Your browser does not support JavaScript!

Fokus Baru pada Kargo Udara karena Pendapatan yang Naik

By Pandu Saputra - April 23, 2021

Fokus Baru pada Kargo Udara Karena Pendapatan yang Naik

Uang jelas sama dengan listrik, dan kargo udara akhirnya menerima haknya, hadiah langka dari Covid-19.

Pihak berwenang sekarang mulai memahami kebutuhan industri dan cara menyelesaikan berbagai masalah, seperti yang dirilis Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), data yang menunjukkan bahwa angkutan udara akan menyumbang sepertiga dari pendapatan maskapai penerbangan tahun ini.

Minggu ini, Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) merevisi ringkasan kebijakan kargo udaranya, menyoroti pertimbangan utama seperti “adaptasi peraturan, hak lalu lintas yang diperluas, instrumen hukum multilateral,” dan, tentu saja, digitalisasi.

Rekomendasi Kebijakan Kargo

Sekarang memiliki lima rekomendasi, termasuk harmonisasi catatan elektronik dan “langkah-langkah pengaturan ekonomi jika memungkinkan bagi operator udara untuk mempertahankan atau meningkatkan kemampuan kargo udara dan rantai pasokan saat ini.”

ICAO menunjukkan bahwa selama Covid, langkah cepat mungkin – dan telah – diambil, menunjukkan bahwa reformasi mungkin dilakukan.

“Pengakuan segera atas [kurangnya kapasitas perut], dikombinasikan dengan upaya bersama yang cepat dari pihak ICAO, industri, dan pemangku kepentingan utama lainnya, memastikan bahwa, pada akhir tahun 2020, jumlah penerbangan kargo yang dioperasikan di seluruh dunia telah meningkat sebesar 2,74 persen tahun ke tahun.

“Grup yang sama ini terus bekerja melalui ICAO untuk meningkatkan penyaringan berbasis risiko dan berbagi pengetahuan untuk membuat kargo udara dan rantai pasokan yang lebih luas lebih aman bagi staf dan konsumen, tidak terlalu terbebani oleh redundansi dan penundaan perbatasan, serta lebih aman.”

Tentu saja, pengangkutan vaksin telah mendorong kargo udara menjadi sorotan dalam skala global, dan ini merupakan kasus yang menarik untuk mengurangi beberapa pembatasan kargo udara, meskipun hanya untuk sementara.

Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) dan Komisi Penerbangan Sipil Amerika Latin (LACAC) telah membuat perjanjian multilateral untuk sementara meliberalisasi layanan kargo udara di negara itu, menurut ICAO. Negara-negara lain, tercatat, telah secara langsung memberikan hak istimewa lalu lintas yang diperpanjang kepada maskapai penerbangan internasional.

Namun, Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) menunjukkan bahwa aturan yang meliberalisasi memiliki manfaat jangka panjang: “Hak lalu lintas yang diperpanjang juga akan memungkinkan perdagangan yang signifikan dan manfaat konektivitas dalam jangka panjang, termasuk dengan mengoptimalkan posisi e-niaga pasca pandemi.”

“Semua pemerintah dapat memaksimalkan kontribusi perdagangan internasional dan rantai pasokan untuk pemulihan sosio-ekonomi yang berkelanjutan pasca-Covid-19, dengan meningkatkan penggunaan instrumen dan standar hukum internasional, serta meningkatkan kerja sama regional dan sektoral,” badan PBB itu menyimpulkan .

Ia juga menyatakan bahwa pihaknya “mendukung digitalisasi perdagangan dan prosedur bea cukai, berdasarkan standar global PBB, untuk memastikan pembagian data dan informasi yang cepat dan aman mengenai kargo.”

Ini juga “mendorong negara-negara anggota untuk mengakui keberadaan penting layanan kargo pos dan udara, untuk memastikan stabilitas keuangan operator, dan untuk memberikan staf mereka yang relevan dengan fleksibilitas yang diperlukan untuk melaksanakan tugas mereka,” menurut pernyataan tersebut.

Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) tidak sendirian dalam penekanan baru pada kargo udara. IATA, yang kini dipimpin oleh mantan CEO IAG Willie Walsh, juga menekankan nilai angkutan udara dan penghapusan kertas dari operasinya.

Dia mengatakan pada sebuah pengarahan bahwa tidak hanya kertas tidak efisien, tetapi juga rumit untuk diangkut dengan pesawat terbang. Dia mengatakan kolaborasi IATA dengan regulator dalam digitalisasi lengkap kargo udara membuahkan hasil yang positif, dan itu akan menjadi prioritas utama bagi organisasi.

Pikiran Akhir

IATA memperkirakan bahwa permintaan kargo akan naik 13% tahun ini, dibandingkan dengan tahun 2020, dan kargo tersebut akan menyumbang sepertiga dari pendapatan industri penerbangan, atau $ 152 miliar tahun ini. Pengangkutan udara meraup $ 128 miliar tahun lalu, naik dari $ 101 miliar pada 2019.