GLP Luncurkan Joint Venture dengan SEA Logistic Partners (SLP)

By Bayu Hermawan - MzAgSmFudWFyaSAyMDIx

GLP Luncurkan Joint Venture dengan SEA Logistic Partners (SLP)

Kemitraan ini awalnya akan berkonsentrasi pada dua pasar terbesar di negara ini, Greater Hanoi dan Ho Chi Minh City dan provinsi tetangganya. Usaha ini memberdayakan SLP untuk memanfaatkan pengelolaan dana, pengalaman operasional, dan pengembangan, dan aset GLP, selain komunitas klien internasional GLP yang luas. Sehubungan dengan pernyataan perusahaan patungan ini, SLP menyatakan pihaknya mendapatkan sekitar 335.000 SQM properti dari Hanoi Raya dan Greater Ho Chi Minh City untuk pertumbuhan tiga sumber daya logistik kontemporer yang mungkin memiliki 210.000 SQM area net leasable setelah kesimpulan.

SLP Park Bac Giang, menggunakan area net leasable sebesar 80.000 SQM, telah memperoleh pengabdian pra-sewa 50% dari Jusda, komponen pemrosesan utama sebelumnya dari foxconn group bersama dengan juga platform layanan teknologi logistik rantai pasokan yang sangat spesialis di bisnis produksi, selain klien GLP saat ini. SLP awalnya akan berkonsentrasi pada kemajuan di kedua area utama yang diposisikan secara strategis sebagai pusat logistik atau pasokan dan bahkan mungkin ingin secara strategis mendapatkan sumber daya logistik yang mendukung target pertumbuhan umumnya di negara ini.

Ming Mei, salah satu pendiri dan CEO GLP, menyatakan: “Di dalam Asia Tenggara, Vietnam adalah salah satu pasar yang sangat menarik mengingat dinamika populasinya sendiri, mengembangkan pasar dan kursus menengah yang mendorong konsumsi nasional. Jika GLP memasuki ekonomi baru, ekspansi dan skalabilitas hanyalah dua variabel penting yang kami pikirkan. Kami menemukan kesamaan antara Vietnam dan juga perusahaan logistik kami di Cina, India dan Jepang dan memahami bahwa kami dapat memanfaatkan pengalaman dan pemahaman kami dari petualangan kami di pasar ini untuk membuat perusahaan yang kuat dan berkelanjutan di Vietnam. Kent Yang, rekan pendiri SLP dan presiden GLP China, menyatakan: “Memiliki populasi yang tidak lama diharapkan mencapai 100 juta individu, Vietnam memiliki ekonomi nasional yang besar dan kelas menengah yang berkembang.

Banyak orang Vietnam adalah pelanggan elektronik, menghabiskan sekitar tujuh jam setiap hari secara online[1]. Faktor-faktor dan kecenderungan ini telah menghasilkan belanja online yang dapat diakses oleh sebagian besar penduduk dan sekarang mendorong permintaan untuk gudang logistik yang lebih efektif dan jauh lebih kontemporer dari negara ini.” Chih Cheung, mitra pendiri SLP, menyebutkan: “Memiliki kekuatan kerja yang muda dan terampil, lokasi geografis yang strategis dan mengundang kebijakan pemerintah tentang investasi, Vietnam siap mendapatkan keuntungan dari diversifikasi tambahan rantai pasokan dan produksi mereka di seluruh dunia, yang akan memicu permintaan irigasi untuk mendukung operasi bisnis lokal dan internasional.” GLP membentuk kemitraan strategis yang menghasilkan peluang dan sinergi untuk memperbesar industri properti logistik jantungnya secara internasional.