Distribusi Vaksin Indonesia Terhambat Logistik

By Bayu Hermawan - MTIgRmVicnVhcmksIDIwMjE=

Di Indonesia, mengangkut wadah jeruk berpendingin dari Jakarta ke Jayapura, Papua, jarak lebih dari 4.300 kilometer, dapat menelan biaya dua kali lipat dari mengimpornya dari Shanghai, yang jaraknya sama jauhnya.

Di kepulauan terbesar di dunia, pengiriman bisa menantang.

Menurut pengamat industri, negara ini memiliki sebagian kecil dari truk berpendingin, penyimpanan dingin, dan kontainer yang ukuran dan populasinya harus menjamin. Biaya pengiriman tertinggi di kawasan ini disebabkan oleh hambatan di pelabuhan dan lalu lintas.

Ketika pemerintahan Presiden Joko Widodo mendekati perwakilan industri untuk membantu memindahkan ratusan juta dosis vaksin di tiga zona waktu di negara itu, manajer logistik berebut kapasitas cadangan.

Pemilihan Prioritas Yang Sulit

Bapak Hamzah Priyantoro, chief operating officer Kiat Ananda, perusahaan logistik terbesar di Indonesia, mengatakan, “Kami mungkin harus memilih barang-barang dengan prioritas lebih rendah.”

Dia menambahkan bahwa perusahaan berkomitmen untuk mengabdikan sumber daya untuk distribusi vaksin agar tampak melakukan bagiannya.

“Tentu saja, jika pemerintah mendekati kami dan berkata, ‘Tolong bantu kami dengan vaksin,’ kita harus mematuhinya.”

Bulan lalu, Bio Farma, sebuah perusahaan farmasi milik negara, mulai mendistribusikan tiga juta dosis vaksin Coronavac milik China Sinovac ke seluruh 34 provinsi. Militer dan polisi dipanggil untuk membantu mendistribusikan vaksin untuk tenaga medis.
Untuk saat ini, ada ruang, berkat truk dan kontainer menganggur karena beberapa klien menyimpan pesanan untuk barang-barang yang mudah rusak dan kelonggaran yang disimpan perusahaan logistik besar jika ada permintaan yang tidak terduga.

Pengirim mengatakan mereka mungkin harus menabrak barang-barang yang kurang kritis jika mereka tidak berinvestasi lebih banyak dalam penyimpanan dingin dan truk saat peluncuran vaksin landai.

Untuk mencapai herd immunity, Indonesia berencana untuk memvaksinasi 181,5 juta orang, atau dua pertiga dari 270 juta populasinya, dalam 15 bulan.

Distribusi Masif Diperlukan

Pemerintahan Pak Joko dan BUMN diharapkan dapat meminta bantuan pengirim domestik karena penggerak imunisasi naik hingga hampir satu juta dosis per hari.

Nandi Suwandi, general manager marketing di MGM Bosco, armada truk pendingin terbesar di negara ini, telah menyewa truk ke Indofarma milik negara untuk mengangkut vaksin di sekitar 12 kota, termasuk Jakarta, Surabaya, dan Medan. Bulan depan, empat kota lagi akan ditambahkan.

Namun, ada kendala berarti di depan. Di luar kota-kota besar Jawa, fasilitas pemeliharaan langka. Banyak unit pendingin ekstra tidak dapat diakomodasi oleh jaringan listrik di daerah yang lebih terpencil. Saat startup, satu wadah 20 kaki mengkonsumsi 12.000 watt, setara dengan menyalakan setengah lusin AC berukuran sedang.

“Jawa adalah episentrum industri rantai dingin. Di sebelah timur Indonesia, kita menghadapi tantangan “Pak Nandi menyatakan. ” Namun, kami bersedia membantu pemerintah.”

Yang pasti, logistik rantai dingin adalah industri yang berkembang pesat. Menurut perkiraan industri, 30 atau lebih perusahaan logistik negara itu kapal hanya di bawah 10 juta ton kargo setiap tahun.

Menurut Asosiasi Rantai Dingin Indonesia, semakin cepatnya jumlah konsumen yang mampu membeli makanan olahan dan makanan restoran dapat mendukung lebih dari 33 juta ton per tahun.

Jumlah truk berpendingin di armada MGM Bosco naik empat kali lipat menjadi 830.

Mr Nandi mengklaim bahwa setidaknya seperempat dari truk-truk itu tersedia untuk mengangkut vaksin.

Dengan pembukaan gudang baru di Jakarta dan Surabaya, Kiat Ananda, perusahaan logistik rantai dingin terbesar di negara itu – termasuk kontainer dan penyimpanan – berencana untuk meningkatkan kapasitas hingga sepertiga pada akhir tahun depan, mengantisipasi berakhirnya pandemi.

Perusahaan logistik rantai dingin, seperti banyak bisnis lain di Indonesia, telah dilanda pandemi Covid-19 karena pelanggan menjadi kurang bersedia membayar tagihan mereka.

Piutang telah meledak dari 50 hari menjadi sekitar 70 hari, menurut Hamzah.

Dia menyatakan, “Kami harus bekerja sama dengan klien kami.” “Kami hanya mencoba untuk tetap hidup.”