Di Asia Pasifik Rantai Pasokan Kargo Udara Pulih Kembali

By Editor Logisticsbid - MjQgTWFyZXQsIDIwMjE=

Di Asia Pasifik Rantai Pasokan Kargo Udara Pulih Kembali

Permintaan kargo udara meningkat secara signifikan untuk pertama kalinya sejak krisis COVID-19 tahun lalu, dengan Lingkar Pasifik mendorong sebagian besar kenaikan tersebut. Boeing telah meyakinkan pengirim barang bahwa mereka akan mengirimkan pesawat untuk memenuhi potensi permintaan muatan mereka, menurut dua kelompok industri terkemuka.

Association of Asia Pacific Airlines (AAPA) menerbitkan statistik lalu lintas awal 2021 yang menunjukkan operasi maskapai masih tertekan, karena penyebaran model COVID-19 mengakibatkan kontrol perbatasan yang lebih ketat di pasar asing dan domestik di seluruh dunia.

Peningkatan Perdagangan Luar Negeri

Meskipun demikian, seiring dengan meningkatnya perdagangan luar negeri, permintaan angkutan udara terus meningkat. Pertumbuhan sektor e-niaga sejalan dengan perputaran sektor manufaktur global, yang membantu pasar kargo udara, tetapi industri penumpang yang tertekan tetap mengkhawatirkan.

“Upaya baru untuk menahan COVID-19 dengan penguncian dan kontrol perbatasan sekali lagi berdampak pada lalu lintas penumpang internasional, yang hampir terhenti,” kata Direktur Jenderal AAPA Subhas Menon.
Dia melanjutkan dengan mengklaim bahwa peluncuran vaksin yang tidak konsisten di seluruh dunia hanya akan menunda pembukaan kembali perbatasan sepenuhnya.

“Maskapai penerbangan berjuang untuk tetap hidup di lingkungan operasi yang sangat menegangkan ini. Meskipun operator tertentu memberikan bantuan keuangan, sebagian besar dari mereka akan membutuhkan bantuan tambahan untuk tetap bertahan, asalkan sebagian besar perbatasan internasional tetap ditutup. ”

Maskapai Asia-Pasifik melihat permintaan kargo udara internasional turun 3,2 persen pada Januari 2021 dibandingkan dengan bulan yang sama pada 2019, menurut analis untuk Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), tetapi ini meningkat dibandingkan penurunan 4,0 persen pada Desember 2020.

Selanjutnya, dengan load factor 74,0 persen, maskapai di kawasan itu memiliki faktor muatan asing terbaik.
“Lalu lintas angkutan udara telah kembali ke tingkat sebelum krisis, yang merupakan kabar baik bagi ekonomi global,” kata Direktur Jenderal dan CEO IATA Alexandre de Juniac. “Namun, meskipun ada permintaan barang yang tinggi untuk diangkut, potensi kami dibatasi oleh kurangnya ruang perut yang biasanya ditawarkan oleh pesawat penumpang.”

De Juniac melanjutkan bahwa ini bisa menjadi peringatan bagi pembuat kebijakan bahwa mereka perlu membagikan proposal mereka untuk memulai kembali sehingga pasar memiliki “kejelasan” tentang kapan lebih banyak kapasitas harus dibawa online.

Masih ada Harapan Bagi Produsen Pesawat Dunia

Di tengah malapetaka dan kesuraman industri penumpang, salah satu produsen pesawat terbesar di dunia melihat secercah harapan, terutama di Asia Tenggara. Analis di kantor Boeing di Singapura memperkirakan bahwa maskapai penerbangan Asia Tenggara akan membutuhkan 4.400 pesawat baru senilai $ 700 miliar selama 20 tahun ke depan untuk memenuhi permintaan yang meningkat.

Menurut Prospek Ekonomi Komersial Boeing, pasar intra-Asia Tenggara akan tumbuh menjadi yang terbesar kelima di dunia pada tahun 2039, dan jaringan udara domestik dan internasional yang masif di kawasan itu menempatkannya dengan baik untuk rebound pasca pandemi.

Selama 20 tahun ke depan, Boeing memperkirakan bahwa armada pesawat komersial di kawasan itu akan bertambah dengan kecepatan 5,3 persen setiap tahun. Selain itu, permintaan untuk layanan komersial purnajual, diperkirakan mencapai $ 790 miliar, akan membantu pemeliharaan armada dalam rentang waktu yang sama.

“Selama dua dekade mendatang, kami memperkirakan kebutuhan akan 43.110 pesawat penumpang baru dan $ 9 triliun dalam layanan purna jual,” kata Darren Hulst, wakil presiden Pemasaran Komersial Boeing. “Pengangkutan akan terus menjadi tulang punggung industri kargo, dengan 930 pengangkut baru dan 1.500 pengangkut yang dikonversi diperlukan selama lima tahun ke depan.”

Ini adalah kabar baik bagi IATA, yang melaporkan bahwa angkutan udara menyumbang sepertiga dari perdagangan Lingkar Pasifik dalam hal nilai: “Pertukaran bernilai tinggi ini sangat penting untuk membantu pemulihan ekonomi yang terkena dampak COVID – belum lagi posisi kritis yang dimainkan angkutan udara dalam memberikan vaksinasi yang menyelamatkan jiwa, yang harus terus berlanjut tanpa batas.”