Dampak Rantai Pasok: Kekurangan Stok Boba?

By Bayu Hermawan - MjkgQXByaWwsIDIwMjE=

Dampak Rantai Pasok Kekurangan Stok Boba?

Selama setahun terakhir, pandemi COVID-19 telah berkontribusi pada sejumlah kekurangan. Kertas toilet, pembersih tangan, dan bahkan koin menjadi lebih sulit didapat. Sekarang, gempa susulan wabah virus korona tampaknya berkontribusi pada kelangkaan baru – yang dapat memengaruhi minuman favorit beberapa konsumen.

Beberapa pemilik bisnis kehabisan bola tapioka impor kecil yang dikenal sebagai “mutiara boba”, yang merupakan bahan utama dalam minuman “teh susu boba” atau “teh gelembung”. Itu semua karena kemacetan pengiriman antara Asia dan Amerika Serikat.

Minuman Boba adalah campuran setengah minuman, setengah makanan penutup yang dimulai dengan es teh hijau atau hitam. Mereka biasanya dimaniskan dan dicampur dengan susu atau krim setelah diaduk atau diblender. Bintang pertunjukan ini biasanya berupa sekop penuh bola tapioka kecil yang kenyal, yang terbuat dari pati akar singkong dan dihirup dengan gembira melalui sedotan besar berwarna-warni.

Teh susu yang disempurnakan ini pertama kali muncul di Taiwan pada awal 1980-an dan sejak itu semakin populer di seluruh dunia. Tidak ada bedanya di California Selatan. Minuman yang pertama kali muncul di menu restoran Asia Tenggara dan di toko-toko khusus kecil di Lembah San Gabriel dan Orange County telah menyebar ke etalase toko di hampir setiap pusat makan ritel besar, mulai dari toko-toko kecil hingga toko-toko yang dijalankan oleh yang sedang berkembang. rantai minuman teh.

Dan, untuk saat ini, banyak peminum bubble-tea khawatir tentang berapa lama persediaan permen karet favorit mereka akan bertahan.

Pengaruh Ke Buzz Seluruh Negri

Ketika rantai toko minuman nasional Boba Guys memposting di media sosial tentang masalah pasokannya awal bulan ini, hal itu berkontribusi pada buzz kekurangan boba saat ini di seluruh negeri.

Penduduk setempat mulai menyuarakan keprihatinan mereka.

Dalam sebuah pernyataan email, Greg Tieu, pendiri penjual grosir Bubble Tea Canada dan Bubble Tea USA, mengatakan, “Pasokan dari Asia yang diimpor ke Amerika Serikat sangat lambat karena kebijakan COVID diberlakukan, menciptakan kekurangan pasokan.” “Agar siklus tetap berjalan, tidak ada cukup kontainer kosong yang kembali ke Asia.”

Orang Amerika membeli lebih banyak barang secara online tahun lalu sambil mematuhi pesanan “lebih aman di rumah”, menyebabkan pelabuhan di Los Angeles dan kota-kota pesisir lainnya mencadangkan dengan lebih banyak kontainer pengiriman daripada yang dapat mereka tangani.

Baik untuk Pelabuhan Los Angeles dan Long Beach, menangani kontainer kosong di tengah lonjakan kargo yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menjadi tantangan yang terus-menerus.

Jumlah kekosongan yang dikirim kembali ke Asia pada Maret, menurut Direktur Eksekutif Port of Los Angeles Gene Seroka, menetapkan rekor baru. Namun, karena ekspor AS terus menurun, separuh lainnya dari persamaan itu – dikosongkan ke eksportir di seluruh negeri secepat mungkin – juga merupakan tantangan sisi pelabuhan.

Dalam sambutan publik bulan ini, Seroka berkata, “Kami harus mengatasi masalah, kami memiliki tindakan penyeimbangan yang rumit untuk mengejar lonjakan (kargo) besar sekali seumur hidup.”

Tieu juga menyatakan bahwa biaya impor untuk rute Eropa akan hampir dua kali lipat, dan perusahaannya akan mengurangi pengiriman sepertiga hingga hiruk pikuk mereda. Dia yakin mereka akan dapat beroperasi selama dua bulan lagi sebelum ada alasan nyata untuk khawatir.

Perubahan Strategi Stok

Konsumen belum melihat banyak pengaruh setiap hari. Namun, ini bisa berubah dalam beberapa minggu mendatang.

Manajer Boba My Tea di Northridge, Andrew Do, mengatakan toko menyiapkan dengan memesan 20 kotak seminggu untuk berjaga-jaga jika hal seperti ini terjadi.

“Meskipun kami adalah toko yang sibuk, kami tidak mengkonsumsi sebanyak itu,” jelas Do. “Hanya saja kami menumpuknya,” kata narator. Karena setiap boba memiliki masa simpan, kami menumpuknya berdasarkan tanggal. ”

Namun, Do menyebutkan bahwa pengiriman 20 kotaknya untuk minggu ini tidak pernah terkirim.

Awalnya dia yakin pesanannya salah tempat, tetapi setelah diteruskan dari satu perwakilan layanan pelanggan ke yang berikutnya, Do diberi tahu bahwa pengiriman baru tidak akan tiba hingga akhir pekan ini. Dan dia diberitahu bahwa pengiriman boba jauh dari jaminan.

Masalah serupa juga dialami oleh pengecer lain. Lei Wang, manajer Volcano House Tea di Sawtelle Boulevard, mengklaim memiliki cukup boba untuk beberapa minggu lagi, tetapi pemasoknya mengatakan bahwa mereka mungkin akan keluar selama beberapa bulan.

“Kami khawatir, tapi tidak ada yang bisa kami lakukan karena ini bukan hanya toko saya,” jelas Wang. Toko lain juga terlibat.

Selama kekurangan, kedai teh kecil seperti Volcano Tea House berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.