Datangnya Era Omnichannel, Ternyata Tidak Murah

By Cat Dewinta - NiBBcHJpbCwgMjAyMQ==

Datangnya Era Omnichannel Ternyata Tidak Murah

Karena pengecer mempertimbangkan harga toko, biaya pengiriman, dan biaya overhead khusus saluran, margin keuntungan untuk pengambilan seringkali lebih kecil daripada untuk pengiriman dari gudang.

Untuk sebagian besar kehidupan industri, ritel memiliki pasokan tenaga kerja gratis yang melimpah untuk tugas-tugas penting. Dari mana asal tenaga kerja tidak dibayar? Pelanggan penting bagi kami.

Pembeli berkendara sejauh mil terakhir antara rumah mereka dan pusat pemenuhan terdekat (dalam hal ini, toko). Mereka berjalan menyusuri lorong, mengambil barang-barang dari rak. Mereka membawa barang dari rak ke tempat penjualan, lalu kembali ke mobil mereka, mungkin ke toko lain.

Ini adalah situasi win-win bagi pabrikan, yang menuai keuntungan pemasaran yang signifikan dari baliho permanen etalase. Di antara banyak hal lain yang telah diubah oleh COVID-19, model operasinya sekarang dapat berubah secara signifikan, mungkin selamanya.

“Semua yang seharusnya terjadi selama lima hingga sepuluh tahun ke depan terjadi sekarang,” kata Pete Madden, pemilik AlixPartners. “Ini dipikirkan ulang, mahal, dan di atas biaya yang telah dikeluarkan.”

Tahun lalu, belanja digital mencapai ketinggian baru, mempercepat tahun pembangunan menjadi hitungan bulan. Konsumen berbondong-bondong ke tepi jalan dan opsi pemenuhan pengiriman sebagai cara untuk menghindari toko di bawah payung belanja online.

Selama pandemi, beli online, ambil di toko – yang membantu konsumen menghabiskan lebih sedikit waktu di toko – mengalami pertumbuhan besar di seluruh industri. Konsumen memindahkan tenaga kerja yang biasa mereka lakukan kembali ke pengecer di kedua pilihan ini.

Dampak dari semua perubahan ini pada pengecer bergantung pada sejumlah faktor. Apa yang menurut satu pengecer menguntungkan bisa menjadi beban bagi pengecer lainnya. Setiap jaringan pemenuhan utama memiliki kumpulan biaya, pengeluaran di muka, dan batu sandungannya sendiri.

‘Keharusan’ Omnichannel

Kebutuhan untuk “menjadi mahakuasa di omnichannel” menduduki peringkat pertama dalam daftar “keharusan” untuk ritel saat industri bersiap untuk tahun 2021 dan seterusnya, menurut Asosiasi Pemimpin Industri Ritel.

Dua pertiga eksekutif ritel menyebut kebangkitan omnichannel dan belanja digital sebagai perkembangan terpenting yang berdampak pada industri, serta ancaman terbesarnya, menurut survei yang dilakukan oleh RILA dan McKinsey & Company.

Dalam sebuah wawancara, Sajal Kohli, seorang mitra senior di McKinsey dan salah satu penulis laporan tersebut, mengatakan, “Penjualan online sangat kurang menguntungkan daripada penjualan di toko.” “Untuk memiliki struktur margin yang lebih kuat, Anda harus berinvestasi dalam kapasitas.”

Menurut GlobalData, proporsi pembelian online yang disponsori oleh toko fisik di Amerika Serikat meningkat menjadi 37 persen selama musim liburan 2020, naik dari 32 persen pada 2019. Tahun lalu, pesanan online yang diambil di toko-toko meningkat 103 persen, sementara pengecer pesanan pengiriman dari toko meningkat 80 persen.

Tahun lalu, tepi jalan, tempat pengecer telah bereksperimen di tahun-tahun sebelumnya, menjadi lebih relevan. Untuk beberapa rantai yang terpaksa ditutup sementara, trotoar diterapkan segera dan dengan cepat menjadi sumber pendapatan penting yang tumbuh lama setelah toko dibuka kembali. Sepanjang tahun, penjualan beberapa pengecer di pinggir jalan meningkat dua digit.

Berinvestasi untuk Menghemat Uang

Seiring dengan biaya tenaga kerja variabel, terdapat investasi yang signifikan dalam kapabilitas omnichannel – infrastruktur, prosedur, dan otomatisasi, yang semuanya memakan keuntungan dalam jangka pendek tetapi dapat meningkatkannya dalam jangka panjang.

“Itu baru dipercepat pada tahun lalu,” kata Garfield tentang biaya investasi. “Tidak ada strategi lima tahun yang memasukkan pertumbuhan besar-besaran di pasar e-commerce.”

Banyak investasi teknis yang dibuat di muka digunakan untuk membuat operasi omnichannel lebih efektif dalam jangka panjang.

“Jika kapabilitas tersebut tersedia, maka akan berpengaruh signifikan pada pengurangan biaya dan efisiensi inventaris,” jelas Garfield. “Inventaris tidak terlalu produktif di pabrik, tetapi sangat produktif di toko karena saya dapat menjualnya melalui berbagai saluran.”