Your browser does not support JavaScript!

Isu pada Rantai Pasokan Mengenai Biaya dan Asumsi Klien

By Pandu Saputra - March 16, 2021

Selama masa bisnis internet berkembang pesat, asumsi untuk pengangkutan cepat dan gangguan yang tak terhindarkan, faktor yang menekan ada pada kepala jaringan inventaris pada tahun 2020 untuk menyesuaikan pembukuan dan pengiriman.

Seperti yang ditunjukkan oleh Laporan Rantai Pasokan Ritel dan Perencanaan Logistik 2021, ada pertarungan yang terus berlanjut di dalam ruang koordinasi untuk meminimalkan biaya, sementara prasyarat administrasi dari pembeli yang gelisah meningkat di saat gangguan yang tak terhindarkan.

Lebih dari porsi pengecer, produsen dan merek (56%) yang dibahas dalam tinjauan tersebut mengatakan bahwa tujuan bisnis utama mereka adalah untuk mengurangi biaya koordinasi dan Penyedia Layanan Logistik (LSP) mengatakan bahwa kebutuhan utama dari klien mereka adalah biaya administrasi (28 %).

Meskipun demikian, ada kebutuhan untuk memasukkan pengencang pasokan untuk memenuhi prasyarat bantuan yang meningkat, terutama karena bisnis online terus membanjir.

Ketika ditanya ‘Apa kesulitan mengatur koordinasi terbesar yang Anda prediksi segera?’ jawaban teratas dari pengecer, produsen, dan merek adalah kebutuhan administrasi, sebesar 48%, diikuti oleh pusat distribusi robot (35%) dan masalah kerangka kerja (35%). Selain itu, 65% LSP menyatakan bahwa kekhawatiran terbesar mereka ke depan adalah kebutuhan bantuan yang semakin besar dari klien mereka.

Persyaratan untuk Spekulasi

Lubang spekulasi ditampilkan oleh berbagai penemuan dalam tinjauan yang menggarisbawahi tekanan antara kebutuhan untuk memasukkan sumber daya ke dalam permintaan untuk organisasi verifikasi di masa depan terhadap kebutuhan untuk mengontrol biaya.

Pertama-tama, 33% pengecer, merek, dan pembuat mengatakan bahwa ‘Ada lubang besar antara rencana dan pelaksanaan dan ini adalah lubang selangit’, menggarisbawahi biaya karena tidak memiliki kerangka kerja pengaturan yang mahir.

Masalah penting yang terungkap dalam gambaran umum seputar mengatur kerangka kerja adalah bahwa 43% menemukan bahwa kerangka mereka tidak terlalu banyak digabungkan dengan kerangka kerja yang berbeda dan 41% mencatat bahwa kerangka mereka tidak memadai sehubungan dengan pengaturan / peningkatan terprogram.

Inilah alasan pengecer dan pembuat menemukan bahwa tantangan pengaturan koordinasi terbesar mereka adalah tidak adanya rekonsiliasi antara armada masuk dan keluar (23%), yang terbukti berdampak pada pemenuhan kebutuhan administrasi dan menjaga jarak strategis dari hukuman biaya yang tidak berarti.

Selain itu, LSP mencatat dalam ikhtisar bahwa kesulitan utama yang dilihat oleh klien mereka adalah ukuran (23%) dan persepsi (18%), menggambarkan bahwa ada kemunduran kemampuan yang besar sehubungan dengan jenis pengawasan yang akan membantu membuat rantai pasokan lebih mahir. dan responsif.

Pembeli Mengharapkan yang Terbaik dari Bisnis Internet

Iklim tidak akan menjadi lebih sederhana, baik, dengan pengaruh waktu berkembang sebagai keunggulan dalam waktu bisnis online.

Pelanggan berharap untuk terus berbelanja di web pasca pandemi. Tinjauan baru tentang pembeli AS menemukan bahwa 67% ingin menyelesaikan lebih banyak belanja berbasis web pada tahun 2021 daripada tahun 2020, dengan hampir 50% orang Amerika (46%) berniat untuk mengatur lebih banyak makanan di web.

Hal ini telah dicatat di antara pengecer dan produsen, dengan 48% mengantisipasi bahwa peningkatan pengiriman rumah akan menjadi pola yang signifikan di tahun mendatang, dengan pionir pasar seperti Amazon menekan yang lain untuk beralih ke kecepatan dan sifat administrasi mereka. Dengan demikian, pengaturan pemasok mengharapkan klien berfokus pada menawarkan alternatif pengangkutan yang lebih cepat, termasuk hari yang sama (21%).

Ini akan mendorong perubahan signifikan di seluruh ruang ritel dan batas koordinasi pendukung. Hasil yang diharapkan signifikan adalah serikat pekerja, dengan 59% pemasok pengaturan mengantisipasi bahwa pelanggan mereka harus memperluas kombinasi di seluruh rantai persediaan mereka jika memungkinkan.

Sebagai ciri dari ini, hanya 4% dari LSP yang berharap bahwa klien mereka akan memilih toko dengan cakupan yang lebih sedikit namun lebih besar.

Faktor-faktor yang menekan biaya juga akan berarti robotisasi berubah menjadi kebutuhan dengan pemasok yang mengantisipasi bahwa pelanggan mereka harus menurunkan angkatan kerja mereka saat mereka pindah ke tingkat mekanisasi yang lebih tinggi (45%)

Merek harus menempatkan sumber daya ke dalam inovasi back-end, dalam periode di mana pengendalian biaya jauh lebih signifikan daripada yang diharapkan. Ini terutama akan menjadi fundamental dalam hal stok dan prosedur kepuasan permintaan, dengan peningkatan bisnis internet yang luar biasa.