Ekspansi Amazon Air Jadi Tantangan Untuk Logistik Udara Lain

By Editor Logisticsbid - MjkgTWFyZXQsIDIwMjE=

Menurut survei baru, Amazon Air bersiap untuk lonjakan pertumbuhan musim panas yang dapat meningkatkan jadwal penerbangan hariannya menjadi lebih dari 160 dan memperluas armadanya untuk menjadikannya pembawa paket bisnis-ke-konsumen di luar jaringan Amazon.com, memposisikan perusahaan sebagai saingan dari FedEx Corp., UPS Inc., Layanan Pos Amerika Serikat, dan operator udara dan darat lainnya.

Kargo Udara Amazon

“Amazon adalah pemain bintang di dunia kargo udara,” kata Joseph Schwieterman, direktur Chaddick Institute for Metropolitan Development DePaul University of Chicago dan rekan penulis laporan institut tersebut, “Primed and Placed, Strategic Steps by Amazon Air,” yang melihat pertumbuhan perusahaan dan perluasan jadwal penerbangan di Amerika Serikat dan Eropa.
Schwieterman mengatakan kepada Transport Topics, “Dibutuhkan beberapa risiko untuk membantu membangun jaringan dengan cepat, tidak diragukan lagi untuk membantu mengamankan rantai pasokan perusahaan.”
Menurut penelitian tersebut, Amazon Air memperluas jadwal penerbangannya sebesar 15% antara Agustus 2020 dan Februari 2019, menambahkan 18 penerbangan baru. Ekspansi lebih lanjut diharapkan, baik di Eropa dan di Amerika Serikat, dengan penekanan pada hub utama perusahaan. Bandara Internasional Cincinnati-Kentucky Utara, Bandara Internasional Ontario di timur Los Angeles, Bandara Internasional Rockford di barat laut Chicago, dan Bandara Alliance di Fort Worth adalah di antaranya.

Penerbangan Kargo Udara Amazon

Lebih banyak penerbangan di bandara tersebut, bersama dengan perluasan di 27 bandara domestik lainnya, akan memungkinkan Amazon menjangkau seluruh Amerika Serikat, menurut penelitian tersebut. Bandara Cincinnati-Northern Kentucky sangat penting karena barang dapat diangkut dengan truk dari sana ke beberapa bagian Pantai Timur, Atlantik Tengah, Selatan, dan Barat Tengah dalam waktu kurang dari 10 jam.
“Saat Amazon meningkatkan kemampuan pengiriman hari berikutnya, ia perlu memperkuat kompatibilitasnya dengan gudang dan pusat pemenuhannya,” kata Schwieterman. “Amazon Air tampaknya didasarkan pada gagasan bahwa inventaris harus berjalan cepat agar siap untuk pengiriman semalam.”
Pada 2019, Amazon mengumumkan ekspansi $ 1,9 miliar di Cincinnati-Northern Kentucky Airport, yang akan memungkinkan 50 pesawat mendarat dan mempekerjakan 2.000 orang. Proyek tersebut diharapkan selesai tahun ini. Diumumkan pada 2018 bahwa mereka akan memperluas operasi daratnya di Wilmington, Ohio, dan telah menandatangani kontrak lima tahun untuk melakukannya.
Menurut surat kabar itu, Amazon dapat menggunakan musim liburan 2021 sebagai periode uji coba untuk cakupan yang diperluas sebelum beralih ke pengiriman bisnis-ke-konsumen secara lebih luas.
“Masuknya Amazon ke pasar ini diharapkan terjadi dalam 18 bulan ke depan, dan ketika itu terjadi, Amazon Air – dan terutama hub [Cincinnati] / Wilmington – akan menjadi kritis,” kata Schwieterman.
Amazon akan meningkat lebih dari dua kali lipat dalam 13 bulan jika mencapai 160 penerbangan pada Juni.
Menurut studi Morgan Stanley November 2020, Amazon dapat mulai menyediakan layanan distribusi ke bisnis luar pada akhir tahun ini menggunakan sistem logistik ujung ke ujung. Schwieterman setuju, tetapi mengklaim model bisnis Amazon akan berbeda dari model bisnis perusahaan distribusi multinasional teratas di industri.
“Langkah Amazon memposisikannya untuk menjadi penyedia logistik pihak ketiga yang layak,” katanya. “Jika mereka memasuki ruang hampa itu, hampir pasti bisnis-ke-konsumen, karena rantai pasokan mereka lebih diarahkan ke paket pengiriman daripada menerimanya dari jutaan lokasi berbeda. UPS dan FedEx mendominasi pasar distribusi, jadi ada banyak ruang bagi pemain baru untuk mengambil sepotong kue. ”
Amazon sekarang sedang bereksperimen dengan layanan distribusi bisnis-ke-konsumen yang disebut Amazon Shipping di Inggris Raya, menurut Schwieterman. Perangkat lunak ini digunakan untuk layanan distribusi bagi perusahaan yang tidak berada di jaringan Amazon.com. Jika proyek tersebut berhasil, Schwieterman memperkirakan Amazon akan memperluasnya ke Amerika Serikat, kemungkinan dalam kemitraan dengan pengecer langsung ke konsumen seperti Wayfair.com. April lalu, Amazon mencoba layanan pengiriman serupa di Amerika Serikat, tetapi ditangguhkan karena pandemi COVID-19 dan ketegangan yang ditimbulkannya pada jaringan pengiriman perusahaan.

Kesimpulan

Saat dihubungi oleh TT, seorang perwakilan Amazon mengatakan perusahaan yang berbasis di Seattle itu tidak berkomentar tentang cerita DePaul. Mayoritas pesawat Amazon disewa dari Atlas Air Worldwide Holdings dan Air Transport Services Group. Amazon mengumumkan bulan lalu bahwa mereka telah membeli 11 jet Boeing 767-300 bekas dari Delta dan WestJet, dan akan mulai mengubah pesawat dari penumpang menjadi layanan kargo.
Saat pesawat yang diperbarui mulai digunakan, armada Amazon akan berjumlah 85 pesawat. Namun, dibandingkan dengan pesaing UPS, yang menyewakan, memiliki, atau mengoperasikan 572 pesawat, dan FedEx, yang mengoperasikan hampir 680 pesawat, ini adalah angka yang jauh lebih kecil.