Hubungan Pengirim-Pengangkut Alami Penurunan Akibat Masalah Biaya

By Cat Dewinta - MSBNYXksIDIwMjE=

Hubungan Pengirim-Pengangkut Alami Penurunan Akibat Masalah Biaya

Menurut konsultan maritim Drewry, pendekatan “jangka pendek” perusahaan pelayaran menyebabkan kemerosotan hubungan dengan pelanggan pengirim kontrak mereka, yang dapat merusak mereka di masa depan.

Menurut salah satu pengirim yang disurvei oleh analis, segalanya telah mencapai titik terendah sepanjang masa. Seorang pengirim besar Eropa berkata, “Hubungan dengan pengangkut tidak ada artinya dewasa ini. Pengangkut agak oportunistik, lebih memilih pengiriman spot bertarif tinggi daripada kontrak pengiriman – ini semua tentang uang.”

Responden lain, pengirim berukuran sedang di AS, menuduh pengangkut “tidak menghormati MQC” [komitmen kuantitas minimum] dalam kontrak mereka, mendorong mereka untuk mencari ruang di pasar spot.

Dampak Kurangnya Pasokan 

“Di pasar yang kekurangan pasokan saat ini, pengangkut yang baru diberdayakan kemungkinan akan menetapkan batasan berapa banyak volume yang bersedia mereka berikan kepada pengirim kontrak, yang biasanya membayar lebih rendah daripada pengirim di tempat dan NVOCC,” kata Drewry.

“Ini juga lebih mudah bagi pengangkut untuk memperkenalkan biaya tambahan musim puncak bisnis spot dan bisnis NVOCC,” tambah konsultan, yang melaporkan bahwa pengangkut “menolak volume yang diberikan oleh pengirim pada akhir fase tender tahunan” melalui keterlibatan proses manajemen tawarannya. dengan BCO.

Ini memperingatkan pengangkut bahwa beberapa sikap mereka terhadap bisnis kontrak “berpandangan pendek.”

“Karena anggaran pengeluaran barang dan keputusan pengadaan barang menjadi lebih menonjol di ruang rapat di seluruh dunia, pengangkut harus berhati-hati untuk tidak menghambat pasar ekspor pengirim barang, yang pada akhirnya mereka andalkan,” kata Drewry.

Namun, hal itu memperingatkan pengirim bahwa mereka seharusnya “tidak lagi mengharapkan pengangkut memiliki banyak ruang kosong,” dan bahwa mereka harus mengharapkan jalur peti kemas untuk membebankan biaya premium atau memberlakukan persyaratan ketersediaan di luar alokasi volume yang telah disepakati.

“Pengangkut membutuhkan dukungan pengirim untuk lebih mempersiapkan kemampuan dan kebutuhan peralatan mereka, serta memperkirakan titik-titik tekanan,” kata Drewry.

Ini mendorong pengirim dan pengangkut untuk bertukar detail, untuk “memiliki komunikasi terbuka” pada topik seperti strategi pertumbuhan jangka panjang, dan untuk menyelaraskan dengan manajer akun utama untuk memulihkan hubungan yang rusak. Saran lain termasuk sistem manajemen vendor yang lebih efisien dan persiapan logistik yang lebih akurat.

Menyusul liburan Tahun Baru Cina di bulan Februari, Edward Aldridge, kepala angkutan laut di Agility Logistics, mengatakan telah terjadi “lonjakan” permintaan penawaran (RFQ) dari pengirim untuk kontrak tahunan selama webinar Project44 minggu ini.

“Ada beberapa penundaan dalam peluncuran RFQ sebelum Tahun Baru Imlek karena pelanggan memutuskan untuk menyelesaikannya sehingga mereka dapat melihat apakah harga melemah. Penundaan ini mengakibatkan peningkatan RQF, yang sayangnya, bersamaan dengan blokade Terusan Suez, yang sekali lagi mendorong harga naik,” jelasnya.

Keluhan Atas Regulasi yang Ditegakkan

Sementara itu, tekanan pada pengangkut transpasifik dan Asia-Eropa meningkat, karena banyaknya keluhan kepada regulator dari badan dan asosiasi pengirim.

Memang, Dewan Pengirim Eropa (ESC) terus menyerukan kepada kompetisi Komisi Eropa dan kantor transportasi untuk “mengambil tindakan segera” untuk menyelidiki tindakan pengangkut, mengklaim bahwa “hak khusus” jalur peti kemas di bawah Peraturan Pembebasan Blok Konsorsium “tidak cukup. untuk mengawasi bisnis secara efisien.”

Alphaliner, di sisi lain, berpendapat minggu ini bahwa penegakan anti-trust yang lebih ketat “tidak akan mencegah kenaikan harga kargo, karena permintaan kargo melebihi kapasitas kapal”.

“Lebih banyak pemantauan persaingan tidak akan mengubah dinamika pasar saat ini, di mana harga yang meroket hanyalah akibat dari permintaan kargo yang melebihi kapasitas maritim,” lanjut pernyataan itu. Pemilik kargo dengan pengiriman mendesak menaikkan harga dengan menawarkan tarif premium sebagai ganti kotak kosong dan jaminan pemesanan.”