Your browser does not support JavaScript!

Gambaran Umum Industri Logistik Pihak Ketiga India

By Pandu Saputra - September 23, 2021

Gambaran Umum Industri Logistik Pihak Ketiga India

Sektor logistik pihak ketiga di India diperiksa, serta segmen penting dan profil pasar secara umum. Penggerak pengembangan utama untuk sektor 3PL di India adalah e-commerce, digitalisasi, dan peningkatan infrastruktur.

Sektor logistik pihak ketiga (3PL) India diperkirakan akan tumbuh pesat di tahun-tahun mendatang, menurut banyak laporan. Menurut Technavio, sebuah firma riset pasar yang berbasis di Inggris, pasar 3PL di India diperkirakan akan meningkat sebesar US$10,74 miliar antara tahun 2021 dan 2025, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) lebih dari 8% dan pertumbuhan tambahan sebesar AS $81,73 juta pada tahun 2024.

Analisis lain oleh Mordor Intelligence memperkirakan bahwa kenaikan ini akan menjadi 11% selama periode prediksi yang sama.

Pasar 3PL global bernilai US$1027,71 miliar pada 2019 dan diperkirakan akan tumbuh menjadi US$1789,94 miliar pada 2027, CAGR 7,1 persen dari 2020 hingga 2027.

Wilayah Asia-Pasifik (APAC) menguasai sebagian besar pasar 3PL di seluruh dunia pada tahun 2019. Di wilayah ini, pasar 3PL India terus menjanjikan, berkat reformasi pajak baru-baru ini, perubahan perilaku dalam perilaku konsumen, seperti preferensi untuk belanja online , dan kegiatan industri dan pemerintah lainnya untuk meningkatkan kapasitas dan infrastruktur.

Menurut laporan, industri 3PL di India diperkirakan akan didorong oleh ekspansi di industri seperti fast-moving consumer goods (FMCG), manufaktur, ritel, dan e-commerce, yang semuanya memerlukan bantuan logistik khusus dan solusi rumit untuk perbaikan. manajemen rantai persediaan.

Industri-industri ini tertarik untuk mengalihdayakan dukungan logistik tidak hanya untuk mengurangi biaya tradisional, tetapi juga untuk meningkatkan efisiensi operasional dalam aktivitas spesifik industri mereka.

Apa sebenarnya perusahaan logistik pihak ketiga (3PL) itu?
Logistik pihak ketiga adalah proses di mana produsen mengalihdayakan fungsi logistik, distribusi, dan administrasi bea cukai yang penting bagi rantai pasokan.

Manajemen inventaris, manajemen transportasi dan perantara, pergudangan, konsolidasi, distribusi dan pemenuhan, manajemen logistik internasional, seperti pengiriman barang melalui udara dan laut, dan perantara pabean, adalah semua layanan yang disediakan oleh penyedia 3PL.

Baca juga: Cek Harga Ongkir JNE Paket Besar & Deliveree

Dukungan dari Segmen Utama 3PL Meliputi:

Transportasi umum

Kereta Api \Jalan Raya \Waterways \Airways

Jenis layanan

1) Pengangkutan dengan kontrak khusus (DCC)
2) Manajemen transportasi di Amerika Serikat
3) Manajemen transportasi internasional
4) Distribusi dan pergudangan
5) Yang lain

Bisnis

1) Teknologi
2) Otomotif \Ritel \Elements
3) Bahan makanan dan makanan
4) Kesehatan \Lainnya

Perusahaan 3PL mendorong peningkatan permintaan untuk pergudangan industri.

Menurut sumber terbaru, penyewaan kawasan industri dan gudang di kota metro India Bengaluru (Karnataka), Chennai (Tamil Nadu), Delhi NCR, Mumbai (Maharashtra), dan Pune melebihi 10,1 juta kaki persegi pada H1 2021. (Maharashtra) . Perusahaan 3PL dan e-commerce telah disalahkan atas lonjakan permintaan.

Peningkatan konsentrasi perusahaan besar pada kegiatan inti dan subkontrak logistik ke pemain 3PL, menurut prediksi industri, telah mengubah pergudangan menjadi segmen bisnis yang signifikan. Reformasi pajak barang dan jasa (GST) juga diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan sub-sektor ini di India.

Di India, pasar pergudangan diperkirakan akan mencapai lebih dari US$6 miliar pada 2025, naik dari US$2,1 miliar pada 2018. Menurut sumber industri, logistik transportasi diperkirakan akan meningkat menjadi US$11,9 miliar pada 2025, naik dari US$3,5 miliar pada tahun 2018.

Baca juga: Tarif Cargo Murah Terdekat: Ekspedisi Antar Jemput

Tinjauan Pasar Logistik Pihak Ketiga (BTL) India

Pasar logistik India berubah dengan cepat dalam menanggapi kemajuan teknis dan infrastruktur serta reformasi kebijakan pemerintah seperti adopsi tagihan e-way, tag cepat, e-faktur, dan pengumpulan tol berbasis GPS, antara lain.

Pasar logistik India diperkirakan akan mencapai US$215 miliar pada tahun 2022, menurut analis industri. Menurut laporan, pengeluaran logistik menyumbang 14% dari PDB India, dibandingkan dengan 7% hingga 8% di negara-negara kaya, dengan kurangnya otomatisasi menjadi faktor utama yang berkontribusi pada tingginya harga.

Namun, dengan penetrasi teknologi yang meningkat dan infrastruktur yang berkembang pesat, India menemukan dirinya berada di persimpangan jalan, dengan prospek ekspansi sektor yang sangat besar untuk mengikuti pola pertumbuhan global.

Digitalisasi Semakin Merajalela

Logistik India sedang dibentuk kembali oleh kecepatan tinggi perkembangan digital. Otomatisasi, kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, analitik data, dan Internet of Things (IoT) semuanya membantu meningkatkan efisiensi operasional.

Selain itu, biaya teknologi yang lebih rendah seperti komputasi awan, pelacak GPS, sensor IoT, dan sensor IoT lainnya memungkinkan organisasi logistik kecil untuk memodernisasi sistem mereka.

Selain itu, terutama setelah dimulainya pandemi COVID-19, India telah mengalami peningkatan penerimaan digitalisasi pembayaran, yang telah menurunkan persyaratan penanganan tunai industri 3PL sampai batas tertentu. Sebelum epidemi, keinginan konsumen India untuk transaksi cash on delivery (COD) dipandang sebagai rintangan bagi penyedia logistik, dengan permintaan penanganan uang tunai sekitar US$8 miliar.

Modernisasi Infrastruktur

Koridor kargo khusus, zona penyimpanan perdagangan bebas, taman logistik, dan stasiun kargo peti kemas adalah beberapa dari pembangunan infrastruktur yang diharapkan dapat meningkatkan efisiensi sektor 3PL India. Pada tahun 2022, Proyek Pembangunan Jalan Raya Nasional bertujuan untuk meningkatkan jaringan jalan bebas hambatan India saat ini sepanjang 2000 kilometer dengan menambahkan 18.637 kilometer jalan bebas hambatan greenfield. Pada tahun 2024, proyek Bharatmala berharap telah membangun jalan raya sepanjang 83.677 kilometer.

Upaya pemerintah seperti National Infrastructure Pipeline, Sagarmala, dan National Monetization Pipeline yang baru-baru ini diumumkan diproyeksikan untuk meningkatkan bisnis 3PL dan secara signifikan meningkatkan kemampuan pengiriman last-mile India.

Baca juga: Expedisi Pengiriman Barang Kargo Cepat Kirim Online

Banyak Peserta di Pasar yang Terfragmentasi

Menurut studi Technavio “Pasar Logistik Pihak Ketiga di India oleh Pengguna Akhir dan Layanan – Prakiraan dan Analisis 2021-2025,” pasar 3PL di India saat ini terfragmentasi dan diperkirakan akan tetap demikian hingga 2024.

Akibatnya, industri 3PL akan sangat kompetitif, tanpa pemimpin yang jelas.

DHL International GmbH, Mahindra Logistics, All Cargo Logistics Limited, Kuehne + Nagel, TVS Logistics Services Limited, dan lainnya adalah beberapa operator 3PL terkemuka di India.

Di India, Bagaimana Masa Depan Logistik Pihak Ketiga (3PL)?

Bisnis 3PL India siap untuk pertumbuhan yang kuat, dibantu oleh kemajuan teknologi baru dan infrastruktur yang mendukung. Menurut analis pasar India, sektor 3PL dapat mengembangkan model agregator di tahun-tahun mendatang.

Logistik hijau kemungkinan akan menjadi segmen penting karena lebih banyak perusahaan mengadopsi strategi perusahaan yang memungkinkan mereka mengurangi jejak karbon, mengintegrasikan solusi berkelanjutan, dan memastikan operasi yang kompetitif. Dengan niat India untuk bergerak menuju nol emisi bersih di seluruh sektor industri, logistik hijau kemungkinan akan menjadi segmen penting karena lebih banyak perusahaan mengadopsi strategi perusahaan yang memungkinkan mereka mengurangi jejak karbon, mengintegrasikan solusi berkelanjutan, dan memastikan operasi yang kompetitif. Beberapa raksasa e-commerce juga telah berkomitmen untuk menggunakan listrik, dan tren ini bertepatan dengan dorongan yang didukung pemerintah India sendiri untuk meningkatkan penggunaan transportasi listrik.