Your browser does not support JavaScript!

Jasa Angkut Barang Otonom di Masa Depan

By Pandu Saputra - May 21, 2021

Jasa Angkut Barang Otonom di Masa Depan

Sementara truk otonom masih dalam tahap awal pertumbuhannya, perkembangannya yang terus berlanjut dan akhirnya diperkenalkan merupakan batas baru untuk industri transportasi barang. Operator armada yang menggunakan truk self-driving akan menghadapi tantangan manajemen baru seiring kemajuan teknologi dalam beberapa tahun dan dekade mendatang: mencari cara terbaik untuk mengintegrasikan otomatisasi dan tenaga kerja manusia.

Di depan ini, truk akan mempelajari beberapa pelajaran awal dari industri lain yang telah menggunakan otomatisasi sejak lama.

Industri manufaktur di Amerika Serikat misalnya, telah mengadopsi robotika guna meningkatkan produktivitas dan menjadi lebih kompetitif dalam skala global.

Bahkan setengah abad setelah munculnya robotika industri modern pada 1980-an, robot saat ini melakukan sebagian besar pekerjaan berat di pabrik pembuatan mobil, misalnya. Namun, masih banyak orang yang bekerja di pabrik-pabrik ini.

Namun, tugas yang dilakukan oleh para pekerja tersebut telah berubah seiring berjalannya waktu. Pekerjaan padat karya sebagian besar telah digantikan oleh pekerjaan yang membutuhkan lebih banyak pelatihan dan lebih fokus pada kemampuan teknis.

Transisi tenaga kerja serupa kemungkinan besar akan terjadi di industri angkutan truk dari waktu ke waktu.

Pengenalan truk tanpa pengemudi pertama tidak akan berarti akhir dari industri angkutan truk. Pada kenyataannya, industri transportasi akan memiliki banyak peluang untuk menggunakan teknologi ini dengan cara yang menguntungkan pengemudi dalam jangka panjang.

Jika truk tanpa pengemudi dapat mengotomatiskan beberapa jalan jarak jauh, misalnya, lebih banyak pekerjaan mengemudi dapat berubah ke rute regional dan lokal, yang menawarkan lebih banyak waktu pulang dan gaya hidup yang lebih sesuai dengan preferensi generasi pengemudi berikutnya.

Kesempatan Lain yang Terbuka

Pada saat yang sama, maraknya truk tanpa pengemudi dapat membuka pintu baru dan menciptakan jenis pekerjaan baru.

Itu sudah mulai terjadi dalam skala kecil hari ini. Saat pengembang truk yang mengemudi sendiri menguji dan menyempurnakan teknologi mereka, mereka mempekerjakan pengemudi truk berpengalaman yang berpengalaman untuk bertindak sebagai pengemudi keselamatan, memastikan bahwa kendaraan uji berjalan dengan aman di jalan raya. Selain pengiriman, servis, dan layanan pelanggan, truk otonom dapat membentuk peran dukungan.

Namun, perubahan ini tidak akan langsung terjadi, atau bahkan dalam beberapa tahun. Itu akan berubah selama beberapa dekade.

Menurut Jan Becker, salah satu pendiri dan CEO Apex.AI, yang menawarkan sistem operasi dan perangkat pengembangan perangkat lunak untuk pengembang teknologi penggerak otomatis, pengembangan teknologi selalu mengikuti “kurva-S.”

Setelah bertahun-tahun perkembangannya lamban, pengemudian otomatis mulai dipercepat berkat terobosan teknologi seperti pembelajaran mesin, yang memungkinkan pengembang perangkat lunak mengekstrak lebih banyak informasi dari gambar sensor.

Harapan untuk kendaraan otonom mulai tumbuh selama bagian kurva yang curam itu, berdasarkan anggapan bahwa laju kemajuan akan terus berlanjut di rute tersebut.

“Sayangnya, kita manusia berpikir dalam istilah linier,” kata Becker.

Sebaliknya, dalam beberapa tahun terakhir, kurva mulai mendatar lagi karena pengembang mencurahkan lebih banyak waktu dan energi untuk mengatasi tantangan mengemudi otonom yang tersisa, seperti kasus tepi yang tidak biasa yang mungkin ditemui kendaraan di jalan.

Kesimpulan

Akibatnya, teknologi ini mungkin akan ditingkatkan secara bertahap. Untuk beberapa tahun yang akan datang, aplikasi paling populer dari kemampuan mengemudi otomatis adalah sistem bantuan pengemudi yang menambah dan membantu pengemudi, bukan truk tanpa pengemudi.

Namun, kita harus mengharapkan kendaraan otonom menjadi bagian dari lingkungan industri angkutan truk dari waktu ke waktu, baik dalam lima tahun atau mendekati akhir dekade ini atau setelahnya. Pada awalnya, mereka akan disebarkan dalam jumlah kecil, tetapi seiring dengan peningkatan teknologi, mereka akan disebarkan dalam jumlah yang jauh lebih besar.

Namun, manajer armada tidak akan memiliki pilihan antara truk tanpa pengemudi dan pengemudi truk tradisional bahkan pada saat itu. Sebaliknya, tantangannya adalah bagaimana memadukan kekuatan masing-masing dengan cara yang meningkatkan perlindungan dan kinerja sekaligus memberi manfaat bagi masyarakat.

Kendaraan otonom, jika dimanfaatkan dengan benar, dapat memberikan manfaat bagi armada, pengirim barang, pelanggan, dan ya, bahkan pengemudi truk.