Drama Pelayaran X-Press Pearl Meningkat

By Cat Dewinta - MiBKdW5pLCAyMDIx

Drama Pelayaran X-Press Pearl Meningkat

Berita tentang X-Press Pearl dengan cepat menjadi sensasi (kedua setelah Evergreen- yang, omong-omong, masih terdampar di Mesir) karena minat terhadap acaranya tumbuh dari hari ke hari.

Kronologi 

Sejak 21 Mei 2021, X-Press Pearl, sebuah kapal yang ditugaskan pada Februari 2021 dan dioperasikan oleh X-Press Feeders, telah terbakar di lepas pantai Sri Lanka.

Laporan pada 31 Mei 2021, api kapal telah dapat dipadamkan, meskipun kapal masih mengeluarkan asap.

Sementara penyelamat menyelidiki kemungkinan memasuki kapal dan mengamankan koneksi derek untuk menarik kapal dengan aman, kapal tunda pemadam kebakaran terus menyemprot dan mengaburkan kapal untuk memastikan pendinginan setiap titik api serta lambung dan palka kapal.

Sementara itu, outlet berita lokal di Sri Lanka mengklaim bahwa kapten kapal, chief engineer, dan chief engineer kedua telah dilarang meninggalkan negara itu sampai hasil penyelidikan oleh Pengadilan Magistrate Tambahan Kolombo.

Ini terjadi setelah Direktur Jenderal Otoritas Perlindungan Lingkungan Laut mengajukan keluhan kepada Polisi Pelabuhan tentang dampak lingkungan dari kebakaran kapal.

Penyelidikan Lebih Lanjut

Menurut laporan, tim beranggotakan 10 orang dibentuk untuk menyelidiki keadaan seputar insiden di atas X-Press Pearl berdasarkan keluhan dan arahan Direktur dan DIG Departemen Investigasi Kriminal.

Disebutkan pula bahwa tim CID merekam kesaksian dari kapten kapal, chief engineer, dan chief engineer kedua pada hari Senin, yang berlangsung antara 12 dan 14 jam.

Pihak berwenang telah menuntut/menahan kapten kapal dan meminta mereka bertanggung jawab secara pribadi atas bencana laut di masa lalu, seperti Wakashio di lepas pantai Mauritius, New Diamond di lepas pantai Sri Lanka, atau APL England di lepas pantai Australia .

Meskipun ada diskusi global tentang apakah Kapten kapal harus bertanggung jawab penuh atas kecelakaan tersebut, ada juga simpati luas untuk pelaut (Kapten juga pelaut) yang telah beroperasi dalam kondisi parah, terutama selama pandemi COVID-19. .

Apapun pembahasannya, tampaknya semakin banyak bencana laut yang terjadi di berbagai wilayah di dunia, yang secara signifikan mengganggu pelayaran, khususnya industri pelayaran peti kemas yang sudah bergejolak akibat COVID-19.