Industri Transportasi Elektronik Dalam Lockdown

By Editor Logisticsbid - RmVicnVhcnkgMSwgMjAyMQ==

industri-transportasi-elektronik-dalam-lockdown

Penguncian virus corona telah mempercepat dorongan digitalisasi dalam industri pengiriman dan logistik di seluruh dunia yang masih secara teratur menghasilkan banyak dokumen oleh kurir sepeda di beberapa negara, menurut para pemimpin bisnis.

Bahkan perusahaan yang berbasis di Dubai, di antara operator pelabuhan terbesar di dunia, berencana untuk bergabung dengan seluruh perusahaannya, seperti 82 pegas peti kemas, dengan menggunakan teknologi blockchain.

Keterlibatan bisnis penting dalam platform TradeLens, yang didirikan pada 2018 dari Maersk dan IBM, dianggap penting untuk memangkas harga di pasar yang hanya melihat sedikit inovasi karena wadah tersebut telah dibuat pada 1950-an.

“Situasi saat ini telah membuktikan bahwa digitalisasi rantai distribusi logistik ini semakin cepat,” Vincent Clerc, pejabat bisnis utama Maersk, menjelaskan dalam sebuah wawancara.

Di sebagian besar negara Afrika, Maersk didasarkan pada armada sepeda yang disebut’boda bodas ‘untuk mengirim file antara pelabuhan dan agen transportasi.

“Aliran fisiologis file dengan pengiriman lokal dan kurir dengan sepeda, semua itu secara bertahap akan padam,” kata Clerc.

Sekarang dibutuhkan rata-rata 228 jam untuk mendapatkan file dan prangko penting yang disiapkan untuk mengirim wadah menggunakan buah jeruk dari Afrika Selatan.