Jadwal Jalur Peti Kemas Dapati Pukulan Lagi Disebabkan Oleh Kemacetan di Pelabuhan China

By Cat Dewinta - MjkgTWVpLCAyMDIx
Jadwal Jalur Peti Kemas Papati Pukulan Lagi Disebabkan Oleh Kemacetan di Pelabuhan China

Ketika kemacetan pelabuhan memburuk di seluruh China, Yantian International Container Terminal (YICT) telah memperpanjang penangguhan ekspornya hingga Senin.

Menyusul larangan dua hari yang dimulai Selasa malam, gerbang Shenzhen ditetapkan untuk kembali menerima kontainer ekspor hari ini. Namun, menurut pembaruan Maersk, itu diperpanjang selama 72 jam kemarin, dari 31 Mei hingga 6 Juni, dengan periode gerbang masuk peti kemas dipotong dari empat menjadi tiga hari setelah perkiraan waktu kedatangan kapal (ETA).

Dampak Pandemi yang Tak Berujung

“Beberapa kasus positif Covid-19 dilaporkan di YICT,” kata Maersk. Akibatnya, semua operasi di wilayah barat dihentikan. “Operasi di wilayah timur, tempat sebagian besar kapal induk berlabuh, terus berlanjut, tetapi dengan tingkat produksi yang rendah. Dalam minggu mendatang, kami memperkirakan kemacetan terminal dan penundaan pengiriman empat hingga lima hari.”

Sementara kegiatan impor di Yantian terus berlanjut, operator telah mulai melewati pelabuhan, menurut Akhil Nair, VP manajemen operator dunia dan strategi laut di Seko Logistics, yang berbasis di Hong Kong.

Dia mengatakan kepada Logisticsbid, “Ini sama sekali bukan posisi yang menguntungkan.” “Dengan tidak adanya ekspor yang keluar, kami telah melihat beberapa kapal induk yang ditujukan ke AS melewati Yantian dan langsung menuju ke Ningbo untuk menghindari menunggu.”

Menurut Norman Global Logistics, 27 kapal sedang menunggu untuk berlabuh di Yantian hari ini. Nair mengatakan masih ada “banyak sekali” lalu lintas di sekitar pelabuhan di sisi darat, yang berarti lebih sedikit truk yang tersedia karena mereka tidak dapat berbelok dan melakukan perjalanan ekstra. Dia juga mengatakan bahwa mengurangi waktu masuk menjadi tiga hari sebelum ETA kapal akan memperburuk kekurangan peralatan.

“Masalahnya adalah ada efek knock-on karena tidak ada cukup peralatan untuk memulai, dan operator melepaskan kontainer kosong, seringkali hanya tiga hingga lima hari sebelum ETA. Itu bisa sulit bagi seseorang yang tidak akrab dengan daerah tersebut. Ini adalah siklus yang tidak pernah berakhir,” jelasnya.

Terminal Peti Kemas Shekou di Delta Sungai Pearl mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka hanya akan menerima ekspor sarat dengan kapal ETA lima hari, tetapi pelabuhan Nansha di Guangzhou mengharapkan lebih banyak panggilan karena operator mengalihkan dari YICT, mengatakan kepada Logisticsbid bahwa “pelabuhan kami baik-baik saja dan operasinya normal.”

Nair menambahkan bahwa Hong Kong belum terkena dampak, namun maskapai penerbangan “mungkin saja berangkat dan berangkat tepat waktu, karena kesulitan utama mereka hari ini adalah semua jadwal benar-benar rusak.”

“Akibatnya, akan ada lebih banyak panggilan di pelabuhan China lainnya, seperti Shanghai, Ningbo, dan Xiamen,” tambahnya. Persoalannya, Shanghai saat ini mengalami kemacetan lalu lintas yang ekstrem. Jadi, setidaknya pada perdagangan lintas timur, saya mengantisipasi untuk melihat peningkatan panggilan di Ningbo.”

Kerugian yang Menjalar

Kemacetan saat ini di China dapat menyebabkan maskapai penerbangan membatalkan pelayaran dari pelabuhan utara seperti Tianjin dan Qingdao di jalur perdagangan Asia-Eropa. Mr Nair menyatakan, “THE Alliance telah mengumumkan sekitar sembilan pelayaran kosong dari 35 keberangkatan pada bulan Juni.” “Saya percaya itu karena sifat loop mereka; mereka tidak memiliki banyak pilihan untuk melewatkan satu pemberhentian saja dan harus mengosongkan seluruh perjalanan.”

Ocean Alliance dan loop 2M, di sisi lain, menurutnya, “lebih kuat,” membutuhkan lebih sedikit pelayaran kosong karena mereka memiliki “banyak port muatan, jadi bahkan jika mereka melewatkan satu, mereka dapat mengimbangi dari yang lain.”

Namun, menurut Metro Shipping yang berbasis di Inggris, total waktu transit Asia-Eropa telah memburuk secara dramatis selama tiga tahun terakhir, tidak memberikan kompensasi bagi importir Eropa.

Forwarder menunjukkan waktu Transit ke Inggris dari Yantian dan Shanghai meningkat dari 26 dan 31 hari pada 2018 menjadi 36 dan 42 hari tahun ini. Pengirim menyatakan, “Waktu transit terburuk dalam sejarah, dengan biaya terbesar dalam sejarah.”