk kemitraan dengan pengangkut motor, dan membentuk kemitraan dengan produsen kendaraan untuk mengembangkan truk otonom yang dibuat khusus di tahun-tahun mendatang.

Perusahaan teknologi termasuk Waymo, TuSimple, Aurora, dan Plus membentuk aliansi untuk menciptakan infrastruktur yang diperlukan untuk memungkinkan operasi otonom sambil terus menguji dan memvalidasi teknologi penggerak otomatis dan susunan sensor mereka di jalan umum.

Perusahaan-perusahaan ini, antara lain, telah mengarahkan pandangan mereka pada inovasi yang melampaui apa yang saat ini tersedia pada truk Kelas 8 dalam hal bantuan pengemudi.

Sebaliknya, pengembang truk otonom membuka jalan bagi pengemudian otomatis SAE Level 4, yang berarti kendaraan dapat mengemudi sendiri, setidaknya dalam beberapa keadaan, tanpa masukan atau cadangan manusia.

Untuk saat ini, truk penguji self-driving mereka masih dikemudikan oleh pengemudi keselamatan di jalan umum, tetapi sebagian besar perusahaan ini mengincar layanan tanpa awak.

Itu tidak berarti bahwa teknologi akan membuat pengemudi truk berpengalaman menjadi kurang penting daripada sekarang.

Armada yang berinvestasi dalam teknologi ini melihat truk tanpa pengemudi sebagai penawaran layanan baru yang akan menambah dan bukan menggantikan tenaga kerja industri.

Karena truk tanpa pengemudi tidak akan bisa pergi ke mana pun atau membawa setiap muatan, inilah masalahnya. Pengemudi profesional akan terus mengelola banyak rute dan kategori pengiriman yang tidak cocok dengan teknologinya, meskipun mereka akan dikonfigurasi untuk aplikasi unik yang cocok untuk otomatisasi.

Tantangan Truk Otonom

Penempatan truk otonom bukanlah masalah jika, tetapi kapan, menurut Eric Fuller, CEO US Xpress.

“Saya yakin itu akan terjadi,” katanya kepada Topik Transportasi. “Saya yakin garis waktu masih menjadi tanda tanya sampai sekarang.”

U.S. Xpress adalah salah satu perusahaan angkutan truk pertama yang berpartisipasi dalam penelitian dan produksi truk tanpa pengemudi. Pengangkut muatan truk telah berkolaborasi dengan TuSimple selama beberapa tahun, dengan TuSimple menggunakan armada uji untuk mengangkut barang bagi pelanggan pengirim Xpress A.S. tertentu di jalur tertentu.

“Jumlahnya sangat terbatas saat ini, tetapi kami memperkirakan akan meningkat pesat selama tiga hingga empat tahun ke depan, dan berpotensi menjalankan unit otonom sendiri pada tahun 2024 atau 2025,” kata Fuller.

Ia tidak percaya bahwa teknologi ini berbahaya bagi para pekerja di industri angkutan truk.

“Kami memiliki komunitas inti dari pengemudi yang merupakan pengemudi truk karier, dan pengemudi tersebut tidak akan terpengaruh dengan cara apa pun,” kata Fuller. “Mereka akan dapat mencari nafkah dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan sekarang.”

Sebaliknya, ia melihat truk otonom berpotensi membantu mengurangi tingkat perputaran pengemudi yang tinggi di industri, terutama di antara karyawan baru yang terlalu sering meninggalkan industri hanya beberapa bulan setelah memulai.

“Mudah-mudahan, dengan menggunakan teknologi semacam ini, kami akan mengurangi kebutuhan untuk jenis churn tersebut,” kata Fuller, “tetapi pengemudi truk karier sejati tidak akan terkena dampak negatif.”

Perusahaan persewaan terbesar di Amerika Utara, U.S. Xpress Enterprises, yang berkantor pusat di Chattanooga, Tennessee, berada di peringkat No. 24 dalam daftar 100 Top Topik Transportasi.

Melalui kolaborasinya dengan TuSimple dan Embark, usaha truk swakemudi lainnya, Werner Enterprises adalah armada besar lainnya yang membantu memandu jalannya teknologi ini.

Bahkan seiring kemajuan teknologi mengemudi otonom, CEO Werner Derek Leathers mengatakan kepada TT bahwa industri transportasi barang akan membutuhkan lebih banyak pengemudi truk di masa depan, bukan lebih sedikit.

Menurut American Trucking Associations, industri ini perlu mempekerjakan 900.000 pengemudi selama sepuluh tahun ke depan.

“Saya pikir itu adalah sesuatu yang harus disadari oleh industri dan pengemudi,” kata Leathers.

Dia menyamakan kebangkitan truk tanpa pengemudi dengan kebangkitan operasi antar moda kereta api.

“Ketika intermodal pertama kali mulai mendapatkan momentum, ada banyak kekhawatiran bahwa hal itu akan menghancurkan industri angkutan truk,” kata Leathers. Meskipun angkutan antar moda meningkat, sekarang ada lebih banyak pengemudi truk di jalan dibandingkan beberapa dekade yang lalu.

Menurut Leathers, penyebaran truk otonom akan mengikuti pola yang sama karena perkembangan ekonomi menciptakan lebih banyak barang dan kebutuhan akan lebih banyak ruang truk, yang akan dipasok oleh pengemudi truk konvensional serta pengemudi lokal dan regional yang akan beroperasi bersama-sama dengan jaringan otonom.

“Saya yakin akan ada perpaduan antara produktivitas tenaga kerja dan produktivitas teknologi dalam jangka panjang untuk menghasilkan hasil yang lebih produktif, tetapi akan ada kebutuhan lebih banyak lagi pendorong di sepanjang jalan,” katanya.

Werner Enterprises, yang berkantor pusat di Omaha, Nebraska, menempati peringkat No. 16 di daftar TT100 perusahaan persewaan.

Bahkan setelah truk self-driving menjadi layak secara komersial, penerapannya mungkin membutuhkan waktu untuk ditingkatkan. Operasi angkutan truk otonom pertama akan menjadi bagian kecil dari keseluruhan industri pada awalnya, tetapi mereka akan berkembang dalam hal volume dan kemampuan angkutan selama bertahun-tahun dan puluhan tahun.

Menurut Boris Sofman, kepala teknik program truk otonom Waymo, “orang sering meremehkan tantangan teknologi dan kompleksitas yang terkait dengan pengembangan kendaraan otonom.”

“Butuh beberapa dekade untuk menjadi dewasa dan benar-benar berkembang menjadi bentuk penuhnya, seperti teknologi besar dan revolusioner lainnya,” kata Sofman. “Dan itu menarik karena itu berarti selalu ada masalah baru di depan mata,” kata penulisnya. Sementara sebagian besar pekerjaan pengembangan awal pada kendaraan otonom difokuskan pada mobil penumpang, truk komersial sekarang menyumbang sebagian besar dari upaya tersebut.

Aurora Innovation, misalnya, sedang mengerjakan teknologi swakemudi untuk berbagai kegunaan, termasuk mobilitas penumpang, tetapi angkutan truk adalah prioritas utama perusahaan.

“Kami memulai dengan truk otonom karena kami yakin di situlah kami dapat memiliki efek paling besar – dan tercepat – dengan Aurora Driver, dan benar-benar memberikan manfaat teknologi secara aman, mudah, dan luas,” kata David Maday, wakil presiden pertumbuhan bisnis global.

Dia yakin truk yang dapat mengemudi sendiri akan membantu industri angkutan truk dalam mengatasi masalah pasar yang mendesak termasuk kekurangan pengemudi dan perputaran yang tinggi. Operator armada akan dapat mengangkut barang tanpa dibatasi oleh batasan jam layanan pengemudi, yang akan mendapatkan keuntungan dari efisiensi bahan bakar yang lebih tinggi dan lebih dapat diprediksi sebagai hasil dari angkutan truk otonom.

“Truk tanpa pengemudi akan menjadi pelengkap bagi transisi industri jasa logistik dan evolusi yang berkelanjutan,” kata Maday.